• May 27, 2024
PH real estate, pariwisata untuk meningkatkan penjualan semen perusahaan Thailand

PH real estate, pariwisata untuk meningkatkan penjualan semen perusahaan Thailand

Pertumbuhan properti dan peningkatan belanja pemerintah untuk jalan, bandara, dan jembatan menjadi penyebab proyeksi pertumbuhan pendapatan Siam Cement sebesar 18%.

MANILA, Filipina – Siam Cement Group (SCG), konglomerat industri terbesar di Asia Tenggara, memperkirakan pendapatan dari operasinya di Filipina akan meningkat 18% menjadi sekitar US$173 juta pada tahun 2013, didorong oleh boomingnya sektor real estate swasta dan sektor pemerintah. memimpin kegiatan konstruksi.

“SCG memperkirakan pertumbuhan sebesar 18% pada tahun 2013 karena pertumbuhan sektor real estat di Filipina yang telah meningkatkan permintaan semen dan bahan bangunan untuk pembangunan perumahan dan komersial,” kata Wakil Presiden Penjualan anak perusahaan SCG, Mariwasa Siam Ceramics (MSC), Jakkrit Suwanslip dalam acara tersebut. briefing media perusahaan pada hari Rabu, 13 Maret.

Dalam keterbukaan terpisah, Siam juga menyoroti pembelian properti oleh kelas menengah yang semakin meningkat dan lonjakan investasi properti oleh para pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) dalam beberapa tahun terakhir.

Proyek KPS, kemitraan swasta

Seiring dengan boomingnya sektor real estat di negara ini, SCG juga mempertimbangkan kemitraan dengan pemegang konsesi dengan hibah dari pemerintah untuk melaksanakan proyek infrastruktur di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS).

“Proyek KPS kini berada di bidang infrastruktur dan proyek tersebut menawarkan banyak peluang. Saat ini kami sudah mempunyai kontraktor yang kami suplai karena kebutuhan saat ini adalah semen dan baja,” ujarnya.

Suwanslip mengatakan mereka juga fokus pada proyek terkait pariwisata, yang ingin dimaksimalkan oleh SCG dengan menandatangani kontrak pasokan kepada calon pengembang.

Sasaran pemerintah meningkatkan kunjungan wisman hingga 10 juta pada tahun 2016 lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun 2012 sebanyak 4,3 juta kunjungan. Berbagai bandara, jalan, jembatan, hotel berjejer untuk mendukung target tersebut.

Suwanslip mengatakan mereka mengandalkan pemerintah untuk mempercepat belanja publik setelah proyek-proyek di bawah skema KPS tertunda pada tahun 2011.

“Sebenarnya kita sudah memperkirakan pemerintah akan membuka KPS pada tahun lalu, tapi tahukah Anda, pemerintah tidak mengeluarkan uang sebanyak yang kita harapkan untuk para pelaku bisnis. Kami berharap tahun 2013 menjadi tahun yang lebih baik,” imbuhnya.

Kemitraan Real Estat

Saat ini, SCG menjalin kemitraan dengan pengembang real estat utama, termasuk beberapa proyek oleh SM Development Corp, Vista Land & Lifescapes Inc., serta hak pasokan peralatan sanitasi dalam proyek One Shangri-La yang sedang berlangsung di sepanjang EDSA.

Suwanslip mengatakan mereka sedang mendekati pengembang lain termasuk Ayala Group dan Robinsons Land untuk kemungkinan kemitraan di masa depan.

Pada tahun 2012, SCG mencapai total pendapatan sebesar $147 juta, pertumbuhan hampir 50% dibandingkan tahun 2011, setelah perusahaan meningkatkan kepemilikan sahamnya di MSC, produsen ubin keramik terkemuka di negara tersebut, menjadi 83% dari 46%.

Perusahaan Thailand saat ini memiliki 3 usaha patungan dan merek produk di Filipina, termasuk SCG, COTTO dan Mariwasa. SCG memproyeksikan rasio penjualan ketiganya akan meningkat menjadi 20% (SCG), 5% (COTTO) dan 75% (Mariwasa) pada tahun 2013 dari 15%, 3% dan 82% pada tahun 2012.

Pada bulan Desember 2012, total aset SCG di negara ini berjumlah $225 juta, mewakili setidaknya 13% dari total aset raksasa industri ini di ASEAN.

Rencana perluasan P100-M

SCG juga menginvestasikan P100 juta untuk membiayai rencana peningkatan dan perluasan fasilitas Mariwasa di Sto. Tomas, Batangas.

Rencana peningkatan dan perluasan ini bertujuan untuk merampingkan operasi perusahaan untuk memenuhi permintaan domestik yang terus meningkat serta pengembangan produk lebih lanjut.

“Kami menginvestasikan R100 juta di fasilitas Mariwasa kami di Sto. Tomas untuk memenuhi permintaan dan memperkenalkan produk baru. Populasi Filipina besar dan berada dalam wilayah demografis yang baik. Kami ingin fokus pada hal itu,” kata Suwanslip.

Rencananya diharapkan selesai pada akhir tahun 2013.

Investasi saat ini berada di luar investasi perusahaan sebesar P450 juta pada fasilitas energi di Sto. Tomas. Fasilitas termal berkapasitas 45 megawatt memenuhi kebutuhan energi fasilitas Mariwasa sekaligus membantu menyediakan mata pencaharian bagi petani lokal.

Fasilitas energi tersebut menggunakan “ipa” atau jerami padi sebagai bahan bakar yang dibeli dari petani lokal dari masyarakat sekitar.Rappler.com

Pengeluaran Hongkong