• April 22, 2024
NPA akan melepaskan semua tawanan perang sebagai ‘hadiah Natal’

NPA akan melepaskan semua tawanan perang sebagai ‘hadiah Natal’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara Front Demokrasi Nasional mengatakan sedikitnya 8 tentara dan polisi akan dibebaskan sebagai bentuk solidaritas

DAVAO CITY, Filipina – Sedikitnya 8 tentara dan polisi akan dibebaskan oleh Tentara Rakyat Baru di Mindanao sebagai bentuk solidaritas perayaan Natal.

Jorge “Ka Oris” Madlos, juru bicara Front Demokratik Nasional untuk Mindanao, mengatakan NDF telah menandatangani dokumen pembebasan tiga petugas polisi dan milisi pemerintah di kota Malimono dan Alegria di Surigao del Norte di Bayugan, Afrika Selatan; 2 tentara dan satu lagi milisi di Bukidnon; dan 2 tentara di New Corrella di Davao del Norte.

“Tahanan perang ini akan dibebaskan sambil melewatkan persidangan di Pengadilan Rakyat Pemerintahan Demokratik Rakyat atas pertimbangan kemanusiaan dan sebagai solidaritas kami untuk perayaan Natal yang damai,” kata Madlos.

Madlos menjelaskan, pembebasan tanpa syarat apapun juga merupakan pesan kesungguhan untuk ikut serta dalam perundingan perdamaian dengan pemerintah untuk mencapai perdamaian sejati yang berdasarkan keadilan.

Pemimpin komunis itu juga menambahkan, pembebasan tawanan perang juga merupakan bagian dari perayaan 46 tahun Partai Komunis Filipina pada Jumat, 26 Desember.

Dan ketika keluarga pasukan pemerintah yang ditangkap berdoa agar mereka dibebaskan sebelum Malam Natal, Madlos meyakinkan bahwa semua tahanan berada dalam kondisi fisik yang baik dan diperlakukan secara adil sesuai dengan hukum internasional.

“Kami menjamin keluarga tawanan perang dan masyarakat bahwa mereka berada dalam kondisi fisik yang baik dan kebutuhan dasar mereka terpenuhi. Hak-hak mereka sebagai tahanan dihormati sesuai dengan Hukum Humaniter Internasional dan Protokol Perang,” kata Madlos.

Madlos menambahkan bahwa selama mereka tinggal bersama gerilyawan komunis NPA, semua tahanan bekerja sama dengan unit tahanan mereka.

“Sementara para tawanan perang berada di bawah tahanan NPA, tidak ada seorang pun yang menunjukkan perilaku yang membahayakan nyawa mereka dan mereka telah bekerja sama sepenuhnya dengan unit tahanan NPA sebagai tahanan,” kata Madlos.

Madlos meminta pemerintah untuk dengan tulus menerapkan gencatan senjata sepihak yang diumumkan dari 18 Desember hingga 19 Januari untuk memastikan pembebasan semua pasukan keamanan yang ditangkap oleh gerilyawan komunis dengan cepat dan aman.

Saat ini, para pendukung perdamaian menyerukan kepada pemerintah dan NDF untuk melanjutkan perundingan yang terhenti untuk mengatasi akar penyebab konflik yang telah berlangsung selama lebih dari 4 dekade.

Dalam Deklarasi Bersama Den Haag tahun 1992, kedua belah pihak sepakat untuk menangani agenda-agenda substantif, termasuk hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional, reformasi sosial-ekonomi, reformasi politik dan konstitusi, penghentian permusuhan dan pembagian kekuasaan.

Pada bulan Maret 1998, kedua belah pihak menandatangani Perjanjian Komprehensif tentang Penghormatan Hak Asasi Manusia dan Hukum Humaniter Internasional (CARHRIHL).

Pemerintah dan NDF telah merumuskan konsep mereka untuk perjanjian komprehensif mengenai reformasi sosial-ekonomi (Caser), namun tidak mencapai kemajuan sejak perundingan gagal.

NDF mengklaim bahwa pemerintah harus membebaskan tahanan politik dan konsultan NDF yang ditangkap oleh pasukan pemerintah sebagaimana disepakati dalam perjanjian yang ditandatangani sebelumnya agar perundingan yang terhenti tersebut dapat berjalan. – Rappler.com

Pengeluaran SGP