• May 22, 2024
NPA mengeluarkan peringatan kepada perkebunan

NPA mengeluarkan peringatan kepada perkebunan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Serangan pemberontak di perkebunan Del Monte menghancurkan kantor, gudang dan alat berat

DAVAO CITY, Filipina – Serangan serentak yang dilancarkan oleh gerilyawan Tentara Rakyat Baru di Bukidnon pada Selasa malam, 19 Februari, dimaksudkan sebagai tindakan hukuman terhadap perkebunan yang menurut tentara pemberontak telah berkontribusi terhadap degradasi lahan pertanian di wilayah tersebut.

Jorge “Ka Oris” Madlos, juru bicara Front Demokratik Nasional-Mindanao, mengatakan serangan itu dipicu oleh tuntutan masyarakat adat dan petani di provinsi tersebut “yang tanah leluhurnya disita, dijarah, dijarah dan diracuni oleh perusahaan multinasional besar asing.” .” NDF adalah cabang politik NPA.

“Ini adalah salah satu cara untuk memberikan keadilan terhadap 2.000 orang yang tewas dalam banjir,” kata Madlos, mengacu pada banjir yang terjadi baru-baru ini di wilayah tersebut.

Dalam serangan terkoordinasi yang mengejutkan provinsi tersebut, beberapa perusahaan NPA menyerbu garasi mobil Del Monte di kota Manolo Fortich, gudang pupuk dan kantor logistik Del Monte di kota Sumilao dan kantor Dole Filipina di Impasug-ong.

Para gerilyawan kabur dengan sedikitnya 19 senjata api berkekuatan tinggi, telepon seluler, dan laptop. Mereka membakar 9 unit alat berat, satu kantor dan dua gudang, kata tentara.

Serangan tersebut menewaskan seorang penjaga keamanan, seorang Buboy Neri dan melukai dua penjaga lainnya yang diidentifikasi sebagai Buboy Jumawan dan Franklin Millanes.

Del Monte dan Dole adalah salah satu perusahaan multinasional terbesar di negara ini. Del Monte sendiri dilaporkan memiliki 23.000 hektar perkebunan nanas di seluruh negeri.

Del Monte mempekerjakan 20.000 pekerja di 10 kota Bukidnon.

LINGKUNGAN PENGETAHUAN.  Pemberontak di kamp mereka di Lembah Compostela.  File foto oleh Karlos Manlupig

Pemberontak juga melakukan pos pemeriksaan di kota Manolo Fortich dan Impasug-ong dan menyebarkan serangan di jalan raya yang menghubungkan Kota Cagayan de Oro dan Kota Davao.

Laporan awal menunjukkan bahwa pemberontak membakar peralatan berat termasuk truk dan alat penyemprot di Kamp Philips, kata Osias.

Laporan samar juga mengatakan bahwa pemberontak menahan petugas polisi di sebuah pos pemeriksaan dan menyita dua senapan M16 dan satu senapan M14 dari mereka.

Osias mengatakan serangan itu merupakan “pertunjukan kekerasan” untuk mengirimkan pesan bahwa NPA masih ada. “Serangan itu hanya untuk memproyeksikan kekuatan mereka. Namun mereka menyerang sasaran empuk yang tidak bisa membela diri,” tambah Osias. Dia mencatat bahwa pemberontak tidak memiliki kemampuan untuk menyerang instalasi militer.

Osias juga mengemukakan kemungkinan bahwa motif penyerangan tersebut adalah pemerasan. “Mereka sudah melakukan hal ini sejak lama,” kata Osias.

Namun Madlos mengatakan, “Kami menyerukan kepada pemilik dan operator perkebunan ini untuk melakukan reorientasi bisnis mereka dan menghentikan perluasan perkebunan mereka di Mindanao.” Ia menambahkan bahwa “perkebunan telah menyebabkan kerusakan serius terhadap lingkungan.”

Del Monte menyesalkan serangan tersebut dan mengatakan dia “tidak mengetahui alasan mengapa pemberontak melakukan tindakan kekerasan tersebut.”

Dalam sebuah pernyataan kepada media, perusahaan tersebut mengatakan telah meningkatkan keamanan dengan bantuan otoritas pemerintah dan badan keamanan sektor swasta.

NPA berada di balik pemberontakan komunis terpanjang di Asia. Kekuatan pemberontak telah menurun secara signifikan sejak akhir tahun 1990an – puncaknya – namun NPA mampu mempertahankan sejumlah dana talangan di Mindanao dan Luzon. – Rappler.com

Data HK