• July 16, 2024
Negosiator mengabaikan ancaman Misuari

Negosiator mengabaikan ancaman Misuari

DAVAO CITY, Filipina – Meskipun ada tanggapan negatif dari kelompok Moro lainnya mengenai kerangka perjanjian pemerintah dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), negosiator perdamaian pemerintah mengabaikan ancaman terhadap perjanjian perdamaian.

Senen Bacani, anggota panel perdamaian pemerintah, mengecilkan kemungkinan bahwa reaksi negatif, terutama dari pemimpin Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), Nur Misuari, akan menggagalkan perjanjian perdamaian.

Misuari mengancam akan menuntut pemerintah atas kesepakatan dengan MILF yang akan menggantikan Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM), yang pernah ia pimpin sebagai gubernur. Dalam sebuah wawancara dengan Penyelidik Harian FilipinaMisuari berkata begitu dapat mengajukan kasus melawan Presiden Benigno Aquino III di hadapan Mahkamah Internasional.

“Alih-alih menyelesaikan masalah, hal ini justru akan menjerumuskan Mindanao ke dalam perang lain yang tidak dapat ditanggung oleh pemerintah Filipina saat ini,” jelas Misuari.

Namun dalam konsultasi dengan organisasi masyarakat sipil, Bacani mengatakan pemerintah “menghormati pendapat Misuari,” dan menambahkan bahwa pendapat tersebut tidak dipandang sebagai hambatan di tengah upaya perdamaian. Ia juga mengatakan MNLF akan selalu menjadi bagian dari pembentukan wilayah Bangsamoro.

“Pemerintah melibatkan MNLF dalam prosesnya. Kami mengadakan lokakarya dengan mereka, termasuk kader junior dan sektor perempuan,” kata Bacani.

Kelompok sempalan dikecualikan

Perunding perdamaian senior pemerintah mengatakan hal ini akan bermanfaat bagi negara dan masyarakat Mindanao jika semua kelompok dan sektor regional bersatu.

“Saya menyerukan kepada masyarakat Bangsamoro untuk bersatu dalam perjanjian ini,” kata Bacani.

Namun Bacani mengatakan kelompok yang memisahkan diri dari MILF, Bangsamoro Islamic Freedom Movement (BIFM), tidak akan dilibatkan dalam perjanjian tersebut.

“BIFM berada di luar MILF dan tidak akan dimasukkan dalam perjanjian kami,” kata Bacani, sambil menekankan bahwa pemerintah akan menangani BIFM melalui penegakan hukum.

Sebelumnya dikenal sebagai Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro, BIFM yang dipimpin oleh Ustadz Ameril Umra Kato, yang merupakan komandan Komando Pangkalan 105, memisahkan diri dari MILF setelah terjadi perselisihan serius dengan perundingan perdamaian kelompok tersebut dengan pemerintah.

Abu Misry Mama, juru bicara BIFM, mengatakan mereka akan melanjutkan upaya mereka jihad untuk sebuah negara bagian yang terpisah, bahkan jika MILF dan pemerintah menandatangani perjanjian perdamaian akhir. “Pemerintah benar ketika mereka mengatakan kami ilegal berdasarkan Konstitusi Filipina, dan kami tidak menghormatinya. Konstitusi kita adalah Al-Quran dan Hadits yang diciptakan oleh Allah dan bukan oleh manusia,” kata Mama.

Panel perdamaian pemerintah dan MILF akan menandatangani perjanjian perdamaian pada Senin, 15 Oktober. Ini merupakan pertama kalinya ketua MILF Al Har Murad Ebrahim menginjakkan kaki di Malacañang. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Pengeluaran SDY