• June 21, 2024
Nelayan Tiongkok menghadapi tuntutan kejahatan di PH

Nelayan Tiongkok menghadapi tuntutan kejahatan di PH

Para nelayan tersebut diduga melanggar Undang-Undang Margasatwa Filipina dan Kode Perikanan Filipina karena mengambil hewan langka yang dilindungi undang-undang konservasi lokal dan internasional.

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Badan pemerintah Filipina telah mengajukan tuntutan kejahatan lingkungan terhadap 9 nelayan Tiongkok yang ditangkap pada Selasa, 6 Mei di lepas pantai Palawan.

Para nelayan tersebut ditemukan bersama sekitar 500 ekor penyu hidup dan mati di dalam perahunya saat dicegat oleh Kelompok Maritim Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Hasa-Hasa Shoal (Half Moon Shoal), 60 mil laut dari Palawan.

“Pengaduan diajukan Jumat lalu (9 Mei) oleh Kelompok Maritim PNP,” kata Kepala Biro Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR-BMB) Theresa Mundita Lim kepada Rappler, Senin, 12 Mei.

Para nelayan kini menghadapi dakwaan karena melanggar peraturan tersebut Undang-undang Margasatwa Filipina Dan Kode Perikanan Filipina.

Pengaduan tersebut diajukan bersama oleh PNP, DENR BMB, Dewan Pembangunan Berkelanjutan Palawan (PCSD), badan multisektoral yang memutus masalah lingkungan di Palawan, dan Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR).

Sebanyak 11 nelayan Tiongkok ditangkap di kapal berbobot 15 ton mereka, namun dua di antaranya masih di bawah umur dan akan dipulangkan tanpa dakwaan. kata Jaksa Allan Ross Rodriguez kepada Agence France-Presse.

Lihat postingan di bawah ini.

Melampaui rasa takut

Menurut Undang-Undang Margasatwa, para nelayan Tiongkok dapat menghadapi hukuman hingga 12 tahun penjara atau denda masing-masing P1 juta (USD$22.600), kata Lim.

“Ini harus melampaui rasa takut. Tuntutan dan hukuman harus diajukan agar kita dapat mencegah hal ini terjadi lagi,” tambahnya.

PERDAGANGAN ILEGAL SATWA LIAR.  Cangkang penyu, yang juga ditemukan di kapal Tiongkok, biasanya berakhir di pasar gelap dan dibeli sebagai bahan baku perhiasan.  Foto milik Grup Maritim PNP

Lim mengatakan DENR-BMB belum melakukan inventarisasi penyu tersebut pada saat wawancara dengan Rappler, dan tidak dapat menyebutkan berapa jumlah penyu yang masih hidup.

Kelompok Maritim PNP sebelumnya mengatakan, 11 nelayan Tiongkok, bersama 5 warga Filipina yang mengawaki kapal lain di wilayah yang sama, dibawa ke markas Unit Kapal Khusus PNP di Puerto Princesa, Palawan sekitar pukul 4 pagi pada Kamis, 8 Mei. .

Lim mengatakan penyu yang ditemukan di kapal Tiongkok kemungkinan besar adalah penyu Filipina, yang biasa dikenal dengan sebutan kura-kura darathewan langka yang dilindungi oleh undang-undang konservasi lokal dan internasional.

Melakukan inventarisasi akan memberikan wawasan berharga mengenai dugaan perburuan liar.

Misalnya, jika penyu tersebut berjenis kelamin betina, maka berarti pemburu memburunya di pantai, karena “hanya penyu betina yang pergi ke pantai untuk bertelur”, jelas Lim.

Jika penyu tersebut jantan dan masih muda, kemungkinan besar pemburu akan menyelam ke laut untuk menangkapnya.

Dampak perburuan liar

Mengetahui jenis kelamin hewan juga akan memberikan gambaran lebih besar mengenai dampak kejahatan tersebut.

“Menangkap perempuan akan berdampak besar pada populasi. Tingkat kelangsungan hidup tempat penetasan sudah sangat rendah. Perburuan liar semakin mengancam mereka,” kata Lim.

Permintaan penyu sangat tinggi di Tiongkok, Hong Kong, Taiwan, dan Jepang karena daging dan cangkangnya yang sering digunakan sebagai perhiasan.

Setelah inventarisasi penyu selesai, Kantor Wilayah DENR di Palawan akan menandai penyu yang sehat sebelum dilepasliarkan kembali ke alam. Penyu yang sakit atau terluka akan direhabilitasi di Palawan.

DENR akan melakukan nekropsi terhadap bangkai penyu dan mengambil sampel DNA. Hasilnya dapat digunakan untuk membangun kasus terhadap nelayan Tiongkok.

Rencana pengajuan tuntutan tersebut diperkirakan akan memicu protes lain dari Tiongkok, yang telah menganggap penangkapan tersebut sebagai “tindakan provokasi terencana” yang sengaja dilakukan oleh otoritas Filipina untuk meningkatkan ketegangan di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Tiongkok mengklaim bahwa Hasa-Hasa Shoal, yang disebutnya Terumbu Banyue, adalah bagian dari wilayahnya.

Namun, para pejabat Filipina menyatakan bahwa penangkapan tersebut dilakukan dalam rangka pelaksanaan tugas polisi maritim yang berpatroli di wilayah tersebut.

PNP bahkan mengatakan bahwa kapal patrolinya yang “lambat” hanya berhasil mencegat kapal Tiongkok dan satu kapal lokal – dari beberapa kapal lain yang ditemukan di daerah tersebut – karena keduanya mengalami masalah mekanis dan tidak bergabung, sisanya tidak dapat melarikan diri.

“Apa yang kami lakukan bukanlah tindakan provokatif (tetapi) berdasarkan hukum internasional. Nelayan Tiongkok telah melanggar hukum maritim kami,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Charles Jose dalam sebuah wawancara ANC pada hari Kamis.

Departemen Luar Negeri memberikan jaminan bahwa otoritas terkait di Palawan akan menangani masalah ini “dengan cara yang adil, manusiawi dan cepat”. – Rappler.com

Result Sydney