• April 20, 2024
OMB, bukan Binay, yang memutuskan Tuason

OMB, bukan Binay, yang memutuskan Tuason

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah Wakil Presiden menyebut kesaksian penipuan tong babi Ruby Tuason yang ‘tidak berguna’ terhadap sekutunya, Malacañang mengatakan bahwa yang membuat penilaian adalah Ombudsman, bukan dia.

MANILA, Filipina – Malacañang menanggapi pernyataan Wakil Presiden Jejomar Binay bahwa kesaksian sosialita Ruby Tuason dalam penipuan tong babi hanyalah “tak berguna”.

Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr ditanyai tentang komentar Binay bahwa pernyataan Tuason terhadap sekutu dekatnya Senator Jinggoy Estrada dan Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile adalah “tidak berguna”.

Di sebuah laporan dari Penyelidik Harian Filipina, Binay membantah klaim Menteri Kehakiman Leila de Lima bahwa kesaksian Tuason adalah “bukti yang tidak masuk akal”. Wakil presiden bertanya apakah pernyataan Tuason bisa “menghancurkan segalanya”. Dia juga mempertanyakan rencana menjadikannya saksi negara.

Meski begitu, Coloma mengatakan Ombudsman Conchita Carpio Morales, bukan Binay, yang akan menilai bobot kesaksian Tuason. Ombudsman sedang melakukan penyelidikan awal atas penipuan tersebut. Ini akan menentukan ada tidaknya alasan untuk mendakwa terdakwa melakukan penjarahan di hadapan Pengadilan Tipikor Sandiganbayan atau tidak.

“Kantor Ombudsman lah yang mengevaluasi informasi tambahan atau pernyataan tertulis yang disampaikan Ibu Ruby Tuason. Merekalah yang mempunyai tugas dan diskresi dalam hal ini, jadi sebaiknya kita menunggu keputusan mereka,” kata Coloma di radio DZRB, Minggu, 9 Februari.

Binay, Enrile dan Estrada adalah pemimpin tertinggi oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA). Binay membentuk koalisi untuk pencalonan presiden tahun 2016, dan duduk di komite eksekutif bersama ayah Enrile dan Estrada, mantan presiden yang sekarang menjadi Wali Kota Manila Joseph Estrada. Estrada yang lebih muda dikatakan sebagai pasangan Binay pada tahun 2016.

Binay menanggapi kesaksian Tuason sehari setelah dia tiba-tiba kembali ke Filipina dari California untuk menawarkan diri menjadi saksi negara. Ia membenarkan pernyataan pelapor bahwa Estrada dan Enrile mengantongi dana pig barel, atau uang yang diperuntukkan bagi proyek-proyek prioritas yang bermanfaat bagi masyarakat miskin. Rappler pertama kali melaporkan rencana Tuason untuk bersaksi. (BACA: Rahasia Ruby Tuason)

Tuason adalah mantan sekretaris sosial Estrada yang lebih tua, dan menikah dengan mendiang Butch Tuason, sepupu mantan First Gentleman Jose Miguel “Mike” Arroyo.

Dalam pernyataan tertulisnya, Tuason mengatakan dia secara pribadi mengirimkan uang tunai kepada Senator Estrada dan pensiunan kepala staf Enrile, pengacara Jessica Lucila “Gigi” Reyes. Dia bilang dia melakukan pengiriman uang tunai di Senat, dan terkadang bertemu dengan Reyes dan Enrile di restoran di Taguig atau Makati. (BACA: Saluran babi: Kutipan dari pernyataan tertulis Ruby Tuason)

Tuason hadir di hadapan Morales dan De Lima di Kantor Ombudsman Jumat lalu untuk menegaskan kembali pernyataan tertulisnya.

Bersama dengan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr., Estrada, Enrile, Tuason dan tersangka dalang penipuan Janet Lim Napoles menghadapi tuduhan penjarahan karena diduga berkonspirasi untuk menyalurkan dana daging babi ke LSM palsu Napoles dengan imbalan suap. Tuason mengaku mendapat 1,5% “biaya rujukan”.

Dia menghadapi dakwaan penjarahan terpisah atas penipuan dana Malampaya P900 juta.

‘Saksi lain harus hadir’

Coloma meminta saksi lain untuk maju. Dia mengatakan pemerintahan Aquino bersedia mengevaluasi pernyataan pelaku penipuan lainnya untuk memperkuat kasusnya terhadap anggota parlemen.

“Jika ada pihak lain yang ingin memberikan informasi tambahan yang dapat membantu proses untuk mengikat atau mengkonfirmasi pernyataan pelapor sebelumnya, Departemen Kehakiman akan menerima dan menilai informasi mereka,” kata Coloma.

Coloma mengatakan Departemen Kehakiman (DOJ) bisa memberikan perlakuan yang sama kepada saksi lain seperti yang diberikan kepada Tuason. De Lima mengatakan departemennya “untuk sementara menerima” Tuason sebagai saksi negara.

“DOJ akan menentukan apakah ada cukup dasar untuk mempertimbangkan mereka untuk bergabung dalam Program Perlindungan Saksi atau memperlakukan mereka sebagai saksi negara,” kata Coloma.

“DOJ akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan penuntutan terhadap (mereka) yang diduga menyalahgunakan dana publik,” tambahnya.

Coloma juga menggemakan pernyataan Presiden Benigno Aquino III pada hari Tuason kembali ke Filipina.

Janji kami kepada masyarakat, kemanapun bukti membawa kami, kami akan pergi ke sana. Ini akan membantu menutup babak yang menindas rakyat kami,” Coloma mengutip presiden.

(Kami berjanji kepada bangsa ini, kami akan bertindak sesuai bukti yang ada. Hal ini akan membantu menutup babak pelecehan yang terjadi di negara kami.)

Tuason akan hadir di hadapan Komite Pita Biru Senat pada hari Kamis. De Lima mengizinkan Tuason untuk bersaksi, dengan mengatakan “tidak ada alasan untuk menolak panggilan pengadilan Senat”.

Senator Miriam Defensor Santiago, saingan setia Enrile, bersumpah untuk kembali ke Senat meskipun dia sakit untuk “memanggang” Tuason atas penipuan tersebut. – Ayee Macaraig/Rappler.com

HK Pool