• April 23, 2024
Nazarene Hitam dari CDO

Nazarene Hitam dari CDO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Festival Prosesi Black Nazarene di Kota Cagayan De Oro adalah satu-satunya yang diizinkan oleh Gereja Katolik di luar Manila

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Setidaknya 120.000 umat Katolik bergabung dalam prosesi Black Nazarene di sini pada hari Jumat, 9 Januari, menurut perkiraan polisi.

Prosesi Black Nazarene di kota ini adalah satu-satunya prosesi resmi di luar Manila.

Replika Black Nazarene yang disimpan di Kuil Yesus Nazareno berisi sebagian dari Black Nazarene Quiapo asli di Manila.

Jeremias Nailgo, 68 tahun, melakukan perjalanan jauh dari Kota Pagadian, sekitar 7 jam perjalanan dari Cagayan de Oro, untuk mengikuti Festival Black Nazarene.

Nailgo mengatakan dia mulai mengikuti demonstrasi pada tahun 2012 karena dia tidak dapat mengikuti demonstrasi di Manila.

Nailgo berkata dia senang ada satu di Cagayan de Oro. “Saya meminta perantaraan Black Nazarene demi kesehatan saya dan kesejahteraan keluarga saya,” kata Nailgo.

Pemuja lainnya Maria Sempron dari Bukidnon membawa patung kecil Black Nazarene bersamanya. “Saya telah diberkati oleh Yesus Kristus, dan kami tidak lupa bersyukur dan memuji Tuhan,” kata Sempron.

Uskup Agung Cagayan de Oro Antonio Ledesma mengatakan dalam khotbahnya pada acara Black Nazarene di Pusat Olahraga Pelaez bahwa setiap orang hendaknya mencari Tuhan dan kemuliaan-Nya.

Ledesma juga meminta umat beriman untuk mendoakan negara dan menjadi pembawa perdamaian di Mindanao.

Ledesma juga mengatakan bahwa perdamaian dengan Bangsamoro akan membawa pulau tersebut menuju kemakmuran karena hanya melalui perdamaian dan pemahaman agama maka akan ada perdamaian abadi.

Ledesma menambahkan, seseorang juga harus memohon ampun kepada Tuhan agar kasih Tuhan tetap abadi.

Kehidupan pengorbanan

“Black Nazarene adalah yang termiskin di antara yang miskin, karena cintanya kepada kita, hidupnya, anugerah terbesar dalam hidup,” kata Ledesma.

Ledesma menambahkan, mencari Tuhan berarti mencari kedamaian di dalam diri, bahwa umat beriman menjadi instrumen perdamaian melalui pengabdiannya kepada Black Nazarene.

Ledesma bertanya: “Apakah kita siap menjalani kehidupan yang penuh pengorbanan, seperti yang dilakukan Black Nazarene untuk kita?”

Saat prosesi dimulai sekitar pukul 4 pagi, ribuan orang menunggu di sepanjang jalur prosesi, menantang hujan ringan.

Inspektur Polisi Lemuel Gonda, direktur operasi kepolisian Kota Cagayan de Oro, mengatakan bahwa mereka memperkirakan setidaknya 120.000 orang bergabung dalam aksi unjuk rasa tersebut.

Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana kota mengerahkan dan mengkoordinasikan pawai tersebut.

TIDAK SEPERTI MANILA.  Polisi memperkirakan sekitar 120.000 orang mengikuti Misa dan prosesi Black Nazarene

Rappler.com

Pengeluaran Sidney