• May 28, 2024
NPA meminta maaf, dikutuk karena penyergapan konvoi politik

NPA meminta maaf, dikutuk karena penyergapan konvoi politik




NPA meminta maaf, dikutuk karena penyergapan konvoi politik
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.


Tentara Rakyat Baru meminta maaf kepada keluarga Guingona karena telah menyakiti Walikota Kota Gingoog Ruthie Guingona dalam pertemuan dengan kelompoknya di Misamis Oriental tadi malam. NPA mengklaim dia bertindak “untuk membela diri”.

Allan Juanito, juru bicara NPA Komando Regional Mindanao Utara-Tengah mengatakan, “Kami sangat sedih atas kejadian malang ini. Kami bertanggung jawab atas hal ini.” Polisi mengatakan walikota dan pengawalnya sedang dalam perjalanan pulang dari pesta ketika mereka ditembaki oleh pemberontak komunis sekitar pukul 23.00, Sabtu, 20 April, di Brgy Binakakalan di Gingoog. Juanito mengklaim kejadian itu bukan jebakan. “Ini dimulai ketika pengawal bersenjata Walikota Guingona menembaki sebuah pos pemeriksaan NPA.” Senator Teofisto Guingona III mengatakan pemberontak melemparkan granat dan menembak kendaraan ibunya sehingga menyebabkan kendaraan itu terbalik. Ruthie menderita luka dan membunuh 3 asistennya. Juanito mengatakan kelompoknya mengakui kontribusi signifikan mantan Wakil Presiden Teofisto Guingona terhadap perjuangan anti-kediktatoran rakyat Filipina dan pendirian nasionalisnya yang teguh dalam berbagai isu. NPA mengulangi peringatannya kepada semua kandidat yang berkampanye di wilayah gerilya untuk menghindari membawa senjata api atau pengawalan bersenjata.


Pelajari lebih lanjut tentang Rappler
Di Sini, Di Sini Dan Di Sini.








Live Result HK