• April 18, 2024
NPA menuntut izin untuk menang ditangkap di Bulacan

NPA menuntut izin untuk menang ditangkap di Bulacan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-3) Terduga anggota NPA yang ditangkap berencana memikat calon lokal yang menolak mendapatkan Izin Menang dan Izin Kampanye

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Sebelas tersangka anggota Tentara Rakyat Baru yang komunis ditangkap oleh pasukan keamanan pemerintah pada hari Jumat, 26 April, setelah menerima laporan intelijen bahwa mereka berencana untuk memikat kandidat lokal yang menolak permintaan mereka untuk Izin Menang. memperoleh. (PTW) dan Izin Kampanye (PTC).

Kapten. Frank Sayson dari Dinas Hubungan Sipil Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) mengungkapkan pada hari Sabtu, 27 April, bahwa NPA yang ditangkap adalah bagian dari kelompok yang terdiri dari 30 pemberontak komunis yang mendirikan pos pemeriksaan di sebuah desa terpencil di Doña Remedios Trinidad, Bulacan.

Direktur Provinsi Kepolisian Bulacan Sr. Sup. Joel Orduña mengatakan 10 orang yang ditangkap telah disebutkan namanya. Mereka:

  • Rodolfo Cruz
  • Riko Vicene
  • Josefino Lupanco
  • Cyril dela Cruz
  • Jayson Valmadrid
  • Randy Sangat
  • Malaikat Cabrera
  • Graciano dela Cruz
  • Billy Asuncion
  • William Asumsi

Tiga tersangka terakhir – Graciano dela Cruz dan dua Asuncion – ditangkap dalam operasi lanjutan, tambah Orduna.

Anggota NPA yang ditangkap akan dibawa ke kantor provinsi Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Malolos, Bulacan. Sayson mengatakan markas besar provinsi PNP-Malolos melibatkan orang-orang yang ditangkap karena:

  • Pelanggaran kode etik omnibus pemilu
  • Kepemilikan senjata api dan bahan peledak secara ilegal
  • Pelanggaran hukum keamanan manusia

Informan lokal

“Kemarin sekitar pukul 04.30, Batalyon Infanteri 56 menerima laporan intelijen tentang keberadaan sekitar 30 anggota NPA bersenjata lengkap di Sitio Mahangin dan Sitio Sapang Linao. Laporan tambahan menyebutkan pos pemeriksaan itu dimaksudkan untuk menarik konvoi politisi yang menolak membayar PTC dan PTW,” kata Sayson melalui SMS.

Kolonel Arnulfo Burgos Jr., juru bicara AFP, mengatakan tentara mendapat informasi dari warga sekitar di daerah tersebut.

Sebuah gugus tugas yang terdiri dari tentara Angkatan Darat Filipina dan PNP melancarkan operasi untuk menangkap NPA.

Pasukan keamanan pemerintah menemukan 13 senjata api berkekuatan tinggi, beberapa bahan peledak, dokumen subversif, perlengkapan media dan barang-barang pribadi NPA yang ditangkap.

Senjata api, amunisi, dan bahan peledak yang disita dari para penangkapan adalah:

  • 3 kaliber .45 dengan 3 rakitan magasin
  • 4 granat tangan
  • Senapan 12 meter dengan 6 peluru tajam
  • 3 buah senapan M-16 dengan 9 magazine dan 200 peluru
  • 2 senapan M14 dengan 10 magasin
  • 181 buah peluru tajam

Mayor Jenderal Gregorio Pio Catapang, komandan Divisi Infanteri ke-7 Angkatan Darat Filipina, mengatakan mereka juga menemukan satu Mitsubishi Delica Van tanpa nomor plat.

Catapang mengatakan Graciano dela Cruz dan kedua Asuncion berada di dalam van Delica ketika mereka dicegat oleh tentara dan polisi.

AFP sebelumnya mengumumkan bahwa pemberontak memeras uang dari para kandidat dalam pemilu mendatang, terutama di Luzon Utara dan Visayas Timur. Catatan AFP menunjukkan bahwa pada tahun 2012, NPA mengumpulkan P25 juta dari aktivitas pemerasan mereka secara nasional. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Data HK Hari Ini