• February 26, 2024
Ombudsman membenarkan tuduhan korupsi terhadap GMA dalam kesepakatan ZTE

Ombudsman membenarkan tuduhan korupsi terhadap GMA dalam kesepakatan ZTE

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ombudsman membenarkan tuduhan korupsi terhadap Ny. Arroyo namun membatalkan mosi untuk meningkatkan kasus menjadi penjarahan

MANILA, Filipina – Ombudsman mengajukan tuntutan pidana terhadap mantan presiden, sekarang Rep Pampanga. Gloria Macapagal-Arroyo dan ketiga terdakwa lainnya mengonfirmasi dugaan intervensi ilegal untuk mendapatkan persetujuan tawaran senilai US$329 juta dari perusahaan Tiongkok ZTE Inc. proyek jaringan broadband nasional.

Arroyo menghadapi 2 dakwaan suap dan satu lagi karena melanggar Kode Etik dan Standar Etika pada tanggal 28 Desember 2011 lalu atas tuduhan bahwa dia menggunakan kursi kepresidenan untuk mendorong persetujuan proyek ZTE meskipun dia telah diberitahu mengenai ketidakberesan dalam proposal tersebut. .

Terdakwa bersama dalam kasus korupsi pertama adalah suami Ibu Arroyo, Jose Miguel Arroyo, pensiunan Ketua Komisi Pemilihan Umum, Benjamin Abalos Sr., dan mantan Menteri Transportasi Leandro Mendoza.

Meskipun KPK menguatkan dakwaan awal, namun mereka mengajukan permohonan peninjauan kembali yang diajukan oleh pelapor Bayan Muna Rep. Teddy Casiño, mantan Perwakilan Partai Wanita Gabriela. Liza Maza dan Bagong Alyansang Makabayan (Bayan) Carol Araullo diajukan, diajukan yang mendoakan peningkatan kasus menjadi penjarahan, pelanggaran yang tidak dapat ditebus.

Bertentangan dengan tuduhan para pelapor, pernyataan tertulis Dante Madriaga tidak dapat dengan sendirinya menetapkan seluruh unsur kejahatan Penjarahan yang diduga dilakukan oleh mantan Presiden Arroyo secara bersekongkol dengan suaminya Jose Miguel Arroyo, bersama dengan Tuan. Abalos dan Tn. Mendoza. Tuduhan tersebut tidak bisa hanya didasarkan pada tuduhan lisan, tetapi harus dibuktikan dengan bukti lebih lanjut atas partisipasi langsung,” kata Ombudsman dalam resolusi setebal 19 halaman yang diserahkan ke Divisi Keempat Sandiganbayan kemarin.

Resolusi tersebut disetujui oleh Ombudsman Conchita Carpio Morales atas rekomendasi asisten jaksa khusus Louella Mae Oco Pesquera, Jacinto M. dela Cruz Jr. dan Marlon N. Ramos.

Abalos dan Arroyo, yang kini ditahan di Veterans Memorial Medical Center atas tuduhan sabotase pemilu, tidak mengajukan mosi untuk peninjauan kembali ketika Ombudsman mengajukan kasus tersebut pada 28 Desember lalu.

Mendoza dan Tn. Arroyo mempertanyakan dasar kasus suap yang menimpa mereka, terutama dengan alasan bahwa kesepakatan NBN-ZTE pada akhirnya dibatalkan, sehingga pemerintah tidak dirugikan.

Mendoza juga berpendapat bahwa dia tidak berpartisipasi langsung dalam negosiasi kontrak tersebut dan mencatat bahwa tuduhan suap muncul ketika kesepakatan tersebut masih ditangani oleh Komisi Teknologi Informasi dan Komunikasi (CICT) dan sebelum DOTC memasukkan gambarannya.

Arroyo mengatakan dia seharusnya tidak terlibat karena dia adalah orang pribadi dan bukan pihak yang terikat kontrak atau perwakilan dari salah satu anggota keluarga proyek NBN-ZTE.

Namun Ombudsman mengatakan pembatalan kontrak tersebut tampaknya hanya sekedar renungan dan upaya para terdakwa untuk menghindari tanggung jawab pidana. – Rappler.com

Angka Sdy