• May 28, 2024
Nelly Furtado mengguncang Manila

Nelly Furtado mengguncang Manila

MANILA, Filipina – Saat kami memasuki Smart-Araneta Coliseum pada pukul 20.45, Gym Class Heroes (GCH) sudah tampil.

Saya bersama dua pacar: Kage, yang ada di sana untuk GCH, dan Nix, yang, seperti saya, ada di sana untuk bernyanyi bersama Nelly Furtado.

Saya tidak tahu lagu GCH apa pun kecuali “Billionaire”, tetapi saya diberi tahu bahwa lagu mereka pasti familiar.

Dan memang benar. Formula umum lagu GCH adalah chorus yang catchy plus rap. Penonton ikut menyanyikan lagu-lagu hits seperti “Stereo Hearts” dan “Peace Sign/Index Down” dan hanya menari ketika vokalis Travie McCoy menyanyikan bagian rap.

Selama “Lepaskan Pakaian!” Teman-temanku dan aku berharap bassis keren Eric Roberts akan sesuai dengan liriknya. Kage membandingkan penampilan dan daya tarik Roberts dengan Stacey Jaxx, karakter fiksi dalam Batuan Zaman.

GCH diakhiri dengan “Miliarder.” Mereka meminta penonton untuk menyanyikan bagian refrainnya bersama mereka. Itu menjadi nada yang tepat untuk mengakhiri penampilan solid dari McCoy, Roberts, gitaris Disashi Lumumba-Kasongo dan drummer Matt McGinley.

NELLY SAMA BESAR DAN LEBIH BAIK SEPERTI HITSNYA SAAT INI

Setelah jeda 20 menit, Furtado membuka pertunjukan dengan “Maneater”.

Tidak ada kembang api, tidak ada alat peraga mewah, bahkan tidak ada layar besar di belakangnya yang menunjukkan apa yang terjadi di atas panggung. Yang ada hanyalah band dan Furtado, mengenakan celana hitam ketat dan tank Spirit Indestructible hitam.

Pada lagu keduanya, “Big Hoops (Bigger the Better),” penari hoop juara Tony Duncan berbagi panggung dengannya. Artis Arizona itu muncul di video musik untuk lagu yang sama. Duncan memulai penampilannya dengan dua lingkaran. Tiga lagu kemudian dia sudah punya 8!

Keterampilan Duncan tentu saja mengesankan, melompati lingkaran dan menciptakan segala macam bentuk dengannya. Namun menyuruhnya melakukan aksi berbeda di atas panggung selama lebih dari 3 lagu menjadi mengganggu, dan hal baru tersebut dengan cepat memudar.

Furtado mengatakan Duncan melakukan lebih dari sekadar menari dengan lingkaran, mendorong Duncan memainkan alat musik tiup untuk intro “All Good Things.” Dia kemudian meninggalkan panggung ke kanan, meninggalkan Furtado dalam sorotan selama sisa lagu dan “Matikan Lampu”.

Lampu meredup dan anggota band lainnya menghilang kecuali pemain keyboard. Furtado memperkenalkan lagu berikutnya dengan mengatakan bahwa seorang penggemar memberitahunya bahwa dia mendengarkan lagu yang akan datang di treadmill setiap hari.

Musik latarnya hanyalah piano. Kedengarannya seperti balada yang asing, membuat kami menebak-nebak lagu apa selanjutnya.

“Aku tidak bisa membayangkan mendengarkan ini sambil berada di treadmill,” kataku.

Sapi emosi itu penggemar?” kata Nix.

“Kamu cantik, itu pasti…” Furtado bernyanyi.

Itu sebabnya saya mendengarkannya pekerjaan yg membosankan ya!” komentar Kage.

“Kamu tidak akan pernah pudar…” lanjut Furtado.

“Hah? Lagu apa itu?!” Saya bertanya.

“Aku seperti burung,” Nix dan Kage membacakan secara serempak.

“Apa? Aku tidak mengenali pengaturannya!”

Pada tanggal 5st baris, seluruh penonton ikut bernyanyi. “Dan meski cintaku jarang, meski cintaku sejati…”

Seorang gadis muda segera naik ke panggung dan menyanyikan terjemahan bahasa Filipina dari lagu pemenang Grammy tersebut sebagai tandingan dari Furtado.

“Siapa dia? Charice?” kami bertanya-tanya. Furtado kemudian memperkenalkannya sebagai “Eunice.”

BAHWA THE VENUE yang tidak penuh mempengaruhi penampilan Nelly dengan cara apapun

Penampilan vokal yang menonjol pada malam itu adalah “Try”, di mana Furtado hanya diiringi oleh keyboard. Dalam nomor ini dia menunjukkan kendali penuh atas suaranya. Dia tahu persis kapan harus melewati nada tinggi dan kapan harus menjaganya tetap lembut dan ringan.

Furtado kemudian meluncurkan “Spirit Indestructible”, single barunya, yang merupakan judul yang sama dengan album mendatangnya. Hal ini mengarah ke segmen dansa di konser tersebut.

Dalam medley yang menyertakan “Promiscuous Boy” (anehnya diubah menjadi “Mysterious Boy” selama konser) dan “Give It To Me”, dia mengundang penonton untuk berdansa dengannya di atas panggung.

Dia bergabung dengan dua jiwa pemberani, seorang pria muda yang bisa membuat Beyonce kabur demi uang dengan barang rampasannya dan seorang wanita muda yang memotret Furtado di atas panggung.

Malam itu diakhiri dengan “Say It Right” sebagai encore.

Secara keseluruhan itu adalah konser yang menghibur. Smart-Araneta Coliseum tidak penuh; hanya area patron dan kotak bawah yang penuh dengan penggemar.

Hal ini sedikit meredakan energi para pemain dan penonton. Itu membuat kami memikirkan tempat mana yang lebih tepat untuk musik GCH dan Nelly Furtado. Suatu tempat yang lebih kecil dan lebih intim.

Para pemain sepertinya tidak ambil pusing.

GCH dan Furtado tampaknya benar-benar bersenang-senang. Furtado terlihat begitu nyaman di atas panggung hingga terlihat bisa bernyanyi di kamar mandi atau di bar karaoke bersama sahabatnya.

Dia mengucapkan terima kasih kepada pihak penyelenggara Menurut saya di ruang ganti, dan terus berkata: “Saya cinta kalian semua!” Dan “Hidup!

Kami juga mencintaimu, Nelly. – Rappler.com

Berikut video Nelly Furtado yang membawakan cover ‘Gangnam Style’ yang viral hits artis Korea Psy. Video ini juga punya menjadi viral:

https://www.youtube.com/watch?v=QD5CZMPLA7k

Sdy siang ini