• June 21, 2024
Negosiator PH dilarang menghadiri pembicaraan iklim di Lima?

Negosiator PH dilarang menghadiri pembicaraan iklim di Lima?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisaris Naderev Saño tidak ikut serta dalam konferensi penting PBB di Peru

MANILA, Filipina – Apakah Komisaris Perubahan Iklim Naderev “Yeb” Saño dilarang menghadiri Konferensi Perubahan Iklim Lima karena alasan politik?

Tweet dari aktivis lingkungan beberapa jam sebelum dimulainya Konferensi Para Pihak Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 1 Desember menuntut untuk mengetahui di mana Saño berada.

Beberapa tweet dengan tagar #YebInLima mengindikasikan bahwa dia dilarang bepergian ke Lima oleh pemerintah Filipina.

Sebuah sumber yang dekat dengan gerakan perubahan iklim mengatakan kepada Rappler bahwa Saño tidak diizinkan menghadiri konferensi penting tersebut karena pejabat tinggi tidak puas dengan kinerjanya.

Beberapa pejabat mengatakan bahwa Presiden Benigno Aquino III sendiri tidak menginginkan Saño hadir dalam pembicaraan tersebut karena sikap antagonisnya terhadap delegasi asing.

Rencana partisipasi Komisi dalam konferensi-konferensi penting seperti di Lima biasanya dibahas dan diselesaikan oleh Komisi di sofadengan ketiga komisaris mengetahui pengaturan tersebut.

Namun kali ini, Saño tampaknya tidak dimasukkan dalam rencana tersebut.

Diduga, namanya tidak ada dalam daftar delegasi yang akan diberikan izin perjalanan mewakili negara di Lima. Surat Kuasa Perjalanan adalah dokumen yang diperlukan untuk perjalanan dinas pegawai pemerintah.

Pejabat yang mempunyai kewenangan administratif untuk menandatangani dokumen tersebut adalah Komisaris Lucille Sering, yang tidak seperti Saño dan Komisaris Heherson Alvarez, memegang pangkat kabinet.

Perpecahan di dalam Komisi merupakan rahasia umum dalam gerakan perubahan iklim lokal. Ketidaksepakatan antara Saño dan Sering pertama kali muncul pada konferensi partai-partai sebelumnya di Warsawa ketika dia diduga menghukumnya karena menangis selama pidatonya pada upacara pembukaan pertemuan tersebut.

Pada saat artikel ini ditulis, Sering belum menanggapi pertanyaan Rappler. Saño pun memilih untuk tidak berkomentar.

Mungkin ada peluang lain bagi Saño untuk mengambil alih konferensi tersebut ketika pembicaraan tingkat tinggi dimulai pada minggu kedua dari acara 12 hari tersebut.

Agar hal tersebut dapat terwujud, izin untuk melakukan perjalanan harus diperoleh dari Presiden Aquino, ketua Komisi.

Cepat, protes

Saño telah ditandai oleh media internasional dan pendukung keadilan iklim sebagai suara ikonik dalam negosiasi perubahan iklim yang mewakili kepentingan negara-negara berkembang yang akan kehilangan sebagian besar dampak perubahan iklim.

Dia menjadi berita utama setelah menyampaikan pidato emosional dalam dua konferensi partai terakhir yang diadakan di Warsawa dan Doha, sehingga dia mendapat julukan “komisaris yang menangis”.

Baru-baru ini, ia menyelesaikan Climate Walk selama 40 hari dari ibu kota negara Manila ke Kota Tacloban di Leyte untuk memperingati ulang tahun pertama Supertyphoon Yolanda (nama internasional Haiyan).

Dia mengadakan kampanye puasa untuk menekan delegasi agar menghasilkan target yang jelas dan ambisius yang mengikat secara hukum untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Target tersebut dipandang oleh beberapa negara sebagai ancaman terhadap pembangunan ekonomi.

Saño, sebagai kepala negosiator di negara tersebut, mengkhususkan diri dalam Platform Durban untuk Peningkatan Aksi, yang berfokus pada menghasilkan kesepakatan efektif mengenai target emisi dalam Konferensi Para Pihak Paris yang telah lama ditunggu-tunggu pada tahun 2015.

Konferensi Paris bertujuan untuk menghasilkan perjanjian yang mengikat secara hukum untuk memperbarui Protokol Kyoto 1997, sebuah perjanjian internasional yang mengikat negara-negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Konferensi Lima dipandang sebagai upaya penting untuk mencapai Paris, yang bertujuan untuk membangkitkan kemauan politik dan membangun landasan yang kuat bagi perjanjian iklim tahun 2015.

Selama masa jabatannya sebagai negosiator Filipina, Saño membantu menjadikan Filipina salah satu blok negosiasi paling kuat dalam konferensi PBB.

Pada konferensi tahun lalu, delegasi Filipina memainkan peran utama dalam pembentukan Mekanisme Internasional Warsawa untuk Kerugian dan Kerusakan, sebuah mekanisme yang memberikan dukungan keuangan, keahlian dan teknologi kepada negara-negara yang terkena dampak perubahan iklim, termasuk topan, permukaan laut. kenaikan dan kekeringan parah. – Rappler.com


sbobet wap