• February 26, 2024
Obama tiba di Manila untuk kunjungan kenegaraan selama 2 hari

Obama tiba di Manila untuk kunjungan kenegaraan selama 2 hari

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Presiden Amerika Serikat telah tiba di Manila.

Presiden AS Barack Obama tiba di Filipina pada Senin, 28 April, dan turun dari Air Force One di AGES Aviation Center, Balagbag Ramp di Kota Pasay pada pukul 13.41.

Dia berada di Filipina untuk kunjungan kenegaraan dua hari. (BACA: Obama di Manila: Apa yang diharapkan)

Presiden AS ditemui di bandara oleh pejabat Filipina yang dipimpin oleh Wakil Presiden Jejomar Binay, Menteri Luar Negeri Albert del Rosario, Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II dan Duta Besar Filipina untuk AS Jose Cuisia.

Obama, presiden AS ke-7 yang mengunjungi Filipina, terbang dari Malaysia, perhentiannya yang ketiga dalam tur Asia selama seminggu yang juga membawanya ke Jepang dan Korea Selatan.

Presiden AS terakhir yang melakukan kunjungan kenegaraan ke Filipina adalah George W. Bush pada Oktober 2003.

Obama berjabat tangan dengan para pejabat Filipina sebelum menaiki Marine One, helikopter kepresidenan, dan menuju ke Malacañang dimana upacara kedatangan telah menunggunya. (TONTON: LANGSUNG: Obama mengunjungi Manila, hari ke-1)

Lihat ke bawah.

Selamat datang, penghargaan

Tiba di Malacañang pada pukul 14.14, Obama disambut oleh Presiden Benigno Aquino III di depan Bonifacio Hall. Aquino membawa tamu negara itu ke aula selama beberapa menit, lalu muncul kembali untuk memulai penghormatan kedatangan.

Sebelum melanjutkan ke gedung utama istana untuk menandatangani buku tamu di ruang resepsi Malacañang, presiden AS diperkenalkan kepada pejabat kabinet Filipina yang menghadiri upacara kedatangannya.

Obama memulai pertemuan dadakan dengan beberapa pegawai Istana yang berkumpul di sisi kompleks Istana untuk menyambutnya.

Pada buku tamu Istana, Obama menulis: “Saya berterima kasih kepada Presiden Aquino dan rakyat Filipina (yang telah menyambut saya). Semoga aliansi tertua Amerika di Asia selalu diperbarui melalui persahabatan dan saling menghormati.”

Kedua pemimpin akan mengadakan pertemuan tatap muka singkat di Ruang Musik sebelum pindah ke Ruang Makan Negara Aguinaldo untuk pertemuan bilateral diperpanjang yang diperkirakan akan berlangsung kurang dari satu jam.

Mereka diharapkan untuk mempromosikan kemitraan strategis negara mereka dalam kerja sama politik dan keamanan, perluasan perdagangan dan investasi, kerja sama pariwisata dan pembangunan, memperdalam hubungan antar masyarakat, rehabilitasi daerah yang terkena dampak topan super Yolanda (Haiyan) dan bencana alam. Kemitraan Trans-Pasifik (TPP).

Kedua pemimpin dijadwalkan menggelar konferensi pers bersama di Balai Kepresidenan usai pertemuan.

Dari Malacañang, Obama akan melanjutkan ke Hotel Sofitel di mana ia ditempatkan, dan di sana ia akan bertemu dan menyapa dengan staf Kedutaan Besar AS sebelum kembali ke Malacañang pada pukul 19.20 untuk makan malam kenegaraan. Kedua presiden diperkirakan akan menyampaikan sambutan mengenai hubungan Filipina-AS saat mereka bersulang.

Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan

Terkait Asia, Amerika Serikat diperkirakan akan berargumentasi bahwa kebijakan penyeimbangan kembali—dengan menarik sumber daya militer, ekonomi, dan sumber daya manusia Amerika dari perang di Timur Tengah dan mengerahkan mereka ke negara-negara berkembang di Asia—masih berada pada jalur yang tepat.

Sengketa maritim mengenai Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan) akan menjadi agenda utama, dimana Filipina mencari jaminan bahwa AS bersedia mendukung Manila jika ada tekanan dari Beijing mengenai klaim teritorialnya.

Hanya beberapa jam sebelum kedatangan Obama, kedua negara menandatangani Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA), sebuah perjanjian militer yang akan memberi pasukan AS akses lebih luas ke pangkalan militer di sini.

Filipina menuduh Tiongkok menjadi semakin agresif dalam menegaskan klaimnya atas laut tersebut, dan telah meminta Amerika Serikat untuk memberikan dukungan militer dan diplomatik yang lebih besar.

Perjanjian baru, yang ditandatangani oleh Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS Philip Goldberg, tidak akan mengizinkan Washington untuk mendirikan pangkalan permanen di Filipina atau membawa senjata nuklir ke negara tersebut.

Era baru dalam ban defensif

Namun hal ini mewakili era baru dalam hubungan pertahanan, yang memungkinkan lebih banyak latihan perang tingkat tinggi yang rutin dilakukan oleh sekutu lama tersebut dan beberapa perangkat keras militer AS ditempatkan di wilayah Filipina.

Filipina menjadi tuan rumah bagi dua pangkalan militer terbesar AS di luar negeri hingga tahun 1992, ketika Manila memutuskan untuk mengakhiri sewa pangkalan tersebut pada saat meningkatnya sentimen anti-Amerika.

Dengan meningkatnya keresahan dalam negeri mengenai dampak kebangkitan Tiongkok, Filipina telah mengupayakan hubungan militer yang lebih besar dengan Washington dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam komentarnya kepada ABS-CBN sebelum kedatangannya di Manila, Obama berusaha meyakinkan Filipina akan dukungan AS, dengan mengutip Perjanjian Pertahanan Bersama antara kedua negara.

“Amerika Serikat mendukung sekutu-sekutunya, di saat baik dan buruk,” kata Obama.

“Faktanya, salah satu tujuan utama kunjungan saya adalah untuk menegaskan kembali kewajiban perjanjian kami kepada Filipina dan memperjelas bahwa seperti kita saling mengandalkan di masa lalu, kita juga bisa saling mengandalkan saat ini.”

masalah Tiongkok

Sentimen anti-Tiongkok sangat tinggi di Filipina, yang sedang berselisih dengan raksasa Asia tersebut mengenai pulau-pulau atol yang disengketakan di Laut Cina Selatan, yang merupakan bagian dari meningkatnya konflik maritim yang telah memicu ketegangan di Asia.

Selama kunjungannya di Asia, Obama berulang kali memperingatkan bahwa negara-negara kecil tidak boleh diintimidasi oleh negara-negara besar, yang jelas merujuk pada semakin tajamnya tekanan geopolitik Tiongkok.

“Perselisihan harus diselesaikan secara damai, tanpa intimidasi atau paksaan, dan…semua negara harus mematuhi aturan internasional dan norma internasional,” kata Obama di Malaysia, Minggu.

Saat membuka kunjungannya, Obama menegaskan bahwa perjanjian pertahanan AS dengan Jepang mencakup pulau-pulau sengketa yang telah lama dikuasai Tokyo di Laut Cina Timur, yang dikenal sebagai Senkaku di Jepang dan Diaoyu di Tiongkok.

Filipina juga mempunyai sengketa teritorial dengan Tiongkok di Laut Cina Selatan – khususnya mengenai Ayungin Shoal (Second Thomas Shoal), sebuah pos terdepan di Kepulauan Spratly yang terpencil.

Perjanjian Pertahanan PH-AS

Para pejabat AS belum menjelaskan secara spesifik mengenai kewajiban mereka kepada Manila terkait sengketa wilayah – namun jelas mereka tidak yakin kewajiban mereka tercakup dalam perjanjian pertahanan bersama AS dengan Filipina.

“Mengenai beberapa masalah teritorial sulit yang sedang diselesaikan, sulit untuk berspekulasi karena melibatkan situasi hipotetis di Laut Cina Selatan,” kata Ben Rhodes, wakil penasihat keamanan nasional.

“Perjanjian AS-Jepang memiliki cakupan wilayah yang sangat spesifik di bawah pemerintahan Jepang. Beberapa perselisihan di Laut Cina Selatan memunculkan keadaan yang lebih hipotetis.”

Pada dasarnya, perbedaannya terletak pada kenyataan bahwa Jepang telah mengelola Senkakus/Diaoyu sementara status pulau-pulau dan terumbu karang lainnya masih diperebutkan – meskipun pulau-pulau dan terumbu karang tersebut berada dalam zona ekonomi eksklusif Filipina yang diamanatkan secara internasional dan lebih dekat dengan daratan Filipina dibandingkan Tiongkok.

Brunei, Malaysia dan Vietnam, serta Taiwan, juga memiliki klaim yang tumpang tindih atas wilayah tersebut, yang diyakini mengandung banyak gas alam dan minyak.

Obama telah berulang kali menekankan bahwa meskipun ada perselisihan teritorial antara Beijing dan sekutu-sekutunya, strategi penyeimbangan kembali Asia tidak bertujuan untuk membendung kebangkitan Tiongkok menjadi negara adidaya regional dan mungkin global.

Namun para pejabat AS juga menjelaskan bahwa mereka menyalahkan Tiongkok karena meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut karena klaim yang seringkali berada jauh di luar wilayah perairannya.

“Kami menentang penggunaan intimidasi, pemaksaan atau agresi oleh negara mana pun untuk memajukan klaim teritorial maritim mereka,” kata Evan Medeiros, direktur senior Asia di Dewan Keamanan Nasional.

Persiapan keamanan PH

Di Manila, jalur konvoi Obama dari bandara menuju Istana dilapisi bendera Filipina dan Amerika. Pintu masuk ke Malacañang terdapat papan reklame besar yang menyambut kedatangan Obama di negara tersebut.

Kantor Kepolisian Daerah Ibu Kota Negara (NCRPO) akan bersiaga penuh selama kunjungan dua hari tersebut. Keamanan yang ditingkatkan terlihat pada Senin pagi, dengan petugas dikerahkan di daerah sekitar Malacañang, dan di daerah di mana protes anti-AS dilancarkan.

Keempat terminal Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) ditutup mulai pukul 12:30 hingga 13:30 untuk kedatangan Obama.

Obama diperkirakan akan meninggalkan Filipina dan kembali ke Amerika Serikat pada Selasa, 29 April. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Togel Sydney