• February 29, 2024
Apakah Senat mengesampingkan kesepakatan militer PH-AS?

Apakah Senat mengesampingkan kesepakatan militer PH-AS?

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Apakah lembaga eksekutif melewati Senat dengan menandatangani perjanjian militer dengan Amerika Serikat?

Ketua Komite Pertahanan Senat Antonio Trillanes IV menepis kritik dari mantan senator, pengacara, dan individu yang peduli bahwa kesepakatan tersebut kurang transparan, dan Senat khususnya tidak mengetahui apa pun.

Meski begitu, Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Miriam Defensor Santiago mengatakan dia tidak diberikan salinan perjanjian tersebut sebelum penandatanganan, dan menyebutnya sebagai “kejutan yang tidak adil bagi Senat.”

Trillanes mengatakan kepada Rappler bahwa panel Filipina yang merundingkan kesepakatan tersebut memberi pengarahan kepada komitenya mengenai Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) yang ditandatangani pada Senin, 28 April. Namun, diakuinya, tidak semua senator mengikuti pengarahan tersebut.

“Komite Senat untuk Pertahanan dan Keamanan Nasional diberi pengarahan secara menyeluruh pada setiap langkah negosiasi EDCA. Kita harus memahami bahwa meskipun perjanjian itu sendiri akan dipublikasikan, negosiasinya tidak dapat didiskusikan secara publik karena kita berurusan dengan masalah keamanan,” kata Trillanes, mantan perwira angkatan laut.

Perjanjian tersebut ditandatangani pada Senin pagi sebelum kunjungan kenegaraan Presiden AS Barack Obama. Perjanjian tersebut memberi pasukan AS lebih banyak akses ke pangkalan militer Filipina, dan memungkinkan mereka membangun fasilitas dan menyimpan peralatan di pangkalan tersebut, dengan izin dari pejabat Filipina.

Trillanes mengatakan panel tersebut memberi pengarahan kepada Komite Senat secara teratur di Markas Besar Angkatan Darat, tetapi dalam sesi eksekutif. “Setelah Anda membahas detailnya, Anda tidak bisa melakukannya di depan umum, jadi itu semua adalah sesi eksekutif.”

Katanya, seluruh panitia diundang, namun tidak semua hadir.

“Panel yang sama memberi penjelasan kepada kami tentang apa yang terjadi, status negosiasi, dan isu-isu kontroversial apa saja. Sebagai ketua, saya bisa sampaikan ada pengarahan. Tapi Anda perhatikan di Senat, ketika Anda mengeluarkan undangan, para senator terlibat di komite lain, jadi terkadang Anda hanya mendapatkan kuorum atau orang-orang yang benar-benar berkepentingan, ”kata Trillanes dalam wawancara telepon.

Senator Paolo Benigno “Bam” Aquino IV mengatakan dia meminta penjelasan tentang perjanjian tersebut tahun lalu. “Dalam pertemuan itu, saya memperjelas posisi kami bahwa implementasi perjanjian apa pun antara negara kita harus sesuai dengan Konstitusi; bahwa kami mempunyai kendali dan wewenang penuh atas aktivitas militer dan fasilitas militer apa pun di negara tersebut dan; tentu saja perjanjian tersebut saling menguntungkan kedua negara.”

Namun Presiden Senat Franklin Drilon menjelaskan bahwa Senat tidak ikut serta dalam pengambilan keputusan Departemen Pertahanan Nasional (DND) dan Departemen Luar Negeri (DFA).

“Tidak, Senat tidak diajak berkonsultasi mengenai posisi yang diambil oleh panel DND/DFA, meskipun laporan umum tertulis telah diserahkan ke Senat mengenai status negosiasi,” kata Drilon kepada Rappler.

Presiden Senat Pro-Tempore Ralph Recto, yang merupakan anggota ex-officio komite pertahanan, juga mengatakan dia tidak ikut dalam pengarahan tersebut.

“Baru sekarang saya membaca primer yang datang dari media,” kata Recto.

Dalam primer yang dirilis DFA setelah perjanjian ditandatangani, departemen tersebut mengatakan: “Selama negosiasi, pimpinan kedua Dewan Kongres diberitahu tentang kemajuan negosiasi. Kami akan menjadwalkan pengarahan lengkap untuk anggota Kongres yang berminat. “

Persoalan konsultasi dan transparansi muncul setelah mantan senator yang memilih untuk menutup pangkalan AS di Filipina pada tahun 1991 mengecam kurangnya transparansi dalam penyusunan rancangan perjanjian tersebut. Mereka menunjukkan bahwa tidak ada salinan perjanjian yang dirilis ke publik sebelum ditandatangani.

“Bahkan Kongres, khususnya Senat, tidak mengetahui apa pun. Hanya pernyataan umum dan jaminan umum dari pejabat Filipina dan AS bahwa (perjanjian) tersebut akan mematuhi Konstitusi Filipina yang telah dikeluarkan. Tidak ada tempat resmi untuk diskusi dan debat publik,” kata mantan senator Teofisto Guingona Jr, Rene Saguisag dan Wigberto Tañada, 3 dari 12 “Senator Luar Biasa”.

Berdasarkan Konstitusi 1987, Senat harus menyetujui perjanjian yang diratifikasi oleh Presiden. Piagam tersebut menyatakan bahwa pangkalan militer asing tidak akan diizinkan kecuali berdasarkan perjanjian yang disetujui oleh Senat.

Pasal 25, Pasal XVIII UUD berbunyi:

“Setelah berakhirnya Perjanjian antara Republik Filipina dan Amerika Serikat mengenai pangkalan militer pada tahun 1991, pangkalan, pasukan, atau fasilitas militer asing tidak boleh diizinkan berada di Filipina kecuali berdasarkan perjanjian yang telah diratifikasi oleh Senat dan disetujui. dan, bila Kongres memerlukannya, diratifikasi oleh mayoritas suara yang diberikan oleh rakyat dalam referendum nasional yang diadakan untuk tujuan tersebut, dan diakui sebagai perjanjian oleh Negara lain yang ikut serta dalam perjanjian tersebut.”

‘Kesepakatan itu harus melalui Senat’

Recto bergabung dengan rekannya Senator Miriam Defensor-Santiago dan Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano mengatakan bahwa kesepakatan tersebut memerlukan persetujuan Senat.

“Tampaknya perjanjian tersebut mengubah Perjanjian Pertahanan Bersama sampai batas tertentu dan oleh karena itu harus melalui Senat,” katanya.

Ketika ditanya mengenai aspek perjanjian apa yang diubah dalam perjanjian tersebut, Recto menjawab: “Judulnya sendiri. Keseluruhan kerangka kerja: Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan. Lebih banyak pasukan, lebih banyak peralatan, perbekalan, material dan fasilitas bangunan, dll.”

Recto berkata: “Pertanyaannya: Akankah AS membantu para nelayan kami di Laut Filipina Barat jika dan ketika Tiongkok mengusir mereka dari wilayah penangkapan ikan kami?”

Drilon mengaku masih belum bisa memastikan apakah kesepakatan itu harus lolos ke Senat atau tidak. “Saya belum membaca perjanjiannya, dan karena itu tidak bisa menyatakan pendapat.”

Kantor Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile, yang merupakan bagian dari Magnificent 12, mengatakan dia juga belum membaca perjanjian tersebut dan tidak bisa berkomentar.

Senator Loren Legarda mengatakan perjanjian tersebut memberikan “kerangka hukum yang komprehensif” untuk kerja sama pertahanan dengan AS, dan memperkuat kemampuan militer Filipina.

“Kedua negara berupaya memperkuat hubungan dan kerja sama bilateral atau bantuan kemanusiaan dan bencana, sambil membayangkan keamanan maritim dan stabilitas politik yang lebih baik di kawasan,” kata Legarda.

Meski demikian, Trillanes menegaskan pendiriannya bahwa perjanjian tersebut tidak memerlukan ratifikasi Senat. “Ini hanyalah pedoman implementasi dari Perjanjian Pertahanan Bersama dan Perjanjian Kekuatan Kunjungan dan tidak ada konsep baru yang menjadikannya perjanjian yang benar-benar berbeda. Oleh karena itu, siapa pun dapat mengajukan masalah ini ke Mahkamah Agung untuk diselesaikan.”

Malacañang mengambil posisi yang sama dengan Trillanes, bahwa perjanjian tersebut hanya melaksanakan perjanjian sebelumnya dan tidak memerlukan persetujuan Senat.

‘Kepentingan Nasional Terbaik’

Trillanes, mantan negosiator pintu belakang Tiongkok, mengatakan kesepakatan itu harus dilihat “secara independen” dari pertikaian teritorial Manila dengan Beijing meskipun para analis berpandangan bahwa kesepakatan itu bertujuan untuk melawan ketegasan Tiongkok yang semakin meningkat di Laut Cina Selatan agar bisa berhasil.

Mantan senator Aquilino “Nene” Pimentel Jr, anggota lain dari “Magnificent 12”, percaya bahwa perjanjian tersebut tidak dapat dilihat secara terpisah dari perselisihan.

“Saya belum membaca perjanjiannya, tapi apa yang bisa saya katakan adalah bahwa kita memerlukan bantuan dari negara-negara kuat seperti AS untuk menjaga wilayah nasional kita aman dari upaya Tiongkok untuk merampas beberapa pulau milik kita, dan untuk jalur bebas hambatan. kapal-kapal sahabat melintasi lautan kita,” kata mantan senator itu.

“Ditambah kebutuhan untuk mengamankan hak penangkapan ikan para nelayan di seluruh zona ekonomi eksklusif kami dan melindungi sumber daya minyak bawah laut di sana,” kata Pimentel.

Saguisag, seorang tokoh hukum, mengatakan bahwa lembaga eksekutif harus melibatkan Senat dalam proses tersebut, seperti yang dilakukan mantan Sekretaris DFA Raul Manglapus pada tahun 1991.

“Perjanjian itu masih dirahasiakan. Karena malu. Kami akan mendukung perjanjian apa pun demi kepentingan nasional terbaik kami (tetapi) masyarakat dan prosesnya harus penting,” kata Saguisag. – Rappler.com

Result Sydney