• May 26, 2024
NPA meminta maaf karena telah menyakiti Guingona

NPA meminta maaf karena telah menyakiti Guingona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara kelompok pemberontak tersebut mengklaim anggotanya hanya membela diri setelah ajudan Guingona menembaki mereka

DAVAO CITY, Filipina – Tentara Rakyat Baru (NPA) pada hari Minggu, 21 April, meminta maaf kepada Guingonas karena telah melukai Walikota Gingoog City Ruthie Guingona dalam pertemuan dengan kelompoknya di Misamis Oriental tadi malam, mengklaim bahwa mereka ” bertindak untuk membela diri” . “

“Kami sangat sedih dengan kejadian malang ini. Kami bertanggung jawab atas hal ini,” kata Allan Juanito, juru bicara NPA Komando Regional Mindanao Tengah Utara.

Polisi mengatakan walikota dan pengawalnya sedang dalam perjalanan pulang dari pesta ketika mereka ditembaki oleh pemberontak komunis sekitar pukul 23.00, Sabtu, 20 April, di Brgy Binakakalan di Gingoog.

Juanito mengatakan kejadian itu bukan penyergapan.

“Ini dimulai ketika pengawal bersenjata Walikota Guingona menembaki sebuah pos pemeriksaan NPA,” katanya.

“Kendaraan utama konvoi Walikota Guingona menabrak penghalang jalan bambu yang dipasang oleh pejuang merah sementara pengawalnya melepaskan tembakan ke arah NPA yang menghentikan konvoi tersebut. Pejuang merah langsung menembak balik untuk membela diri,” ujarnya.

Senator Teofisto Guingona III mengatakan pemberontak melemparkan granat dan menembak kendaraan ibunya sehingga menyebabkan kendaraan itu terbalik. Ruthie terluka, sedangkan dua asistennya, saudara laki-laki Nestor dan Bartolome Velasco, meninggal.

Orang ketiga, yang belum teridentifikasi, juga diyakini tewas. Seorang polisi yang merupakan bagian dari pasukan keamanan Ruthie terluka dalam insiden tersebut, kata laporan awal.

“Kami menyampaikan belasungkawa dan menyampaikan simpati terdalam kami kepada keluarga yang ditinggalkan,” kata Juanito, seraya menambahkan bahwa NPA akan mengganti kerugian keluarga tersebut.

Pos pemeriksaan untuk menginap

Juanito menegaskan kembali bahwa NPA tidak bermaksud agar pertemuan fatal itu terjadi.

Dia mengatakan kelompok tersebut mengakui kontribusi signifikan mantan Wakil Presiden Teofisto Guingona terhadap perjuangan anti-kediktatoran rakyat Filipina dan pendirian nasionalisnya yang teguh dalam berbagai isu.

“Kami sedang melihat posisi Senator TG Guingona yang pro-rakyat.”

Juru bicara komunis tersebut menjelaskan bahwa unit NPA terkait sedang melaksanakan instruksi dari komando regional “untuk menerapkan kebijakan revolusioner mengenai pelaksanaan pemilu, untuk menangkap kandidat dan juru kampanye yang membawa senjata api dan pengawal bersenjata selama perjalanan kampanye mereka di zona gerilya yang menolak kampanye mereka.” putaran tanpa koordinasi yang tepat dengan komite dan perintah teritorial revolusioner yang relevan.”

Dia mengatakan unit NPA di daerah tersebut telah menjaga pos pemeriksaan sejak 15 April.

“Tiga dari pos pemeriksaan ini telah dipasang di Kota Gingoog. Di antara mereka yang tiba di pos pemeriksaan di Brgy. Samay adalah 4 juru kampanye Walikota Guingona. Selain menjelaskan kebijakan kami kepada para pegiatnya, kader yang bertanggung jawab di wilayah tersebut juga secara pribadi menghubungi Walikota Guingona melalui telepon dan mengingatkannya untuk menghindari membawa pengawal bersenjata selama tur kampanye,” jelas Juanito.

Meski terjadi insiden tersebut, Juanito mengatakan operasi pos pemeriksaan NPA akan terus berlanjut.

“Kami ingin mengulangi peringatan kami kepada semua kandidat yang mencalonkan diri di wilayah gerilya untuk menghindari membawa senjata api atau pengawalan bersenjata untuk menghindari terjadinya insiden serupa di masa depan.” – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini