• April 22, 2024
Oh, Cristina

Oh, Cristina

Seringkali, terlepas dari apa yang diharapkan oleh istri mereka, orang yang melakukan kekerasan bisa jadi adalah seorang penggoda perempuan, seorang fasis, dan seorang pencuri

Cristina Ponce Enrile mengaku suaminya bukanlah seorang pencuri, hanya seorang penggoda wanita. Sebagai seseorang yang telah memberikan layanan konseling gratis kepada perempuan korban kekerasan selama 25 tahun terakhir, saya menambahkan istilah lain: pelaku kekerasan. Pelaku kekerasan, sebagaimana didefinisikan dalam Undang-Undang Anti Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak-Anaknya atau Undang-Undang Republik No. 9262.

Tapi pertama-tama, penafian. Cristina Ponce Enrile tidak pernah menjadi pasien saya. Tidak ada seorang pun di keluarganya, baik inti maupun keluarga besarnya, yang mengalami hal tersebut. Jika ya, saya tidak akan menulis tentang ini. Kebanyakan orang menyadari kerahasiaan psikolog-pasien. Pengamatan saya hanya berdasarkan laporan media.

Wawancaranya yang terkenal memaksa saya untuk berbicara. Cristina Ponce Enrile mungkin memberikan kesan bahwa istri berantai secara moral lebih unggul daripada penjarah. Sebagai pembela hak-hak perempuan, saya tidak setuju. Ini adalah salah satu penilaian yang memerlukan sensitivitas gender. Jika kita mempertimbangkan rasa sakit dan aspirasi wanita, maka kita harus mempertimbangkan untuk menyakiti seseorang yang kita cintai dengan sikap tidak berperasaan yang sama jahatnya dengan penjarahan.

Bagaimanapun, apa yang dilakukan suami Cristina termasuk dalam Pasal 3,C RA 9262 yang mendefinisikan pelecehan psikologis sebagai: “’Kekerasan psikologis’ mengacu pada tindakan atau kelalaian yang menyebabkan atau kemungkinan besar menyebabkan penderitaan mental atau emosional pada korban seperti , namun tidak terbatas pada intimidasi, pelecehan, penguntitan, perusakan properti, ejekan atau penghinaan di depan umum, pelecehan verbal yang berulang-ulang, dan perselingkuhan mental.”

Cinta dan kerentanan

Ketika saya mulai melakukan konseling, saya pikir perselingkuhan bukanlah masalah besar dibandingkan dengan bentuk pelecehan lainnya. Kekerasan fisik adalah bentuk yang sering disorot ketika kita berbicara tentang pelecehan terhadap pasangan dan ini bisa sangat mengerikan. Ini juga merupakan bentuk pelecehan paling umum yang mengakibatkan kematian atau kecacatan parah. Pelecehan fisik tentu saja juga merupakan pelecehan psikologis.

Namun saya juga melihat pelecehan psikologis murni dan bentuk paling umum dari pelecehan ini adalah feminitas. Bahkan satu perselingkuhan pun biasanya menyebabkan penderitaan mental yang hebat. Hanya ada sedikit orang dalam hidup kita yang kita beri hak istimewa untuk dapat menghancurkan kita dengan tindakan mereka. Mitra kami adalah salah satu dari sedikit yang mendapat hak istimewa. Hubungan gender sebagaimana adanya, perempuan dalam hubungan heteroseksual jauh lebih terhormat dalam hal ini dibandingkan laki-laki. Mereka cenderung tidak bertindak dengan sengaja untuk menghancurkan hati yang diberikan kepada mereka untuk dipegang.

Jangan salah paham. Saya telah menyelamatkan beberapa pernikahan di mana salah satu pihak melakukan kesalahan dan berselingkuh. Saya bukannya tidak kompeten sehingga berpikir bahwa orang baik tidak mampu melakukan kesalahan yang sangat buruk. Salah satu anugerah terbesar yang diberikan kepada seorang konselor adalah melihat kapasitas orang yang tidak terbatas untuk mendapatkan kompensasi dan penebusan. Ini adalah situasi yang berbeda karena meskipun luka psikologis pada awalnya sama, proses setelah penyelesaian (baik perpisahan atau pembangunan kembali) sangat berbeda dan pelecehan bukanlah diagnosis akhir. Dalam kasus ini, penyembuhan masih sulit, namun dimulai dengan mengakui perselingkuhan, bersikap jujur, dan jalan panjang dan sulit yang harus dilalui korban untuk mendapatkan kembali kepercayaannya.

Menurut Cristina, suaminya pertama kali berselingkuh enam bulan setelah dia melahirkan anak pertama mereka. Bagi orang-orang baik, kelahiran anak Anda memperkuat pembelajaran tentang perlindungan dan kerentanan. Seorang anak yang ditempatkan dalam pengasuhannya membuat seseorang menyadari bahwa kerentanan mutlak dan timbal balik adalah salah satu anugerah terbesar dalam hidup. Hal ini memperkuat fakta bahwa pemberian semacam itu mengharuskan semua hak istimewa diberikan dan kekuasaan digunakan untuk memelihara dan melindungi pihak lain. Kerentanan bersama juga hanya mungkin terjadi ketika terdapat hak perlindungan yang sama bagi kedua belah pihak. Ini adalah salah satu definisi feminis tentang cinta. Betapa saya berharap standar ini memenuhi apa yang dianggap romantis.

Ketika perselingkuhan menjadi pelecehan

Namun pelaku kekerasan berantai tidak pernah berniat untuk setia. Dia (atau dia, tapi sebagian besar adalah dia) tidak memiliki keraguan untuk menghancurkan hati seseorang yang dia bersumpah untuk melindunginya.

Bagi Juan Ponce Enrile, perselingkuhan tidak hanya dimulai pada saat orang yang bermoral tidak dapat memahaminya. Hal ini juga dilakukan secara berulang-ulang dan brutal. Sebagai tipikal orang yang suka menganiaya, ia juga berulang kali menyangkal terjadinya pelecehan, menyalahkan korban (menurutnya, tuduhan tersebut adalah hasil dari rasa cemburu Cristina yang ekstrem) dan menyangkal konsekuensi dari pelecehan tersebut. Biasanya, pelaku juga harus memiliki kendali mutlak atas korbannya. Bagaimanapun, kendali adalah respons pelaku intimidasi terhadap kerentanan. Tanggapan seorang pengecut. Jadi Johnny tidak mengizinkan Cristina jalan keluar. Seperti yang dia katakan, dia menghentikan proses perceraian karena dia hanya akan menceraikannya atas jenazahnya.

Memang benar, kegagalan upaya Cristina untuk mengakhiri kekerasan juga merupakan ciri khas perempuan yang berada dalam hubungan yang penuh kekerasan. Mereka bertarung, mereka kembali; mereka terbang, mereka kembali. Saya melihat semua wawancaranya sebagai tanda lain dari upaya berkelanjutannya untuk menemukan perdamaian. Saya dapat membuktikan fakta bahwa perempuan kelas ataslah yang paling terbebani dengan keharusan untuk tetap diam demi melindungi reputasi dan prestise sosial. Saya memujinya dan mengutuk siapa pun yang memberikan apa pun kecuali kekaguman atas apa yang dia lakukan.

Saya tahu saya tahu. Dia tidak sepenuhnya bersalah. Namun korban pelecehan hampir tidak pernah menjadi orang suci. Sayangnya, perempuan seringkali kalah di pengadilan karena banyak hakim yang menuntut perempuan memenuhi standar kebersihan tertentu sebelum mereka dapat menyatakan laki-laki bersalah atas hal tersebut.

Tapi saya punya nasihat. Saya pikir Cristina harus berhenti menghina Gigi Reyes dan meminta pertanggungjawaban Juan Ponce Enrile. Saya tidak percaya, seperti yang dikatakan Cristina, bahwa ke-38 wanita tersebut melemparkan diri mereka ke arah Johnny. Dari pengalaman klinis saya, dan mengetahui rekam jejaknya selama darurat militer, saya bahkan tidak yakin bahwa 38 kasus tersebut dimulai atas dasar suka sama suka, meskipun saya yakin beberapa memang demikian. Menurut saya, Gigi juga tidak bersalah, tetapi dia tidak bertanggung jawab terutama kepada Cristina dalam kasus ini. (BACA: Sang Bos dan Gigi Reyes)

Pengalaman klinis saya menunjukkan bahwa pelecehan cenderung terjadi dalam bentuk yang kompleks. Feminis serial juga cenderung melakukan kekerasan dalam hal lain. Saya terbebani oleh peringatan etis yang menghalangi konselor menyebutkan nama pelaku kekerasan intim. Kalau saja kita bisa angkat bicara, kita bisa mengingatkan masyarakat akan adanya predator di antara kita jauh sebelum mereka bisa menerapkan darurat militer atau mencuri PDAF (Priority Development Assistance Fund) mereka.

Seringkali, terlepas dari apa yang diharapkan oleh istri mereka, orang yang melakukan kekerasan bisa jadi adalah seorang penggoda perempuan, seorang fasis, dan seorang pencuri. – Rappler.com

Keluaran Sidney