• February 28, 2024
Negara-negara sepakat untuk melindungi orang-orang yang kehilangan tempat tinggal akibat bencana

Negara-negara sepakat untuk melindungi orang-orang yang kehilangan tempat tinggal akibat bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Pengungsian akibat bencana merupakan salah satu tantangan kemanusiaan terbesar di abad ke-21’

MANILA, Filipina – Rata-rata 26 juta orang setiap tahunnya mengungsi akibat bencana dan kejadian terkait perubahan iklim.

Dengan tujuan mengatasi masalah ini, inisiatif Nansen Swiss-Norwegia menyajikan agenda perlindungan selama konsultasi global di Jenewa pada tanggal 12 dan 13 Oktober lalu. Lebih dari 100 negara telah mengkonfirmasi dukungan mereka terhadap agenda perlindungan.

Diluncurkan pada tahun 2012, Inisiatif Nansen adalah proses konsultasi yang dipimpin negara yang bertujuan untuk membangun konsensus mengenai agenda perlindungan yang memenuhi kebutuhan orang-orang yang terpaksa mengungsi melintasi perbatasan negara akibat bencana dan dampak perubahan iklim.

Konsultasi global ini mempertemukan lebih dari 350 pejabat, menteri dan perwakilan dari akademisi, organisasi internasional dan non-pemerintah.

Menurut Inisiatif Nansen, bencana memaksa 184 juta orang meninggalkan rumah mereka antara tahun 2008 dan 2014. (BACA: Jauh lebih banyak orang yang mengungsi akibat bencana dibandingkan konflik – studi)

Sebagai salah satu tantangan kemanusiaan terbesar di abad ke-21St abad ini, Profesor Walter Kaelin, utusan ketua Inisiatif Nansen, mengatakan bahwa ratifikasi agenda perlindungan menunjukkan bahwa “negara-negara siap bekerja sama untuk mengatasi tantangan saat ini dan masa depan terhadap pengungsian akibat bencana.” (BACA: Para pemimpin ASEAN susun poin-poin aksi untuk PDD)

Agenda Konservasi

Pertemuan di Jenewa memiliki Agenda Konservasisebuah teks tidak mengikat yang mengkonsolidasikan praktik-praktik efektif yang teridentifikasi dalam pengurangan risiko bencana oleh negara-negara dan organisasi-organisasi regional.

Hal ini mencerminkan penelitian yang dilakukan oleh Inisiatif Nansen, kontribusi dari mitra dan masukan dari inisiatif kebijakan yang relevan, terutama Konferensi Dunia tentang Pengurangan Risiko Bencana dan negosiasi perubahan iklim PBB. (BACA: Pemimpin PH menyerukan target perubahan iklim yang lebih ambisius)

Itu Agenda Konservasi adalah dokumen setebal 45 halaman yang menyoroti tindakan terhadap pengungsian akibat bencana. Ia berupaya mengatasi hal ini dengan:

  • Mengkonseptualisasikan pendekatan komprehensif terhadap pengungsian akibat bencana yang terutama berfokus pada perlindungan pengungsi lintas batas negara
  • Kompilasi serangkaian praktik efektif yang dapat digunakan oleh negara dan aktor lain untuk memastikan respons efektif terhadap pengungsian lintas batas di masa depan
  • Penekanan pada perlunya menyatukan dan menghubungkan berbagai kebijakan dan bidang aksi untuk mengatasi pengungsian dan akar permasalahannya memerlukan kerja sama yang lebih besar dari para aktor.
  • Identifikasi tiga bidang prioritas untuk meningkatkan tindakan negara, organisasi (sub-)regional, komunitas internasional, masyarakat sipil, komunitas lokal dan populasi yang terkena dampak

“Kita tidak bisa mengabaikan isu migrasi dan harus membawa mereka keluar dari bayang-bayang perdebatan perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana,” kata Perdana Menteri Kepulauan Cook Henry Puna. “Kegagalan dalam melakukan hal ini sama saja seperti membenamkan kepala kita ke dalam pasir saat air pasang.”

Hubungan antara iklim dan perpindahan juga diamini oleh para delegasi. Dengan dua bulan tersisa sebelum Konferensi Para Pihak di Paris, versi terbaru dari rancangan tersebut masih belum memuat referensi tentang mobilitas manusia yang disebabkan oleh perubahan iklim.

“Sudah waktunya untuk bertindak dan mengubah teori menjadi tindakan dan mengatasi pengungsian lintas batas,” kata utusan Inisiatif Nansen. “Kita harus memastikan bahwa masalah ini dimasukkan dalam Perjanjian Paris. Kita tidak boleh melewatkannya,” tegasnya. – dengan Aika Rey/Rappler.com

situs judi bola online