• April 15, 2024
NLEX mengimpor Al Thornton yang bekerja dalam bentuk permainan

NLEX mengimpor Al Thornton yang bekerja dalam bentuk permainan

MANILA, Filipina – NLEX Road Warriors sadar bahwa mereka harus mendapatkan pemain berbakat untuk Piala Komisaris PBA 2015 mendatang setelah kampanye 3-9 mereka di Piala Filipina PBA 2015.

Waralaba mungkin telah menyelesaikan tugas itu dengan mengontrak mantan pemain NBA Al Thornton untuk menjadi pemain impor mereka untuk konferensi berikutnya.

Thornton, yang bermain untuk tiga klub berbeda dalam karir NBA-nya dari 2007-2011, adalah bagian dari Tim Rookie All-NBA setelah musim pertamanya bersama Los Angeles Clippers, dan menjalani musim terbaiknya sebagai pemain profesional pada 2008-2009 ketika ia memasang 16,8 PPG, 5,2 RPG, dan 1,5 APG dalam 71 game.

Setelah musim terakhirnya di NBA bersama Golden State Warriors pada 2010-2011, Thornton bergantian bermain bola basket profesional di Puerto Riko dan Tiongkok. Sebelum menyetujui persyaratan dengan Road Warriors pada bulan Desember 2014, aksi terakhir mantan Florida State Seminole adalah pada bulan Maret 2014 di Puerto Rico.

Istirahat yang lama telah meninggalkan sedikit masalah pada tubuh pemain berusia 31 tahun itu, dan dia berharap untuk kembali ke performa terbaiknya sebelum Piala Komisaris dimulai pada 27 Januari.

“(Saya) hanya menyesuaikan diri dengan tim, mencoba menyesuaikan diri, mencoba melihat set seperti apa yang disukai pelatih, apa yang dia gunakan dalam gaya permainannya,” kata Thornton kepada Rappler saat latihan Road Warriors pada Sabtu, Januari . 10. “(Saya) juga mulai terbiasa dengan rekan satu tim (saya), mencoba membangun semacam chemistry, dalam menyerang dan bertahan.”

“Saya juga hanya mencoba sedikit untuk mendapatkan bentuk permainan. Atas dan bawah, lima lawan lima. Itu cukup bagus. (Saya masih belajar.”

Pelatih kepala NLEX Boyet Fernandez senang dengan perolehan impor timnya sejauh ini. “Saya senang dengan apa yang saya lihat. Dia sedang dalam performa terbaiknya dalam hal latihan, tapi dalam permainan, belum,” katanya.

Thornton setuju, mengakui bahwa “Saya bisa menjadi lebih baik dalam bentuk permainan.”

“Saya sudah lama tidak bermain terorganisir (basket) – sejak Puerto Rico,” jelasnya. “Saya tidak ingin kehilangan berat badan terlalu banyak lagi. Lima pon lagi, saya akan baik-baik saja, saya akan bermain angkat beban.”

Fernandez memberi Thornton kebebasan untuk bermain sesuai keinginannya. “Bagi saya, saya tidak berusaha mempertahankan pemain saya – apa yang ingin mereka lakukan, apa yang ingin mereka makan. Bagi saya, ini adalah karier mereka, jadi mereka harus melakukannya dengan benar,” katanya.

Beban untuk dibawa

Namun menurunkan berat badan penting untuk mengurangi tekanan pada tubuh bagian bawah Thornton, yang terlihat mengenakan penyangga di lutut kanannya – salah satu hasil dari prosedur pembedahan yang baru-baru ini ia jalani karena alasan ia memilih untuk tidak melakukannya. ditentukan.

Namun, dia mengatakan lututnya – atau penyangga yang menutupinya – bukanlah tanda bahaya yang perlu dikhawatirkan oleh penggemar NLEX.

“Saya menjalani operasi sekitar satu setengah tahun yang lalu. Itu bagus. Penjepitnya, itu hal yang menenangkan. Saya merasa senang dengan hal itu,” kata Thornton.

“Sebelumnya ada masalah dengan lututnya, tapi dia bilang dia baik-baik saja,” kata Fernandez tentang topik tersebut. “Seperti yang biasa kami lakukan di NLEX, kami menjaga anak-anak kami dengan baik. Kami akan terus mengelolanya. Kami akan terus memeriksanya. Dan mudah-mudahan dia akan 100%.”

Fernandez akan membutuhkan Thornton dalam performa terbaiknya jika timnya ingin meningkatkan rekor 3-9 mereka (termasuk kekalahan perempat final dari Alaska Aces) di Piala Filipina.

Pelatih kepala datang dari lima kejuaraan berturut-turut dengan San Beda Red Lions di NCAA dan berharap untuk membawa Road Warriors ke puncak level PBA dengan membangun orang besar berusia 41 tahun Asi Taulava.

Taulava mencatatkan rata-rata 16,2 PPG dan 11,2 RPG di Piala Filipina, membuktikan sekali lagi bahwa meski usianya sudah lanjut dan jarak tempuh yang ditempuh, ia tetap bisa tampil di level tinggi.

Menjadi salah satu dari empat tim dengan rekor terendah pada konferensi terakhir, NLEX memiliki kebebasan untuk mendapatkan impor dengan ketinggian tak terbatas untuk Piala Komisaris.

Namun sebaliknya, mereka memilih Thornton setinggi 6 kaki 8 inci, yang keterampilan perimeternya seharusnya melengkapi permainan Taulava yang berorientasi pasca.

“Al kebanyakan bermain di luar. Lalu Asi bermain di postingan tersebut. Itu sebabnya kami mengambil Al – karena kami ingin dia melengkapi Asi, “kata Fernandez, yang berencana memainkan Thornton di posisi penyerang kecil. “Saya tahu dia (Thornton) bisa (juga) bermain bertahan. Ini hanya masalah dia menjadi bugar.”

“Saya cukup bersemangat ketika dia mulai menguasai alurnya,” kata Taulava tentang rekan setim barunya selama latihan. “Dia bermain di sayap dan tiang.”

“Saya akan bermain di pos, memanfaatkan ukuran tubuh saya, dan saya juga akan bermain di sekeliling,” kata Thornton.

Thornton juga mengatakan bahwa pengalamannya bermain bola basket profesional di NBA dan negara-negara lain akan memungkinkan dia untuk berkontribusi lebih banyak kepada tim daripada sekadar apa yang terlihat di lembar statistik, seperti menjadi “bantuan dalam menyerang dan bertahan.”

“Hanya hal-hal kecil di mana mereka bisa berkembang sebagai pemain, dan memberi semangat kepada mereka juga.”

Namun pertama-tama, Thornton perlu membangun chemistry dengan Taulava dan rekan satu timnya lainnya. Mulai tanggal 14-25 Januari, Road Warriors akan berada di Dubai untuk berkompetisi dalam turnamen bola basket internasional, menyediakan tempat yang sempurna untuk menjalin persahabatan.

“Tujuan kami di Dubai bukanlah memenangkan turnamen; tujuan kami adalah berkembang sebagai sebuah tim dan bersatu sebagai sebuah tim. Yang paling penting adalah PBA – konferensi kedua. Itu adalah fokus utama kami,” kata Fernandez.

Dia juga menyebutkan bagaimana jadwal padat bola basket di Dubai untuk tim akan memberikan langkah besar bagi Thornton untuk mendapatkan bentuk permainannya.

“Ini akan menjadi kamp pelatihan. Kami akan bermain di malam hari, kami akan berlatih di pagi hari, jadi dia mungkin akan menurunkan berat badannya.”

“Perjalanan ke Dubai ini bagi kami akan menjadi hal yang baik,” kata Taulava. “Ini adalah cara kami untuk menjaga kebugaran dan sekaligus mempererat ikatan, serta mengenal satu sama lain, saling mengenal sebelum (Piala Komisaris) dimulai.”

“Ini akan mempersiapkan kami untuk musim ini. Saya pikir kami punya enam pertandingan di Dubai, jadi itu akan memberi kami kesempatan untuk mengenal Al.” – Rappler.com

togel hk