• April 18, 2024
OFW korban kekerasan dalam rumah tangga beralih ke Facebook untuk mencari pelecehan

OFW korban kekerasan dalam rumah tangga beralih ke Facebook untuk mencari pelecehan

Ibu dua anak ini menyambut tahun baru dengan luka bakar dan lebam yang diduga akibat ulah suaminya yang terasing

MANILA, Filipina —Racedha Autor, ibu dua anak berusia 29 tahun, menyambut tahun baru dengan luka bakar dan memar di wajah dan lengannya. Dia diduga dipukuli dan dibakar dengan kejam oleh suaminya yang terasing, Jilvinson Bandivas pada tanggal 1 Januari 2015.

Penulis menoleh ke Facebook akan mengutuk Bandivas, yang menghilang setelah kejadian tersebut, dan meminta bantuan masyarakat untuk menemukannya.

//

Autor, yang telah bekerja sebagai perwakilan kesehatan di Bahrain selama dua tahun, pulang ke Filipina untuk menghabiskan Natal bersama anak-anaknya. Penulis memberi tahu Rappler bahwa dia berpisah secara damai dari suaminya sebelum Malam Natal 9 tahun menikah.

Dia setuju untuk bertemu Bandivas di rumahnya pada Kamis 1 Januari untuk membahas penjualan mobil mereka. Namun, penulis dibawa ke dalam rumah dan dipukuli.

Dia diduga dikunci di dalam rumah dengan sepengetahuannya saudara ipar Ibu dan anak-anaknya – yang sedang menunggu di taksi di luar rumah – turun tangan dan membantu membebaskan Autor.

Penulis melaporkan kejadian tersebut ke polisi pada hari yang sama, dan saat ini sedang menunggu rilis laporan medisnya.

Penulis belum menemukan suaminya. Dia terakhir terlihat mengendarai Toyota Vios warna putih bernomor polisi UEI-209.

Autor sekarang mengkhawatirkan kesejahteraan anak-anaknya dan pekerjaannya karena dia tidak memiliki rencana untuk segera kembali ke Bahrain untuk bekerja. Majikannya memberinya waktu hingga Mei untuk terbang kembali ke Bahrain; jika tidak, status pekerjaannya masih belum pasti.

Dia menghancurkan kehidupan putra dan cucu saya (Dia menghancurkan hidup putri dan cucu saya),” kata Mandia Egot, ibu Outeur. “Anak saya hanya bekerja, begitulah dia diperlakukan (Putriku yang bekerja, lalu inilah yang dia lakukan padanya).”

Egot menambahkan bahwa Bandivas tidak membantu menghidupi anak-anak tersebut, dan mengklaim bahwa dia terlibat dalam perdagangan senjata ilegal.

Rappler masih mencoba menghubungi Bandivas untuk mendapatkan cerita dari pihaknya.

Kekerasan terhadap perempuan

Dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga seperti yang dialami Autor, pihak berwenang menyarankan para korban untuk segera memberi tahu pejabat barangay setempat mengenai kejadian tersebut.

“Dalam kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak atau KTP, langkah pertama adalah mengajukan pengaduan di barangay,” kata Petugas Judith Ablaza dari kepolisian Kota Pasig. Korban juga harus mendapat perintah perlindungan, kemudian laporan medis.

Dalam kasus Autor, rumah sakit memberi tahu dia bahwa laporan medisnya akan siap dalam 7 hari. Ablaza mengatakan, biasanya rumah sakit membutuhkan waktu 3 hingga 5 hari kerja untuk menyelesaikan laporan.

“Saya berharap ini lebih cepat,” kata Ablaza. Namun, dalam kasus pemerkosaan, dia mengatakan laporan awal dilakukan dalam sehari.

Hasil usapan, perintah perlindungan, dan laporan medis kemudian harus dibawa ke meja wanita di kantor polisi. Polisi kemudian akan mendapatkan keterangan dari korban, dan akan memproses pengajuan perkara ke pengadilan.

Tidak masalah jika Bandivas tidak dapat ditemukan sekarang; Kapan-mengajukan itu masalahnya, kami akan menangkapnya (Tidak ada masalah jika Bandivas tidak dapat ditemukan sekarang; begitu kasusnya diajukan, kami akan berupaya menemukannya,” katanya.

Meja wanita

Kasus penulis adalah kisah klasik kekerasan dalam rumah tangga, yang korbannya lebih sering adalah perempuan.

Terdapat lebih dari 26.000 kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak (KTP) yang dilaporkan secara nasional pada bulan Desember 2013, menurut Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG). Jumlahnya mungkin lebih tinggi karena beberapa kasus tidak dilaporkan karena takut akan pembalasan atau rasa malu.

Masalah lain yang dihadapi oleh korban kekerasan dalam rumah tangga adalah kurangnya layanan dukungan untuk mengadili korban. Komisi Perempuan Filipina (PCW) melaporkan bahwa hanya 75% dari seluruh barangay yang memiliki meja KTP untuk merawat korban pelecehan. Namun, PCW menekankan bahwa tidak semua meja KTP dilengkapi untuk menangani kasus-kasus yang diajukan ke hadapan mereka.

Undang-undang Anti-VAWC (Undang-Undang Republik 9262), yang baru diterapkan pada tahun 2004, memberikan perlindungan kepada perempuan dan anak-anak, dan menghukum pelaku kekerasan. (BACA: PCW tentang UU PH tentang Perempuan)

Terlepas dari hukum yang berlaku, masih ada rumah tangga yang menyimpan rahasia tergelap. Beberapa perempuan seperti Autor menyerukan kepada masyarakat Filipina – baik perempuan maupun laki-laki – untuk mengambil tindakan dan memecah kesunyian.

Empat hari sejak kejadian tersebut, Autor sudah bisa membuka matanya meski terasa sakit. “Saya dapat menggerakkan tangan dan kepala saya dengan dukungan (Saya sudah bisa menggerakkan tangan dan kepala saya dengan bantuan), katanya.

Dokternya menyarankan dia untuk tinggal di rumah sakit selama sekitar satu bulan. Namun, dia masih harus menghadapi waktu yang tidak ditentukan untuk pulih di rumah. Rappler.com

Jika Anda mengetahui informasi yang relevan, Anda dapat menghubungi keluarga Autor melalui Facebook atau di 09301274139, 09199335308.

Keluaran SDY