• May 22, 2024
OceanaGold membayar pajak, melanjutkan pengiriman

OceanaGold membayar pajak, melanjutkan pengiriman

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penambang Australia OceanaGold Corp. dengan enggan membayar cukai untuk melanjutkan pengiriman bijih dari tambang Didipio

MANILA, Filipina – Penambang Australia OceanaGold Corp. dengan enggan membayar pajak cukai untuk melanjutkan pengiriman pertama konsentrat tembaga-emas di tambang Didipio di provinsi Nueva Vizcaya.

“Kami membayar cukai sebagai bentuk protes kepada BIR,” kata Presiden OceanaGold Joey Leviste melalui pesan singkat, Rabu, 13 Maret.

Dia menolak mengungkapkan berapa besar pajak yang mereka bayarkan, namun menegaskan kembali alasan mereka memprotesnya. “Kami memiliki keputusan BIR tahun 2007 yang menyatakan kami dibebaskan (dari pembayaran pajak) selama masa pemulihan.”

“Pengangkutan konsentrat tembaga-emas dari lokasi tambang Didipio ke pelabuhan telah dilanjutkan. Sekitar 9.000 ton konsentrat tembaga-emas telah diproduksi hingga saat ini, dan sepertiganya telah dikirim ke pelabuhan hingga saat ini,” kata OceanaGold dalam sebuah pernyataan.

“Kapasitas truk ditingkatkan untuk mengurangi stok konsentrat di lokasi menjelang pengiriman pertama dari pelabuhan pada bulan April,” tambahnya.

Waktu pembayaran pajak adalah alasan utama mengapa pengiriman pertama konsentrat tembaga-emas dari tambang skala besar pertama milik asing di Filipina tidak berjalan sesuai rencana pada tanggal 25 Februari.

OceanaGold mengatakan tambang Didipio miliknya dilindungi oleh masa pembebasan pajak selama 5 tahun berdasarkan izin Perjanjian Bantuan Keuangan dan Teknis (FTAA).

Sejak disetujuinya Pernyataan Kelayakan Proyek Pertambangan hingga berakhirnya masa pemulihan, kontraktor FTAA seharusnya dibebaskan dari pajak penghasilan badan, bea masuk dan biaya atas peralatan modal yang diimpor, pajak pertambahan nilai atas barang dan jasa yang diimpor, pemotongan pajak atas pembayaran bunga pinjaman luar negeri dan dividen kepada pemegang saham asing, dan pajak nasional lainnya, kecuali pajak cukai mineral.

Namun, Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) melalui surat edaran bersikeras bahwa bea cukai sebesar 2% diaktifkan ketika tambang mulai memproses bijih pada bulan Desember 2012.

“Kontraktor FTAA bertanggung jawab untuk membayar pajak yang harus dibayar berdasarkan NIRC (National Internal Revenue Code) dan peraturan serta regulasi yang ada selama dan setelah “masa perbaikan” mereka, kata Komisaris BIR Kim Henares dalam Surat Edaran Memorandum No. 17-2013 yang diterbitkan pada 15 Februari, kata.

Surat edaran tersebut menyatakan bahwa pemegang FTAA harus membayar pajak penghasilan setelah masa libur pajak penghasilan yang diberikan kepada mereka berakhir.

Tambang Didipio adalah petak pertambangan pertama di Filipina yang beroperasi di bawah rezim FTAA.

OceanaGold memiliki tambang di Pulau Selatan Selandia Baru dan Filipina.

Leo Jasareno, direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), mengatakan biro tersebut telah membentuk tim untuk berkomunikasi dengan OceanaGold mengenai masalah tersebut. – Rappler.com

Live HK