• March 5, 2024
Ombudsman memecat pasangan BIR karena kekayaan yang tidak dapat dijelaskan

Ombudsman memecat pasangan BIR karena kekayaan yang tidak dapat dijelaskan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petugas pendapatan memperoleh gaji tahunan gabungan sebesar P278,000, namun mereka memiliki kendaraan mewah yang tidak tercantum dalam SALN mereka

MANILA, Filipina – Kantor Ombudsman memerintahkan pemecatan pasangan yang bekerja di Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) karena kekayaan yang tidak dapat dijelaskan.

Ombudsman memutuskan Marlon dan Emma Pascual, petugas pendapatan I dan II, bersalah atas pelanggaran berat dan ketidakjujuran karena gagal menyatakan seluruh aset dan kepentingan bisnis mereka dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

“Dengan sengaja pasangan tergugat Pascual berusaha menghindari kewajiban pengungkapan seluruh aset yang diperoleh selama masa jabatannya untuk menyembunyikan akumulasi kekayaannya yang ternyata tidak sebanding dengan gajinya, maka mereka bersalah karena tidak jujur,” kata Ombudsman. keputusan 13 halaman.

Layanan Perlindungan Integritas Pendapatan Departemen Keuangan (DOF-RIPS) mengatakan pada hari Rabu 19 Maret bahwa kasus tersebut berasal dari informasi yang diterima tentang pasangan tersebut pada tahun 2005 yang mengarah pada penyelidikan komprehensif dan penyelidikan gaya hidup.

Pasangan ini memiliki gaji tahunan gabungan sebesar P278.000 tetapi diketahui memiliki Ford Explorer, Honda CRV, dan Hyundai Starex. Mereka juga memiliki mobil Mitsubishi yang didaftarkan atas nama putri mereka, Denise Anne, yang saat itu masih di bawah umur dan merupakan pengangguran.

Kepentingan bisnis yang dirahasiakan

Pascual mencoba membenarkan kapasitas mereka untuk membeli kendaraan mahal dengan menyebutkan berbagai bisnis yang mereka miliki, namun DOF-RIPS menemukan bahwa tidak ada kepentingan bisnis atau keuangan yang dinyatakan dalam SALN mereka.

“Ketidakterbukaan seperti itu pada dasarnya mencakup penyembunyian kekayaan yang tidak dapat dijelaskan,” kata Ombudsman.

Ombudsman juga menolak pembelaan pasangan tersebut bahwa mereka belum memasukkan kendaraan tersebut ke dalam SALN mereka karena belum dibayar penuh pada saat itu.

“Kendaraan tersebut sebagian besar terdaftar atas nama tergugat Marlon dan registrasi kendaraan bermotor menunjukkan kepemilikan,” kata Ombudsman.

Keputusan tersebut juga mengatakan bahwa penerapan penjelasan seperti itu akan “menjadi preseden di mana pejabat publik dapat memperoleh begitu banyak aset dan tidak pernah, hanya dengan mengajukan banding, menyatakan bahwa properti tersebut belum dibayar penuh.”

“Undang-undang seperti itu mengikis fungsi mewajibkan keakuratan pencatatan dalam SALN yang harus merupakan pernyataan yang benar dan rinci. Hal ini akan melemahkan keharusan untuk mengajukan SALN sebagai sarana untuk mencapai kebijakan akuntabilitas seluruh pejabat publik dan pegawai di pemerintahan,” katanya.

Pasangan ini berusaha menyembunyikan kekayaan mereka yang tidak dapat dijelaskan dengan menyatakan berbagai pinjaman, namun Ombudsman mengatakan bahwa “pinjaman tersebut menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada menyelesaikan kontroversi.”

“Bagaimana pasangan responden Pascual dapat mengimbangi amortisasi bulanan dan biaya hidup bulanan mereka yang luar biasa mengingat pendapatan mereka yang sedikit?” itu bertanya.

Ombudsman mencatat bahwa pada tahun 2001, pasangan ini memiliki gaji kotor tahunan gabungan hanya P278,424.00 ketika mereka membeli kendaraan senilai P1.8 juta.

Pemberhentian tersebut, yang berlaku segera, akan mengakibatkan hilangnya seluruh tunjangan pensiun, pembatalan kelayakan pegawai negeri, dan larangan bekerja kembali di cabang atau lembaga pemerintah mana pun, termasuk perusahaan yang dimiliki atau dikendalikan oleh pemerintah. – Rappler.com

Toto HK