• May 24, 2024
Lim bertanggung jawab atas pembantaian Luneta

Lim bertanggung jawab atas pembantaian Luneta




Robredo: Lim bertanggung jawab atas pembantaian Luneta
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.


Presiden Benigno Aquino III bertindak berdasarkan rekomendasi Menteri Dalam Negeri saat itu Jesse Robredo untuk memberhentikan Walikota Manila Alfredo Lim karena krisis penyanderaan di Luneta pada bulan Agustus 2010. Krisis penyanderaan mengakibatkan kematian 8 turis dari Hong Kong dan para sandera, seorang polisi Manila yang dipecat. . Dokumen yang diberikan kepada Rappler oleh saingan politik Lim menunjukkan bahwa mendiang Menteri Dalam Negeri menganggap Lim secara administratif bertanggung jawab atas kesalahan penanganan situasi yang membuat tegang hubungan antara Manila dan Beijing. Dalam sebuah memorandum yang dikeluarkan pada tanggal 9 Mei 2012 – hampir 2 tahun setelah kejadian – Robredo merekomendasikan skorsing satu bulan bagi Lim karena “kelalaian sederhana”. Presiden Aquino, teman lama keluarga dan sekutu politik Lim, menolak rekomendasi tersebut. Tiga bulan kemudian, Robredo meninggal dalam kecelakaan pesawat. IIRC mencatat bahwa ketika Lim menginstruksikan polisi Manila untuk membawa saudara laki-laki sandera ke Tondo – sebuah eufemisme untuk tempat pembuangan mayat – hal itu sama saja dengan memerintahkan eksekusi yang terakhir. Insiden yang ditayangkan di TV nasional itu membuat marah penyandera. IIRC juga mengatakan Lim meninggalkan pos komando pada saat kritis dan mengundang komandan darat untuk makan camilan di Emerald Restaurant. IIRC menyimpulkan bahwa Lim “gagal memberikan perhatian yang diperlukan mengingat keseriusan dan sifat krisis yang sangat fluktuatif.” Lim berusaha mengabaikan kasus yang menimpanya dan malah menyalahkan petugas polisi.

Pelajari lebih lanjut tentang Rappler.








HK Malam Ini