• May 22, 2024
PNoy mendesak tindakan terhadap pembunuhan di luar hukum Escalante

PNoy mendesak tindakan terhadap pembunuhan di luar hukum Escalante

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga meminta Presiden untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan

KOTA BACOLOD, Filipina – Keluarga korban pembunuhan di luar proses hukum di Kota Escalante, Negros Occidental memperbarui seruan mereka kepada Presiden Benigno Aquino untuk mengambil tindakan atas pembunuhan tersebut.

Sekitar 8.000 warga bergabung dalam unjuk rasa pada hari Sabtu, 20 April, untuk menuntut keadilan bagi para korban pembunuhan di luar proses hukum di kota tersebut sejak tahun 2007.

Menurut Luke Espiritu, pengacara para korban, pembunuhan tersebut merenggut 25 nyawa di kota tersebut.

Tessie Villadar Damalerio, yang putra dan saudara laki-lakinya termasuk di antara para korban, mengatakan Presiden Aquino dan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas harus segera bertindak atas temuan Satuan Tugas Escalante, badan yang menyelidiki kematian tersebut.

Laporan Satgas Escalante telah diserahkan ke Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) tahun lalu.

“Haruskah kita menunggu pembunuhan lain terjadi sebelum Anda bertindak?” Damalerio bertanya.

Catatan polisi menunjukkan bahwa sebagian besar pembunuhan di Escalante, yang terbaru adalah pembunuhan Petugas Polisi 1 Beijen Tanguan dan aset polisi Joseph Lutrago, dilakukan oleh Tentara Rakyat Baru (NPA).

Saudara laki-laki Lutrago, Jonathan, yang juga berpartisipasi dalam rapat umum tersebut, mengklaim bahwa pemberontak NPA berada di balik pembunuhan yang dibayar oleh seorang politisi.

Para pendukung perdamaian di provinsi tersebut juga menyatakan kekecewaannya dan mengatakan pihak berwenang telah melupakan kasus tersebut.

Peserta rapat umum memperlihatkan plakat yang menyerukan Presiden Aquino untuk segera mengambil tindakan terhadap pembunuhan di luar proses hukum di Escalante.  Foto oleh Gilbert Bayoran

Impunitas

Espiritu mengatakan budaya impunitas di Escalante sudah terlalu berlebihan. “Pemerintah harus turun tangan sekarang, mengganti polisi dan menempatkan Escalante di bawah kendali Comelec,” tambahnya.

Seruan untuk menempatkan kota di bawah kendali Comelec didukung oleh Gubernur Alfredo Marañon Jr yang terpilih kembali. dan calon walikota Escalante Santiago Barcelona, ​​​​keduanya hadir pada rapat umum tersebut.

Barcelona, ​​​​yang mencalonkan diri melawan pemilihan kembali walikota Melecio Yap, mengatakan 18 dari 25 korban pembunuhan di luar proses hukum di kota itu adalah pendukungnya.

Barcelona, ​​​​yang juga mantan walikota, kalah dari Yap dalam pemilihan walikota 2010. Istrinya, Alice, juga kalah dari Yap pada pemilu 2007.

Yap dan 8 orang lainnya, termasuk seorang pensiunan mayor militer dan mantan polisi, pekan lalu didakwa dengan 3 dakwaan pembunuhan dan dua dakwaan pembunuhan karena frustrasi sehubungan dengan serentetan pembunuhan di kota tersebut.

Reli lainnya

Di sisi lain, pendukung Yap juga menggelar aksi salat pada hari Sabtu, hanya berjarak 250 meter dari unjuk rasa yang dihadiri Marañon dan Barcelona.

Pendukung Escalante memilih kembali Mayor Melecio "Anak laki-laki" Yap juga mengadakan reli doa.  Foto oleh Gilbert Bayoran

Yap mengaku menyambut baik tuduhan yang diajukan terhadapnya. Ia mengatakan ingin membersihkan namanya di forum yang tepat. Pada saat yang sama, Yap juga memperingatkan bahwa ia akan mengajukan tuntutan balasan terhadap mereka yang menurutnya mengarang kebohongan tentang dirinya.

Pengacaranya, Dan Pondevilla, mempertanyakan motif mengajukan tuntutan terhadap Yap. “Mengapa sekarang, ketika pemilu akan segera dilaksanakan?”

Pondevilla menambahkan bahwa klaim tersebut tidak memiliki dasar, dan banyak pembunuhan telah diselesaikan dan para tersangka telah diadili di pengadilan.

Yap juga meremehkan komentar Marañon sebelumnya yang menggambarkan pembunuhan di Escalante lebih buruk daripada pembantaian di Maguindanao. Walikota yang terpilih kembali mengatakan pernyataan itu “tidak adil bagi warga Escalantehanons.”

“Mengapa dia (Gubernur Marañon) rutin mengunjungi Escalante, jika tempatnya tidak damai? Itu karena dia takut kalah,” tambahnya.

Yap dicopot dari kekuasaan pengawasannya terhadap polisi setempat pada tahun 2011 setelah dituduh bersimpati kepada NPA, dan karena pembunuhan di kota tersebut.

Escalante termasuk dalam Kategori 1 daftar pantauan Comelec karena mempekerjakan kelompok bersenjata swasta oleh para kandidat dan persaingan politik yang intens. – Rappler.com

Pengeluaran HK