• April 18, 2024
Netizen: Dukung, jangan stereotipe guru

Netizen: Dukung, jangan stereotipe guru

Guru harusnya didukung dan bukannya diejek, kata warganet

MANILA, Filipina – Tidak melakukan stereotip terhadap guru.

Menanggapi artikel iSpeak, “Tas Besar dan Besar Guru: Rahasia Terungkap,” yang diterbitkan pada Minggu, 21 Desember, tentang mengapa guru membawa tas besar, sejumlah pembaca mengatakan bahwa kontributor Alberto Calibo melukis potret stereotip seorang guru melukis , sebuah gambaran yang mengingatkan kita pada elemen penting masyarakat yang “bekerja terlalu keras namun dibayar rendah”.

Salah satunya, Melanie Dubiao, yang mengajar di sekolah swasta namun memiliki teman sekelas di universitas dan mantan rekannya yang mengajar di sekolah negeri, menulis: “Kami mencoba menampilkan gambaran dari Maaf penampilan guru dengan membuat guru terlihat modis secara alami. Merupakan tanggung jawab kita untuk membuat profesi guru tidak lagi terlihat seperti pekerjaan tanpa pilihan karena cara kita melukiskan diri kita sendiri.”

Meskipun mengajar adalah pekerjaan 24/7, katanya, “bukan berarti ketika seseorang tidak membawa pulang pekerjaan, maka guru tersebut tidak bertanggung jawab. Mungkin orang tersebut tahu cara mengatur waktunya dan berusaha menghindari membawa pekerjaan ke rumah. terlalu banyak dokumen di rumah.”

Calibo, yang juga seorang guru, mengemukakan daftar kemungkinan alasan mengapa mereka yang mengajar membawa tas besar saat berpindah dari rumah ke tempat kerja, atau sebaliknya.

Menurutnya, ia penasaran dengan tas besar tersebut saat mengantri untuk punch out dan melihat antrean panjang guru yang masing-masing membawa tas warna-warni dan dicap workaholic dan berpakaian ketinggalan jaman. Calibo, seorang guru sekolah negeri selama 4 tahun, menulis tentang apa yang dia ketahui setelah bertanya kepada guru lain.

Ia menuai banyak reaksi negatif dari berbagai platform media sosial.

Menyinggung

Di Facebook, John Grevialde menulis bahwa poin yang diangkat Calibo bersifat kasar dan “merendahkan” bagi “pendidik bergaji rendah yang melakukan segala yang mereka bisa untuk melakukan pekerjaan mereka” di tengah “kurangnya bahan pengajaran dan dukungan dari pemerintah kita.”

Emily Duterte, yang putranya adalah seorang guru di sebuah universitas swasta, mengatakan artikel tersebut “menghina” profesi putranya.

“Saya sering mengolok-olok dia karena dia bekerja lembur tetapi dibayar rendah,” tulisnya. “Tetapi dia senang dengan apa yang dia lakukan, jadi saya mengagumi dedikasinya.”

Jadi apa yang bisa kita temukan di dalam tas besar berisi guru? Bagi putra Duterte, makalah murid-muridnya mencerminkan kerja keras yang mereka lakukan dalam belajar.

“Tasnya sangat penting karena berisi kerja keras dia dan murid-muridnya,” kata Duterte. “Hal ini membuat saya menyadari betapa pentingnya pekerjaan seorang guru.”

Bagi guru Mikel Bolalin, tasnya adalah “nyawanya”, meskipun tulisan Calibo “membuat lelucon” tentang guru.

“Bahkan kita sudah di rumah, kita bekerja dan bahkan di akhir pekan dan hari libur kita bekerja dan itu sampai larut malam hanya untuk menyelesaikan laporan dan persiapan, kita bekerja,” tulisnya. “Ya, pekerjaan kami melelahkan, tapi mampu menjawab pelajaran Anda kepada siswa dan memahami pertanyaan mereka tidak ada bandingannya dengan uang atau sesuatu yang disebut kepuasan.”

(Ya, pekerjaan kami benar-benar melelahkan, tetapi tidak ada yang bisa menyamai kepuasan mengetahui bahwa Anda dapat menghubungkan pelajaran dengan pertanyaan siswa Anda. Ini adalah sesuatu yang tidak ada bandingannya dalam hal uang atau apa pun.)

Dukung guru kami

Pada akhirnya, para pembaca percaya bahwa penting untuk menghargai dan menghormati guru dalam mengasah pemikiran generasi muda untuk masa depan.

Mereka perlu mendapatkan dukungan yang cukup untuk mencegah mereka melakukan hal-hal yang mengurangi kualitas guru yang baik dan untuk meringankan beban di pundak mereka. (BACA: Mengapa ada kebutuhan mendesak untuk menaikkan gaji guru)

Sequena Sally teringat bagaimana tas mantan gurunya penuh dengan makanan bukan untuk dijual, tapi untuk dimakan. Dia melakukan ini untuk menghemat uang dari uang sakunya yang sedikit.

Dari situlah aku belajar berhemat demi mewujudkan mimpiku (Saya belajar untuk diselamatkan darinya sehingga saya dapat mencapai impian saya),”tulisnya.

“Saya bukan seorang guru, namun saya akan sangat senang jika para guru menerima gaji sebesar P30,000 ($672)* per bulan,” kata Emelyn Villareal. “Saya yakin mereka pantas mendapatkannya.”

Hingga saat ini, gaji bulanan guru sekolah negeri diperkirakan kurang dari P20,000 ($448) atau setara dengan Gaji Kelas 11.

Sayangnya, pemerintah Filipina masih belum mengabulkan beberapa seruan kenaikan gaji. (BACA: Malacañang tidak mewajibkan kenaikan gaji guru)

Di tengah komentar negatif tersebut, Calibo mengaku tidak bermaksud memberikan stereotip terhadap pendidik. “Saya ingin sampaikan dalam artikel tersebut bahwa meskipun guru membawa banyak tas atau beban, mereka tetap menjalankan tugasnya dengan sebaik-baiknya.”

iSpeak adalah ruang Rappler bagi pembaca untuk berbagi ide dan pendapat. – Rappler.com

Togel Singapore