• June 16, 2024
Obama tiba di Malaysia untuk kunjungan kenegaraan

Obama tiba di Malaysia untuk kunjungan kenegaraan

KUALA LUMPUR, Malaysia – Presiden AS Barack Obama tiba di ibu kota Malaysia Sabtu malam untuk kunjungan kenegaraan selama 3 hari, bagian dari tur 4 negara Asia yang bertujuan untuk menampilkan “poros” negara adikuasa yang sedang berlangsung ke kawasan tersebut.

Obama tiba sore hari dengan Air Force One di pangkalan udara Royal Malaysian Air Force (RMAF) di Subang, tepat di luar ibu kota, dan kemudian melanjutkan ke Parliament Square untuk upacara kedatangan. Usai upacara, presiden AS akan pergi ke Istana Negara untuk makan malam kenegaraan, di mana dia juga akan menyampaikan pidato.

Pada hari keduanya di Kuala Lumpur, Obama dijadwalkan mengunjungi Masjid Negara (Masjid Nasional) dan akan bertemu dengan Perdana Menteri Najib Razak.

Di Malaysia juga dia akan mengadakan pertemuan bergaya balai kota dengan para pemimpin pemuda dari seluruh Asia Tenggara, yang akan diadakan di Universiti Malaya.

Kantor-kantor berita utama di negara ini memasang spanduk kunjungan presiden beberapa hari sebelum kedatangan Obama, sementara editorial dan op-ed di surat kabar – terutama yang dikendalikan oleh pemerintah – memuji kunjungan tersebut dan hubungan antara Malaysia dan AS.

Kuala Lumpur mendapat pengamanan ketat, terutama di kawasan tempat kegiatan resmi akan digelar, serta di sekitar Hotel Ritz-Carlton, tempat Obama dan rombongan menginap.

Itu Waktu Selat Baru melaporkan pada hari Sabtu bahwa meskipun pengamanan ketat, tidak akan ada penutupan jalan permanen di daerah Lembah Klang, tempat ibu kota berada, mengutip pejabat polisi. Beberapa jalan ditutup sementara untuk iring-iringan mobil dari pangkalan udara ke hotel, tetapi dibuka kembali tidak lama kemudian.

Kunjungan tersebut bertujuan untuk memperkuat hubungan dengan Malaysia yang mayoritas Muslim, kunjungan pertama oleh seorang presiden AS yang menjabat sejak kunjungan Lyndon B Johnson pada tahun 1966.

Washington sedang berjuang dengan masalah citra di dunia Islam dan sangat ingin menekankan hubungannya dengan Malaysia Muslim moderat yang berhasil secara ekonomi.

Obama, dalam sebuah wawancara dengan pejabat pemerintah Bintang surat kabar yang diterbitkan pada hari Sabtu mengatakan kunjungan bersejarahnya “mencerminkan peran kepemimpinan baru” yang dimainkan Amerika Serikat di wilayah tersebut.

Secara khusus, kunjungan ke Malaysia, katanya kepada surat kabar tersebut, bertujuan untuk “melanjutkan transformasi hubungan” antara kedua negara, khususnya di bawah pemerintahan Perdana Menteri Najib Razak.

Hubungan diplomatik dan politik antara kedua negara telah menghangat secara nyata, keluar dari masa percobaan di bawah kepemimpinan mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad, yang merupakan pengkritik vokal kebijakan AS.

“(Saat) kami memperdalam kolaborasi kami dengan pemerintah Malaysia, kami ingin memperluas keterlibatan kami dengan rakyat Malaysia – termasuk kelompok masyarakat sipil dan kaum muda yang sangat penting bagi masa depan negara ini dan kawasan ini,” katanya. Itu Bintang.

“Kita telah melihat bahwa negara-negara yang menyambut baik kontribusi, dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, dari semua warga negaranya, terlepas dari afiliasi politik, etnis, ras, atau agama mereka, pada akhirnya akan lebih makmur dan lebih sukses. Dalam hal ini, keragaman Malaysia yang luar biasa seharusnya menjadi sumber kekuatan,” kata Obama Bintang.

Malaysia dan AS juga berpartisipasi dalam negosiasi Kemitraan Trans-Pasifik (TPP), sebuah perjanjian yang bertujuan untuk meningkatkan perdagangan dan perdagangan di kawasan Asia-Pasifik.

Malaysia menentang aspek-aspek kunci dari TPP, dan Obama berusaha meredakan kekhawatiran negara itu tentang kesepakatan itu.

Sengketa maritim atas Laut China Selatan juga akan menjadi agenda, dengan Obama mengacu pada kerja sama keamanan dengan Malaysia untuk memastikan “kebebasan navigasi di perairan kritis”.

“(Malaysia dan AS) dapat bekerja sama untuk memastikan bahwa negara-negara di kawasan bermain dengan aturan yang sama dan perselisihan diselesaikan secara damai, melalui dialog,” kata Obama. Bintang pemeliharaan.

Kedatangan Obama juga terjadi saat negara tersebut bergulat dengan hilangnya pesawat Malaysia Airlines MH370, yang menjadi fokus pencarian internasional di Samudera Hindia.

MH370 menghilang dari radar di suatu tempat di Laut China Selatan pada 8 Maret dan diyakini jatuh di laut barat Australia.

AS adalah salah satu negara yang membantu Malaysia dalam pencarian pesawat yang hilang.

Pertemuan dengan aktivis, pemimpin oposisi

Selain pertemuan dengan pejabat pemerintah, dia akan bertemu sebentar dengan 9 aktivis terkemuka dan seorang pemimpin Kristen pada Minggu, 27 April, kata Farouk Musa, ketua kelompok Muslim moderat dan salah satu undangan.

Para aktivis termasuk perwakilan dari Koalisi untuk Pemilu yang Bebas dan Adil, yang dikenal di Malaysia sebagai “Bersih” (“bersih”), sebuah gerakan reformasi pemilu yang para pendukungnya bentrok dengan pihak berwenang dalam protes-protes besar baru-baru ini.

AS memuji Malaysia sebagai negara Muslim moderat dengan banyak keyakinan.

Tapi Human Rights Watch mendesak Obama pada hari Jumat untuk “berbicara tegas” tentang hak-hak di Malaysia, yang koalisi penguasanya yang didominasi Muslim berusia 57 tahun dituduh oleh para kritikus merusak lawan dan memimpin intoleransi agama yang memburuk.

Obama akan berjalan di garis tipis antara merayu Najib dan mengakui sejumlah besar masyarakat multikultural Malaysia muak dengan koalisi yang dilanda korupsi yang telah berkuasa selama 57 tahun.

Aktivis mengatakan Obama juga akan bertemu dengan perwakilan dari organisasi termasuk Komisi Hak Asasi Manusia Malaysia, Dewan Gereja dan kelompok Muslim moderat terkemuka, antara lain.

Sementara itu, Penasihat Keamanan Nasional AS Susan Rice akan bertemu dengan pemimpin oposisi Anwar Ibrahim, yang saat ini menghadapi hukuman 5 tahun penjara atas tuduhan sodomi bulan Maret yang secara luas dipandang bermotivasi politik.

Pemimpin oposisi Anwar Ibrahim menyebut pemerintah sebagai “rezim korup dan otoriter” dalam sebuah pernyataan pada Sabtu mendesak Obama untuk membela “kebebasan dan demokrasi”.

“Ini akan menjadi momen yang tepat untuk mewujudkan cita-cita yang dianut Obama dalam kampanyenya dan hari-hari awal pemerintahannya,” kata Anwar.

Malaysia adalah perhentian ketiganya, setelah Jepang dan Korea Selatan. Dia dijadwalkan pergi ke Filipina pada hari Senin, 28 April, bagian terakhir dari perjalanannya.

Perjalanan itu dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan diplomatik dan keamanan di Ukraina, serta proses perdamaian yang goyah di Timur Tengah – kedua masalah tersebut bersaing untuk mendapatkan perhatian diplomatik AS. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Result Sydney