• May 29, 2024
Cara alam yang tenang

Cara alam yang tenang

MANILA, Filipina – Saya selalu terbangun karena kicauan burung.

Saya selalu teringat akan sepenggal kehidupan Fransiskus dan Klara dari Assisi, yang pagi harinya mungkin juga disambut dengan keheningan monastik di tengah kicauan lembut burung, menggerakkan mereka pada rasa cinta dan hormat yang lebih dalam terhadap kesakralan yang dimiliki alam.

Di saat-saat seperti inilah saya terkagum-kagum dengan kenyataan bahwa burung masih berbondong-bondong ke rumah kami yang bertengger di puncak bukit – bukan di Assisi tapi di Antipolo, Rizal. Ini adalah provinsi di kaki Pegunungan Sierra Madre, yang dikenal sebagai tempat perlindungan bagi komunitas agama, penyair, seniman, dan komunitas adat Aeta.

Meskipun ibu saya sering mengingatkan saya betapa pendiamnya saya saat kecil (dibandingkan dengan saudara perempuan yang berisik dan ceria), kini saya dapat mengatakan betapa kecintaan saya pada keheningan diperkuat oleh kepedulian yang saya alami secara alami. Alam adalah tempat untuk permainan musim panas kami, kunjungan ke sungai, memanjat atap dan pepohonan, dan saat-saat sederhana hanya dengan duduk – memandangi keindahan alam yang sederhana.

Keheningan adalah latar bagi pikiran setiap pengamat yang penuh perhatian, dan dengan menghabiskan saat-saat tenang sekadar mengamati alam bekerja di desa yang subur dan berbukit-bukit inilah saya mendapatkan pengalaman yang lebih tinggi tentang benang-benang tak kasat mata yang menghubungkan setiap makhluk. jaringan hubungan yang tidak terlihat, seringkali di luar kendali manusia.

Suatu kali ibu saya meminta pembantu untuk mencabut rumput di halaman depan rumah kami, membiarkannya tercukur hingga hampir rata dengan tanah, hingga yang tersisa hanyalah tanah berwarna coklat: gundul, tidak berbentuk, dan kering. Ketika saya melihat ini, saya mengeluh kepada ibu saya tentang bagaimana dia berhasil mencabut semua sayuran yang indah. Dia hanya menjawab, “Jangan khawatir, mereka semua akan tumbuh kembali, sayang.” Saya tidak percaya padanya.

Namun ketika musim hujan tiba, perkataannya “secara ajaib” menjadi kenyataan. Rerumputan tumbuh kembali dan memenuhi seluruh halaman dengan pesona hijau kembali. Saya belajar bahwa alam mempunyai kebijaksanaannya sendiri, bahwa tidak ada seorang pun yang dapat sepenuhnya membunuh hidupnya jika akarnya tertanam jauh di dalam tanah. Dan orang-orang yang memahami hukumnya, seperti yang dilakukan ibu saya, dapat bekerja sama dengan lebih baik dengan mereka.

Namun alam bukan hanya dunia flora dan fauna di luar sana. Dengan mengalami penyakit seiring waktu, saya menyadari bahwa alam juga mencakup ekologi tubuh fisik kita, dan ekologi yang lebih halus dari kesadaran dan pikiran kita.

Dokter saya yang baik, yang didiagnosis mengidap penyakit kronis beberapa tahun yang lalu, menyarankan bahwa cara terbaik untuk menyembuhkan tubuh saya adalah dengan hidup dekat dengan alam. Dia tahu saya sedang bermeditasi, jadi dia hanya mengingatkan saya bahwa saya dapat mengintensifkan latihan itu untuk memulihkan energi yang ingin saya dapatkan kembali.

Meskipun saya menolak menerima pesan bahwa saya harus memperlambat perjalanan dan tinggal jauh dari kota yang saya cintai, ini adalah tahun di mana saya akhirnya menerima sepenuhnya bahwa penyakit ini sebenarnya tidak lebih dari teman baik hati yang mendorong saya untuk berhenti. . “hanya bertahan” di hutan kota dan pesonanya yang fana.

Saya akhirnya mendengar pesan dari tubuh saya: semangat berharga yang memeliharanya tidak dapat lagi menghadapi persaingan yang halus dan kasar yang telah diwujudkan secara ekstrem oleh kehidupan kota yang sangat global.

Segala bentuk kepuasan eksternal tidak dapat lagi memuaskan saya, tidak pula gula yang tinggi dan adrenal yang terpompa untuk mencapainya. Saya belajar bagaimana segala sesuatu sebenarnya telah diberikan kepada kita masing-masing, tetapi hanya jika kita menyadari bahwa alam telah memberikan kita sejak awal, dalam jumlah yang melimpah.

Sebagai contoh, lihat saja bagaimana, dengan mengabaikan kemurahan hati alam, kita telah mengubah nutrisi menjadi junk food yang cepat saji dan instan, dimakan dengan MSG, TBHQ, dan segala macam bahan pengawet lainnya. Kita telah belajar memberi makan tubuh kita dengan “makanan cepat saji”, namun kita juga sedang mengalami peningkatan obesitas, rentang perhatian yang pendek, dan meningkatnya kecanduan terhadap “lebih banyak” makanan kosong yang sama.

Kita menjadi tidak sadar akan fakta bahwa kita hanya memperoleh “rasa” yang tidak wajar terhadap makanan yang diubah sifatnya, diproses, tidak bergizi, anorganik, dan dimodifikasi secara genetik. Untuk menjaga iklim konsumsi berlebihan, kita juga memanfaatkan kebiasaan berpikir yang boros, negatif, melelahkan, cepat, dan tidak punya pikiran.

Menetap di pinggiran kota mengajari saya salah satu cara hidup yang paling sederhana dan sehat: secara alami memperhatikan kecepatan berpikir saya sehingga tidak tumbuh menjadi rumput liar yang tidak punya pikiran. Dan praktisnya, menumbuhkan makanan yang terbaik bagi ekologi tubuh: daun kamote organik, malunggay, alugbati, saluyot. Belum lagi pohon santol, belimbing, dan mangga yang ditanam puluhan tahun lalu oleh masyarakat kita, pohon yang begitu subur menghasilkan buah.

Saya telah melihat alam menyediakan hanya karena ia bebas dari kebutuhan yang berlebihan, bergerak dalam ritme pertumbuhan, pembusukan, dan kelahiran kembali yang bertahap, percaya bahwa hukum kehidupan akan membawa pembaruannya sendiri. Dalam merawatnya dan mematuhi hukum-hukumnya, saya melihat betapa kepuasan dan kesederhanaan adalah nilai mendasar di balik kondisi alam yang selalu diperbarui dan sejahtera.

Jika kita belajar bagaimana mengamatinya dalam keheningan pikiran kita, kita bisa belajar bagaimana mendukung alam dan mempelajari kembali jalannya; karena kondisinya sebenarnya hanyalah cerminan dari kondisi kita sendiri. Karena sifat manusia pada awalnya murah hati, penuh kasih sayang, sederhana dan damai, maka alam pun demikian.

Ketika hal-hal yang berlawanan datang – yaitu keserakahan, keterikatan, keuntungan – maka budaya boros yang didasarkan pada kekurangan, kelebihan dan mentalitas pemiskinan mencengkeram umat manusia, menjadikan lingkungan alam kita sebagai korban dari ketidaktahuan dan pelecehan kita sendiri.

Dan ketika alam membalas, seperti yang ditunjukkan oleh banyak bencana, ia membalas dengan keras. Sekaranglah waktunya untuk bertanggung jawab atas kesalahan penilaian kita yang telah menyebabkan kita menyalahgunakan sumber daya yang telah diberikan secara melimpah oleh alam, seperti seorang ibu yang penuh kasih sayang.

Salah satu kebiasaan yang telah saya kembangkan – yang saya anjurkan kepada siapa pun yang ingin menjaga ekologi Diri dan alam kita – adalah bangun di pagi hari dengan saat-saat hening yang penuh tujuan. Pilih satu kebajikan yang Anda sukai, atau ingin Anda alami lebih banyak: Saya adalah makhluk yang damai. Saya berbelas kasih. saya penuh kasih.

Rasakan salah satu kualitas ini setidaknya selama 5 menit hingga Anda merasakan energinya memancar ke setiap sel tubuh Anda. Izinkan kebajikan ini memunculkan senyuman di mata Anda. Wujudkan kualitas tersebut saat Anda bernapas, berbicara, makan, dan bergerak sepanjang hari untuk menyambut alam.

Saksikan dunia kembali dengan rasa syukur atas kehadiran lembut Anda.

Ketika Anda mengingat dan mendapatkan kembali kualitas kebaikan asli Anda, percayalah bahwa alam sendiri akan secara otomatis memberi manfaat dan menyembuhkan. Aktifkan kualitas positif dan terbaik Anda secara diam-diam melalui kekuatan pikiran terkonsentrasi Anda.

Apa pun yang Anda pikirkan secara mendalam akan menjadi kekuatan pendorong yang Anda investasikan dalam hidup Anda, yang pada akhirnya akan menjadi hadiah tak ternilai bagi alam.

Dan seperti halnya investasi apa pun, investasi akan berkembang seperti yang sering terjadi pada pohon dan bunga, terutama jika dipelihara setiap hari dengan pikiran dan tindakan yang dipenuhi cinta, dan tidak kurang dari anugerah perhatian kita yang penuh perhatian. – Rappler.com

(Rina Angela Corpus adalah asisten profesor studi seni di Fakultas Seni dan Sastra, Universitas Filipina. Dia selamat dari Sandy saat melakukan detail khusus di New York pada bulan Oktober 2012. Dia mempraktikkan seni penyembuhan shibashi-chigong dan Raja Yoga meditasi.Puisinya telah muncul di Mad Swirl, Philippine Collegian, Philippines Free Press dan Tayo Literary Magazine.)

Toto HK