• April 19, 2024
Negara mana saja yang menerbitkan catatan pajak?

Negara mana saja yang menerbitkan catatan pajak?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Haruskah mereka membuat iri Filipina? Setidaknya 4 negara mempublikasikan catatan pajak warganya di Internet

MANILA, Filipina – Banyak laporan bermunculan akhir-akhir ini tentang pejabat publik yang memiliki kekayaan yang tidak dapat dijelaskan, serta pengusaha dan selebriti yang melakukan penghindaran pajak secara besar-besaran.

Begitu banyak warga Filipina—termasuk jurnalis—berharap mereka bisa meneliti pendapatan para tokoh masyarakat ini dengan mudah.

Namun, di Filipina dilarang mengungkapkan informasi perpajakan kepada publik, seperti pada Undang-Undang Republik 8424 atau Undang-Undang Reformasi Pajak.

Disebarkannya data pajak untuk dilihat publik sebenarnya bukanlah kebijakan yang diketahui di sebagian besar negara di dunia.

Namun setidaknya ada 4 negara yang mempublikasikan catatan pajak warganya di Internet untuk memudahkan pencarian publik:

  • Finlandia
  • Norway
  • Swedia
  • Pakistan

Di negara-negara Skandinavia, catatan pajak sudah dipublikasikan sebelum lahirnya Internet. Ini diterbitkan dalam bentuk cetak. Dokumen-dokumen ini sekarang dipublikasikan secara online melalui database yang dapat dicari.

Kirimkan laporan Amerika Serikat Hari Ini mengatakan inisiatif ini mencerminkan tradisi Skandinavia tim wanita (diterjemahkan sebagai “tidak ada orang yang lebih baik dari orang lain”).

Pakistan adalah negara terbaru yang mempublikasikan data perpajakannya – yang merupakan hasil laporan investigasi pada tahun 2012 yang mengungkap penggelapan pajak besar-besaran di negara tersebut.

Jurnalis Sheila Coronel menulisnya Pakistan merupakan salah satu negara dengan rasio pajak terhadap PDB terburuk di duniadengan sebagian besar pejabatnya diidentifikasi gagal melaporkan pajak mereka.

Juga Italia – hampir

Jumlah negara yang memiliki data pajak publik saat ini akan berjumlah 5 jika Italia tidak menutup basis data pajak daringnya.

Pada tahun 2008, Menteri Vincenzo Visco merilis catatan pajak warganya untuk tahun 2005 di Internet.

Langkah tersebut menuai keluhan dari masyarakat yang mengangkat isu risiko pencurian identitas dan penipuan. Hal ini menyebabkan situs tersebut segera ditutup.

Negara-negara yang memiliki data pajak publik juga menerima kekhawatiran yang sama dari warganya, namun telah mengatasi permasalahan tersebut melalui berbagai langkah.

Di Swedia, pemerintah hanya menyediakan databasenya bagi orang-orang yang dapat membuktikan bahwa mereka mempunyai “kebutuhan yang sah” terhadap database tersebut.

Di Norwegia, sebaliknya, pemerintah datang dengan sistem yang mengharuskan pengguna untuk login, dan melarang media mereplikasi data di situs mereka.

Bagaimana dengan Filipina?

Di Filipina, Undang-Undang Republik 8424 atau Undang-Undang Reformasi Pajak yang melarang pengungkapan catatan pajak ditandatangani pada tahun 1997.

Undang-undang menyatakan bahwa pegawai Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) yang membocorkan rincian pajak akan didenda mulai dari P50.000 hingga P100.000, dan akan dipenjara mulai dari 2 hingga 5 tahun.

Individu yang menyebabkan pejabat BIR mengeluarkan data tersebut juga akan didenda sebesar R2 000 atau akan dipenjara mulai dari 6 bulan hingga 5 tahun. – Rappler.com

Ikon formulir pajak dari Shutterstock.

Apakah Anda memiliki pertanyaan yang menarik, cerdas, luar biasa, atau bahkan gila dan tidak masuk akal? Kirimkan email kepada kami di [email protected], dan biarkan Rappler IQ memberikan jawabannya.

situs judi bola