• April 14, 2024
Netizen bereaksi terhadap layanan telekomunikasi yang terganggu

Netizen bereaksi terhadap layanan telekomunikasi yang terganggu

Netizen mengatakan akan membantu jika gangguan dikomunikasikan kepada mereka lebih awal

MANILA, Filipina – Dalam kebaktian liturgi pertamanya di Katedral Manila pada hari Jumat, 16 Januari, Paus Fransiskus menyerukan keterbukaan untuk “berbagi dengan semua orang kegembiraan dan antusiasme … cinta terhadap Kristus dan Gereja.”

Salah satu cara untuk “mewartakan keindahan dan kebenaran pesan Kristiani,” katanya dalam khotbahnya hari Jumat, adalah melalui “perkembangan teknologi perjalanan dan komunikasi,” yang sebelumnya ia kutip dalam pidatonya di depan Gereja. 48st Hari Komunikasi Sedunia pada bulan Juni 2014.

Secara khusus, Paus Fransiskus mengatakan dalam pesannya tahun lalu bahwa “Internet, khususnya, menawarkan kemungkinan yang sangat besar untuk perjumpaan dan solidaritas. Itu adalah sesuatu yang benar-benar baik, sebuah anugerah dari Tuhan.”

Meskipun masyarakat Filipina yang paham media sosial sangat antusias mengikuti jejak Paus, mayoritas warga Filipina yang beragama Katolik mengandalkan televisi atau siaran langsung kunjungan kepausan tersebut. Mereka juga mengungkapkan kekagumannya dan membagikan pesan serta pemikirannya tentang Paus Fransiskus melalui Facebook, Twitter, dan platform media sosial lainnya.

Namun, semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa koneksi jaringan yang andal, yang didukung oleh operator dominan Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (perusahaan induk dari Smart, Sun Cellular, dan Talk N’ Text); dan Globe Telecommunications Inc.

Perusahaan telekomunikasi tersebut sebelumnya telah meminta pengertian masyarakat jika mereka mengalami gangguan sinyal atau tidak adanya jangkauan data di area di mana Paus Fransiskus dijadwalkan mengadakan acara publik, atau di mana konvoinya seharusnya lewat.

Reaksi publik beragam karena bahkan daerah yang jauh dari acara kepausan pun mengalami pemadaman sinyal.

Masyarakat memahaminya, namun…

Meskipun para netizen mengatakan bahwa mereka memahami gangguan layanan tersebut demi keselamatan Paus dan masyarakat umum yang menghadiri acara kepausan, namun akan sangat membantu jika hal ini dikomunikasikan kepada mereka lebih awal.

Allan Francisco Jesalva, pejabat eksekutif di Universitas Asia dan Pasifik, mengatakan ponsel pintar dan sinyal broadband miliknya hilang sekitar jam 7 pagi pada hari Jumat tanggal 16 Januari tetapi pulih sekitar jam 12 siang.

“Dapat dimengerti jika sinyal mereka harus macet, tapi (mereka seharusnya) memberi tahu kami setidaknya satu jam sebelumnya. Tapi tidak ada apa-apa! Saya harus menghubungi hotline Smart untuk mendapatkan informasinya,” kata Jesalva kepada Rappler melalui balasan Facebook.

Jesa De Vera, spesialis grafis dari IBM Global Process Services dan dari Malabon, mengatakan jaringan Sun Cellular miliknya juga kehilangan sinyal mulai sekitar jam 7 pagi. Itu sesekali dipulihkan sekitar pukul 1:30 siang pada hari Jumat. Akses ke Globe Telecom juga lambat.

Namun Thet Mesias, pejabat branding dan komunikasi perusahaan di Aboitiz Equity Ventures Inc, mengatakan Smart dan Globe memiliki layanan antara pukul 16.00 dan 17.00 Kamis, 15 Januari, di kawasan Bonifacio Global City. Dilanjutkan pada Jumat Cerdas pagi dari jam 8 pagi sampai 11.30 pagi.

“Meskipun sangat bisa dimengerti, penyedia layanan kesehatan ini seharusnya sudah memperingatkan masyarakat terlebih dahulu. Apakah pemadaman sementara ini hanya terjadi di wilayah tertentu saja?” Mesias bertanya.

Ketika diberitahu mengenai situasi di sekitar gangguan tersebut, dan ditanya apakah mereka telah menerima saran dari perusahaan telekomunikasi sebelumnya, baik Jesalva maupun Mesias mengatakan bahwa mereka belum menerima saran tersebut.

“Saya tidak tahu kapan (atau di mana) mereka mengirimkan nasehat tersebut, tapi saya yakin saya tidak menerimanya. Saya bahkan tidak mematikan ponsel saya di malam hari,” kata Jesalva.

“Saya baru mendapat saran ketika sinyalnya kembali. Saya tidak mendapat nasehat sebelumnya,” kata Mesias.

Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini

Netizen lain menghubungi akun layanan pelanggan Smart dan Globe di Twitter untuk menyampaikan keluhan, dan perwakilan perusahaan telekomunikasi meminta maaf atas ketidaknyamanan ini:

Yang lain menghimbau sesama pelanggan untuk lebih pengertian:

Menteri Dalam Negeri Mar Roxas mengatakan gangguan akan terus berlanjut hingga keberangkatan Paus pada Senin, 19 Januari.

Masyarakat juga diimbau untuk menggunakan sarana komunikasi alternatif, terutama saat menghadiri acara kepausan. (BACA: Rappler dan FireChat bermitra untuk kunjungan kepausan)

Apa pendapat Anda tentang langkah-langkah ini untuk menjamin keselamatan Paus Fransiskus dan masyarakat? Bagikan pemikiran Anda di bagian komentar!. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler di a Hitung mundur 100 hari menuju kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!


Keluaran Sydney