• February 28, 2024
Para ilmuwan memetakan ketinggian hutan dari luar angkasa

Para ilmuwan memetakan ketinggian hutan dari luar angkasa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemetaan ketinggian kanopi hutan mempunyai implikasi dalam studi perubahan iklim, khususnya pentingnya hutan

MANILA, Filipina – Para peneliti di NASA telah memetakan ketinggian kanopi hutan, membantu para ilmuwan lebih memahami hutan dan perannya bagi planet kita.

Peta yang dibuat oleh para ilmuwan dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, Universitas Maryland dan Pusat Penelitian Woods Hole di Massachusetts, menunjukkan titik tertinggi kanopi hutan di seluruh dunia.

Teknologi deteksi dan jangkauan cahaya (lidar) digunakan dalam pembuatan peta, bagian dari penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di Jurnal Penelitian Geofisika – Biogeosciences, NASA mengatakan pada hari Jumat17 Februari.

Instrumen Sistem Altimeter Laser Geosains milik Ice, Cloud and Land Altitude Satellite (ICESat) mengumpulkan sekitar 2,5 juta pulsa laser. Data tutupan pohon global, ketinggian lahan, suhu dan curah hujan, serta data dari lokasi daratan, juga digunakan untuk melengkapi informasi wilayah yang data lidarnya tidak lengkap.

Data tersebut kemudian dipetakan untuk mengungkap ketinggian hutan di seluruh dunia. Pada peta, wilayah berwarna merah memiliki tinggi kanopi hutan lebih dari 40 meter, sedangkan wilayah biru memiliki tinggi kanopi hutan rendah. Sedangkan kawasan putih merupakan kawasan non-hutan.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa ketinggian hutan umumnya menurun seiring dengan semakin menjauhnya kita dari garis khatulistiwa, dengan beberapa pengecualian, seperti di hutan beriklim bagian selatan di Australia dan Selandia Baru.

Peta ini mempunyai implikasi penting dalam studi perubahan iklim, serta pengaruh ketinggian hutan terhadap satwa liar dan kandungan karbon dalam vegetasi.

“Mengetahui ketinggian hutan di bumi sangat penting untuk memperkirakan biomassanya, atau jumlah karbon yang dikandungnya… Peta kami dapat digunakan untuk meningkatkan upaya global dalam memantau karbon. Selain itu, ketinggian hutan merupakan fitur integral dari habitat bumi namun tidak diukur dengan baik secara global, sehingga hasil kami juga akan bermanfaat bagi studi tentang keanekaragaman kehidupan yang ditemukan di bagian hutan atau habitat tertentu,” kata pemimpin peneliti Marc Simard dari JPL. sebagai berikut.

“Peta kami berisi salah satu deskripsi terbaik tentang ketinggian hutan bumi yang saat ini tersedia dalam skala regional dan global,” tambah Simard.

Peta dapat ditemukan di http://lidarrar.jpl.nasa.gov/. – Rappler.com

Sidney hari ini