• June 23, 2024
Obama di Malaysia: Melihat melampaui MH370

Obama di Malaysia: Melihat melampaui MH370

La Porta: ‘Kunjungan presiden ke Malaysia sudah lama tertunda, dan kondisinya sangat mendukung untuk memperluas hubungan bilateral… dengan cara yang saling menghormati’

Kunjungan Presiden AS Barack Obama ke Malaysia pada tanggal 26-28 April memiliki makna dan janji selain tragedi hilangnya pesawat Malaysia Airlines MH370. Ketika situasi ini terus berkembang, para pengamat dan pihak berwenang akan melakukan hal yang sama tentu saja menceritakan pelajaran yang didapat dari bencana penerbangan ini, tidak peduli apa yang menyebabkan jatuhnya pesawat tersebut.

Penyelidik Malaysia mungkin memerlukan bantuan untuk mengidentifikasi beberapa kelemahan birokrasi dan keamanan terkait dengan penerbangan MH370 dan tidak ada keraguan bahwa sistem manajemen darurat Malaysia memerlukan perhatian dan peninjauan segera. Didiagnosis dari jauh, pesawat yang hilang pada awalnya dianggap sebagai insiden mengerikan yang kemungkinan besar akan diselesaikan dalam waktu singkat, dan bukan sebagai krisis berkepanjangan dalam lingkup nasional yang dialami pihak berwenang Malaysia. Amerika Serikat memberikan bantuan teknis untuk pencarian tersebut, namun Presiden Obama kini mempunyai kesempatan untuk menawarkan kepada Perdana Menteri Malaysia Najib Razak bantuan nasihat dari para ahli manajemen darurat terkemuka Amerika seperti mantan Direktur FEMA James Lee Witt. Setelah Badai Katrina, Washington merevisi sistem manajemen bencana AS – hal ini mungkin diperlukan dalam kasus Malaysia.

Selain itu, prosedur krisis internasional seharusnya dilakukan dengan menggunakan Pusat Koordinasi Bantuan Kemanusiaan dalam Penanggulangan Bencana dari sepuluh negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN. Namun, rekan-rekan Malaysia di ASEAN seharusnya lebih responsif dengan secara sukarela memberikan bantuan kepada tetangganya. Amerika Serikat, yang telah memberikan banyak bantuan kepada Sekretariat ASEAN, kini dapat mendorong Malaysia untuk memimpin dalam menciptakan sistem manajemen bencana regional yang lebih kuat dan responsif dengan penekanan pada kepemimpinan dan informasi publik, serta manajemen distribusi.

Aspek lain dari kunjungan Presiden Obama juga tidak kalah pentingnya. Perilaku agresif Tiongkok yang terus-menerus dalam mendorong klaim teritorialnya secara sepihak di Laut Cina Selatan (LCS) merupakan krisis politik-keamanan saat ini. Kemunculan kapal permukaan dan kapal selam angkatan laut Tiongkok setidaknya dua kali di lepas pantai Malaysia di bagian selatan Laut China Selatan telah menimbulkan pernyataan serius di Kuala Lumpur. Dikombinasikan dengan kritik keras – dan, sebagian besar warga Malaysia merasa, tidak beralasan – terhadap penanganan pencarian dan informasi penerbangan MH370, sikap di Malaysia berubah sehubungan dengan akomodasi Tiongkok, serta tetap diamnya masyarakat atas kejadian di wilayah yang disengketakan. .

Kunjungan Presiden Obama ke Malaysia – dan kemudian ke Filipina – tidak dapat menyelesaikan kebijakan politik dan strategis internal yang dibuat di Beijing, namun Presiden dapat menekankan dukungan dan ketabahan AS kepada kepemimpinan dan rakyat Malaysia dalam mencari solusi berprinsip mengenai hukum internasional dan sentralitas ASEAN. menjaga jalur laut bebas dan terbuka. Presiden Obama harus mendorong pengembangan sumber daya alam yang saling menguntungkan bagi kawasan secara keseluruhan, termasuk Tiongkok, dan memperkuat perlunya pencegahan krisis berdasarkan kasih sayang internasional seperti yang telah dilakukan oleh ASEAN.

Secara bilateral, ada agenda yang berkembang antara Malaysia dan Amerika Serikat. Bergerak menuju hubungan yang lebih baik – beberapa pihak mengharapkan kemitraan komprehensif ala Indonesia – akan menjadi hal yang penting untuk mengatasi defisit rasa saling percaya yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Memperluas hubungan antar masyarakat, yang difasilitasi oleh akses bebas visa ke Amerika Serikat, akan sangat membantu dalam menghilangkan beberapa kesalahpahaman yang umum terjadi.

Menciptakan peluang bagi wirausahawan muda akan menumbuhkan niat baik generasi baru, dan hubungan perdagangan dan investasi yang lebih dalam melalui Kemitraan Trans-Pasifik, atau TPP, akan membawa kedua negara lebih jauh ke arah yang lebih positif. Sampai batas tertentu, TPP telah menjadi sambaran petir politik di Malaysia. Permasalahan penting seperti perlakuan terhadap lembaga kekayaan negara Malaysia berdasarkan perjanjian TPP, pengadaan barang dan jasa pemerintah, dan akses terhadap penyedia layanan profesional dari anggota TPP hanyalah tiga dari permasalahan yang penting bagi Malaysia. Presiden Obama harus mendengarkan baik-baik pandangan Malaysia dan, jika perlu, menginstruksikan para perunding AS untuk kreatif dalam menerapkan ketentuan TPP “standar emas” yang didambakan sehingga Malaysia tidak ketinggalan.

Hubungan keamanan antara Amerika Serikat dan Malaysia dinilai dalam kondisi baik dan membaik. Akuisisi Malaysia atas sistem persenjataan utama AS mungkin akan terjadi, namun ada tiga bidang yang mana Amerika Serikat mempunyai keunggulan yang tak terbantahkan: sistem pemantauan geospasial, analisis prediktif, dan sistem komando dan kendali. Malaysia memiliki radar konvensional dan sistem pemantauan lainnya yang efektif – yang mungkin perlu disempurnakan dan ditingkatkan mengingat adanya penerbangan MH370 – namun sistem pemantauan atmosfer bagian atas dan analisisnyalah yang kurang dimiliki Malaysia.

Salah satu pendekatannya adalah dengan menciptakan sistem regional yang sesungguhnya, mungkin di bawah ASEAN, namun Malaysia juga dapat mengembangkan kemampuan ini, dan dengan biaya yang terjangkau, untuk meningkatkan pengawasan “perairan biru” dan menutupi kesenjangan dalam perlindungan perbatasan darat dan laut dengan memanfaatkan keuntungan dari sistem regional yang ada. sistem kepemilikan sudah ada di pasar komersial. Presiden Obama harus berkomitmen pada Amerika Serikat untuk memajukan pembangunan geospasial melalui Departemen Pertahanan AS dan program komersial lainnya.

Ada banyak hal lain yang berpotensi besar memperburuk perundingan antara Presiden Obama dan Perdana Menteri Najib. Pendidikan STEM (Sains, Teknologi, Teknik dan Matematika) serta program pertukaran lainnya untuk profesional muda – dua bidang yang diminati oleh Malaysia-America Foundation – akan memberikan manfaat besar dalam mempersiapkan generasi muda Malaysia untuk masa depan di industri teknologi dan pengetahuan. Memobilisasi modal di kedua negara untuk fokus pada prioritas pembangunan Malaysia memerlukan kreativitas, namun mengangkat semua kapal di Malaysia harus menjadi tujuan yang dapat dengan mudah diterima oleh Washington.

Menatap tahun 2015 ketika Malaysia menjadi ketua ASEAN, Perdana Menteri Najib dan Presiden Obama dapat berjanji untuk bekerja sama secara erat guna mencapai kemajuan penting dalam integrasi regional, pengembangan pasar, investasi AS di kawasan dan kemajuan kepentingan keamanan bersama. Mulai dari hubungan dengan Tiongkok hingga mendorong keterlibatan India dalam bidang ekonomi dan kebijakan luar negeri di Asia Tenggara, arti penting ASEAN bagi Amerika Serikat semakin meningkat secara eksponensial, jauh lebih besar dibandingkan keseluruhan negara-negara di dalamnya.

Ekspresi dan kesan publik akan memainkan peran utama dalam kunjungan Presiden Obama, yang merupakan kunjungan pertama yang dilakukan oleh kepala eksekutif AS sejak Lyndon Baines Johnson pada tahun 1966. Kunjungan presiden ke Malaysia sudah lama tertunda, dan kondisinya sangat menguntungkan bagi perluasan hubungan bilateral. hubungan – dan dengan demikian hubungan AS dengan kawasan ASEAN – dengan cara yang saling menghormati. Melihat lebih jauh dari peristiwa tragis penerbangan MH370, hal ini akan menjadi peristiwa penting bagi kedua negara di tahun-tahun mendatang.

Tentang Penulis

Duta Besar Alphonse F. La Porta adalah presiden Malaysia-America Foundation dan pensiunan pejabat Dinas Luar Negeri AS. Beliau dapat dihubungi melalui email di [email protected]. Dulu pertama kali diterbitkan 24 April 2014.

Pendapat yang diungkapkan di sini adalah sepenuhnya milik penulis dan bukan dari organisasi mana pun yang berafiliasi dengan penulis.

Itu Buletin Asia Pasifik (APB) diproduksi oleh Pusat Timur-Barat di Washington DC, dirancang untuk menangkap esensi dialog dan perdebatan mengenai isu-isu yang menjadi perhatian dalam hubungan AS-Asia. Untuk komentar/tanggapan mengenai masalah APB atau pengiriman artikel, silakan menghubungi [email protected].

Togel Sydney