• April 23, 2024
NLEX menyingkirkan Big Chill untuk merebut gelar PBA D-League ke-5

NLEX menyingkirkan Big Chill untuk merebut gelar PBA D-League ke-5

NLEX Road Warriors mengirimkan Big Chill Super Chargers di Game 2 final best-of-3 untuk mengakhiri rekor beruntun dan mengamankan gelar di PBA Aspirants Cup

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Mereka kembali menjadi yang teratas – untuk kelima kalinya.

Setelah kalah dalam kejuaraan di Foundation Cup tahun lalu, NLEX Road Warriors kembali ke jalur kemenangan saat mereka mengalahkan Big Chill Super Chargers di Game 2 final best-of-3, 88-70, untuk memastikan seri berakhir dan mengamankan gelar di Piala Aspiran PBA.

“Saya senang kami mendapat penebusan ini. Sangat sulit untuk mendapatkan satu gelar juara di D-League karena ini adalah liga yang sangat sulit,” kata pelatih kepala NLEX Boyet Fernandez.

Road Warriors, yang memenangkan gelar ke-5 mereka dalam 6 konferensi, mencetak 31 poin di konferensi ketiga, memukau para Supercharger yang tidak bisa membeli keranjang dan hanya bisa mengumpulkan 13 poin.

Garvo Lanete menampilkan trofi Conference MVP miliknya.  Foto milik PBA D-League

Jake Pascual memimpin pembantaian periode ketiga itu dengan 9 dari total 17 poinnya.

Pada ronde keempat, Big Chill tampaknya sudah padam, karena NLEX telah membangun gelembung 20 poin yang terlalu sulit untuk diatasi. Sang juara akhirnya hanya menggunakan kendali jelajah sepanjang sisa perjalanannya.

NLEX tidak mampu menghilangkan Big Chill di babak pertama karena 10 dari 25 tembakan field goal. Namun, agresi membuat mereka unggul pada akhir kuarter pertama, 20-17, sebelum ledakan di kuarter ketiga.

Ketika Fernandez berteriak di pinggir lapangan agar anak-anaknya meluangkan waktu dan keluar, timnya merespons dengan menyerang papan 57-50.

Lebih dari itu, NLEX memberikan 10 assist lebih banyak dari Big Chill, 22-12. Road Warriors juga memiliki tangan aktif dengan 5 steal dan 7 tembakan yang diblok, sementara Big Chill tidak memiliki satupun untuk kedua kategori tersebut.

Garvo Lanete dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga Konferensi (MVP). Ia menyumbangkan 10 poin, 3 rebound, dan 3 assist di Game 2.

Kandang dari San Beda College ini memanfaatkan keuntungan besar yang dimilikinya dengan pengalaman SEA Games-nya. Ia pun menyatakan niatnya untuk mengikuti Draft PBA tahun ini.

“Itu sangat membantu saya di Gilas, secara internasional, pengalaman di sana sungguh berbeda,” ujarnya. (Gilas sangat membantu saya, secara internasional, ini adalah pengalaman yang sangat berbeda.)

Lanete pun membagikan motivasi penting lainnya untuk dirinya dan rekan satu timnya.

“Nung natalo kami konferensi terakhir, keesokan harinya wala kami iba inisip kung hindi babawi kami konferensi berikutnya.” (Ketika kami kalah dalam konferensi terakhir, kami tidak memikirkan hal lain keesokan harinya kecuali bangkit kembali dari konferensi ini.)

Fernandez pun dengan sigap mengakui bahwa rasa sakit akibat kekalahan dari Blackwater di konferensi terakhir telah menghantui mereka selama 8 bulan.

“Rencana kami hanya untuk menebus diri kami sendiri, itu agak menyakitkan bagi kami,” ujarnya. “Sekarang itu berakhir. Setidaknya rasa sakit yang terjadi pada konferensi lalu dapat disembuhkan sedikit.” (Rencana kami hanya untuk menyelamatkan diri kami sendiri, itu sedikit menyakitkan. Sekarang sudah berakhir. Setidaknya rasa sakit yang terjadi pada konferensi terakhir, agak terobati.)

Skor:

NLEX 88: J. Pascual 17, Adeogun 12, Lanete 10, Dela Cruz 9, Ganuelas 8, Alas 8, Dela Rosa 7, R. Pascual 7, K. Pascual 4, Long 3, Hermida 3, Raymundo 0

Dingin Besar 70: Maiquez 18, Apinan 10, Baloria 9, Heruela 9, Cervantes 5, Mirza 5, Belleza 5, Brondial 5, Lozada 3, Canlas 1, Villahermosa 0, Santos 0, Miranda

Skor kuarter: 21-22, 41-39, 72-52, 88-70.

Rappler.com

Data Hongkong