• July 13, 2024
Ombudsman dapat mencabut dakwaan pembunuhan dalam kasus Pestano

Ombudsman dapat mencabut dakwaan pembunuhan dalam kasus Pestano

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaksa mengakui bahwa mereka mungkin telah mengabaikan masalah kurangnya yurisdiksi.

MANILA, Filipina – Ups!

Jaksa di Kantor Ombudsman mengakui bahwa mereka mungkin telah mengabaikan masalah kurangnya yurisdiksi Sandiganbayan atas perwira Angkatan Laut Filipina yang disebut sebagai terdakwa dalam dugaan pembunuhan Ensign Philip Andrew Pestaño pada tahun 1995.

Dalam Omnibus Motion setebal 19 halaman yang diajukan Selasa malam, 21 Februari ke Divisi Ketiga Sandiganbayan, jaksa mengatakan mereka siap untuk mencabut informasi yang diajukan 11 Januari lalu yang menuduh 10 pensiunan dan perwira angkatan laut aktif melakukan pembunuhan – jika dan ketika terbukti bahwa tidak satu pun dari mereka yang berpangkat kapten angkatan laut pada saat kematian Pestaño.

Mosi tersebut ditandatangani oleh Asisten Jaksa Khusus Lalaine D. Benitez dan Harry R. Caldino dan dicatat oleh Wakil Jaksa Khusus Jesus A. Micael.

“Penuntutan rentan terhadap penarikan informasi jika ada dokumen resmi yang menunjukkan bahwa posisi terdakwa tidak termasuk dalam yurisdiksi Sandiganbayan,” kata mereka.

Pengacara pembela Ana Luz B. Cristal dan Donnabel Cristal Tenorio sebelumnya menyatakan bahwa berdasarkan Bagian 4 sub-ayat (a) dan (d) RA NO. 8249 (UU Sandiganbayan), pengadilan mempunyai yurisdiksi asli yang eksklusif di mana “pada saat melakukan pelanggaran,” pejabat publik berpangkat kolonel di angkatan darat atau angkatan udara; “kapten angkatan laut dan semua perwira berpangkat lebih tinggi.”

Yang didakwa adalah Kapten Angkatan Laut Ricardo M. Ordoñez; komandan Reynaldo P. Lopez dan Alfrederick A. Alba; Letnan Komandan Luidegar C. Casis, Joselito L. Colico dan Ruben B. Roque; Tukang Reparasi Mesin Kelas 2 Sandy P. Miranda; Korps Rumah Sakit Kelas 2 Welmenio U. Aquino; Perwira Kecil Kelas 1 Carlito B. Amoroso; Perwira Kecil Kelas 2 Mil Leonor Y. Igacasan dan “John Doe.”

Yang masih aktif dalam dinas militer adalah Lopez dan Casis, dari Akademi Militer Filipina Angkatan 1992; Alba dan Colico dari Akademi Militer Filipina Angkatan 1994; dan Aquino dan Miranda.

Jaksa mengatakan Pestaño dibunuh untuk membungkamnya karena ia sangat keberatan dengan penggunaan kapal angkatan laut oleh atasannya untuk mengangkut kayu hangat dan obat-obatan terlarang.

Beban pertahanan

Mereka mengatakan para terdakwa kemudian bersekongkol untuk menutupi kejahatan tersebut dengan membuat kesan bahwa Pestaño bunuh diri dengan menembakkan senjata ke pelipisnya.

Di antara para terdakwa, yang berpangkat tertinggi adalah Ordoñez yang pensiun pada 26 Desember 2005 dengan pangkat Kapten Angkatan Laut.

Namun, pihak pembela mengatakan Ordoñez masih menjadi letnan komandan pada tahun 1995, satu tingkat di bawah persyaratan pangkat.

Namun, jaksa penuntut bersikeras bahwa beban pembuktian berada di tangan pembela, karena mereka menekankan bahwa terdapat bukti yang menunjukkan bahwa Ordoñez berada dalam yurisdiksi pengadilan korupsi.

“Catatan perkara, termasuk bukti-bukti yang dikumpulkan selama penyidikan pendahuluan, khususnya pembelaan yang diajukan oleh terdakwa Ordoñez, menunjukkan bahwa pangkatnya hanya Kapten Angkatan Laut pada saat kejahatan dilakukan. Tanggung jawab untuk membuktikan sebaliknya ada pada pembelaan,” kata jaksa.

Terdakwa juga telah menunggu mosi untuk menolak tuduhan pembunuhan dengan alasan kurangnya dasar dan menuduh bahwa Pestaño memiliki kecenderungan bunuh diri dan bahkan mencoba bunuh diri dengan menggorok pergelangan tangannya pada 10 September 1995, namun diselamatkan oleh 2 teman sekelasnya. yang dilaporkan membawanya ke Rumah Sakit Umum Camp Navarro di Kota Zamboanga. – Rappler.com

Data SDY