• April 23, 2024
PNP, AFP bersiaga di titik jahitan Nazareno

PNP, AFP bersiaga di titik jahitan Nazareno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim militer dan polisi dikerahkan di Jembatan Jones, titik kritis dalam jalur prosesi Black Nazarene

MANILA, Filipina – Polisi dan militer bersiap menghadapi kemungkinan terburuk di Jembatan Jones di Manila, salah satu titik kritis di sepanjang jalur prosesi Black Nazarene pada Jumat, 9 Januari.

Baik pemimpin tim polisi maupun militer – inspektur polisi Henry Bañez dan kapten Nani Blanco – terlibat dalam operasi Nazarene untuk pertama kalinya.

Bañez mengatakan kepada Rappler bahwa Kantor Polisi Distrik 7 Manila telah menambahkan dua tim yang terdiri dari 15 polisi yang ditempatkan di kedua sisi jembatan.

(itu) kerumunan siapa yang mengacak-acak, merusak barang-barang di samping, mengambil keuntungan, kita akan mewaspadainya, karena dalam situasi seperti ini tidak dapat dihindari untuk-mengambil keuntungan keberadaan mereka sibuk dari tao pada Maret,” katanya.

(Kami terus mengawasi massa yang gaduh yang menghancurkan properti di sepanjang jalan, dan memanfaatkan situasi ini, terutama ketika orang-orang sedang sibuk dalam prosesi tersebut.)

Kemacetan diperkirakan akan terjadi setelah mencapai sekitar Jembatan Jones. Banez mengatakan mereka sedang memantau apakah akan ada perubahan perkiraan jumlah jamaah karena cuaca hujan.

Ia mengatakan bahwa jumlah pengunjung biasanya berkurang ketika terjadi hujan lebat, namun hujan ringan tidak cukup untuk menghalangi umat untuk mengikuti prosesi tersebut.

Sekitar 300 personel tentara dikerahkan dari Liwasang Bonifacio ke Jembatan Jones untuk mendukung polisi, menurut Blanco.

“(Kami akan) memfasilitasi untuk melancarkan alirannya (untuk memastikan kelancaran aliran), kata Blanco.

Penjaga Pantai Filipina juga waspada terhadap kecelakaan apa pun selama perayaan yang mungkin memerlukan bantuan mereka, misalnya jemaah yang terjatuh ke Sungai Pasig.

Keempat jalur jembatan ditutup untuk kendaraan besar setelah pukul 10.00, namun kendaraan kecil seperti sepeda motor dan becak tetap diperbolehkan.

Tahun lalu, para umat mendorong dua mobil kontainer yang memblokir Jalan Magallanes dalam upaya mengubah rute prosesi – mereka ingin menyeberangi Jembatan MacArthur, bukan Jembatan Jones.

Jembatan MacArthur, juga dikenal sebagai Jembatan Sta Cruz, merupakan bagian dari jalur lama dan lebih dekat dengan Gereja Quiapo, namun terakhir dipasang pada tahun 1991 dan dikhawatirkan tidak aman untuk menampung banyak umat.

Festival Black Nazarene adalah salah satu pertemuan keagamaan terbesar di negara ini, menarik jutaan umat yang mengikuti prosesi selama berjam-jam dari Quirino Grandstand hingga Gereja Quiapo.

Para penyembahnya percaya bahwa gambaran kuno Yesus Kristus itu ajaib. – Rappler.com

hk pools