• February 25, 2024
Ombudsman memerintahkan pengajuan tuntutan pidana terhadap Coronas

Ombudsman memerintahkan pengajuan tuntutan pidana terhadap Coronas

Ombudsman Conchita Carpio-Morales tidak menemukan alasan untuk membatalkan keputusan sebelumnya bahwa Corona mengumpulkan lebih dari P130 juta kekayaan yang diperoleh secara ilegal.

MANILA, Filipina – Karena tidak punya alasan untuk membatalkan resolusi sebelumnya, Ombudsman Conchita Carpio Morales memerintahkan agar tuntutan pidana dan perdata segera diajukan ke Sandiganbayan terhadap mantan Ketua Hakim Renato Corona dan istrinya Cristina karena diduga mengumpulkan lebih dari P130 juta dalam bentuk pungutan yang tidak adil. kekayaan.

Dalam perintah bersama setebal 15 halaman yang ditandatanganinya pada Rabu, 26 Maret, Morales menolak mosi peninjauan kembali yang diajukan Coronas atas resolusi Januari 2014, di mana panel penyelidik khusus menemukan kemungkinan alasan untuk mengajukan tuntutan terhadap mereka ke lembaga antikorupsi. pengadilan.

“Ombudsman Morales tidak menemukan alasan kuat untuk membatalkan resolusi tertanggal 14 Januari 2014, dan memerintahkan pengajuan segera petisi penyitaan kepada Sandigabayan, bersama dengan serangkaian informasi kriminal untuk delapan (8) tuduhan sumpah palsu dan delapan (8) tuduhan sumpah palsu dan delapan (8) tuduhan sumpah palsu dan delapan (8) tuduhan sumpah palsu. ) dianggap melanggar Undang-undang Republik 6713 (Kode Etik dan Standar Etika Pejabat dan Pegawai Publik),” bunyi pernyataan itu.

Investigasi yang dilakukan oleh panel penyidik ​​khusus menunjukkan bahwa dari tahun 2001 hingga 2011, Coronas memperoleh total pendapatan sebesar P30,369,120.13.

Lihat postingan di bawah ini.

Dari jumlah tersebut, Corona memperoleh P27.145.472,68 sebagai pejabat di Kantor Presiden, Hakim Agung, anggota Senat Electoral Tribunal (SET) dan House of Representatives Electoral Tribunal (HRET).

Istrinya, Cristina, memperoleh P3.223.647,45 dari 2007-2010, berdasarkan daftar Alpha yang diserahkan ke Biro Pendapatan Internal (BIR) oleh John Hay Development Corporation (JHDC) di mana dia menjadi anggota dewan.

Keputusan tersebut menyatakan bahwa dari tahun 2002 hingga 2010, setoran tunai aktual Corona meningkat dari P1.337.072,28 menjadi P137.937.207.88, dan pada tahun 2010 selisih kumulatif antara laporan aset, kewajiban, dan setoran tunai aktual (SALN) menjadi P134.437.207.88, kata pernyataan itu.

Resolusi tersebut juga mengutip catatan Otoritas Pendaftaran Tanah (LRA) tentang berbagai properti yang dimiliki oleh Coronas di Kota Quezon, Kota Makati, dan Fort Bonifacio di Kota Taguig, “yang ditetapkan dinilai terlalu rendah secara signifikan sebesar P17,297,145.00.”

Kantor Ombudsman menetapkan bahwa kekayaan keluarga Corona yang tidak dapat dijelaskan adalah “setidaknya” P130,336,212.88 – “perkiraan konservatif karena tidak termasuk biaya tunjangan hidup yang sepadan dengan status sosial dan biaya yang dikeluarkan selama perjalanan mereka ke luar negeri.”

Tuduhan sumpah palsu didasarkan pada pernyataan tertulis “palsu” di SALN Corona yang, menurut Ombudsman, “gagal” memasukkan rekening bank peso dan dolar di SALN 2003-2010 miliknya, sebuah unit apartemen di The Columns di Makati City, untuk memasukkan. pada SALN 2004-2009, dan unit kondominium di Spanish Bay Tower di Taguig City pada SALN 2005-2009.

Dalam SALN 2010, Corona diketahui hanya menyatakan biaya akuisisi unit kondominium di Bellagio I di Taguig City hanya P6,8 juta, sedangkan biaya akuisisi sebenarnya adalah P14,51 juta, kata Ombudsman.

Ia menambahkan bahwa dalam SALN-nya dari tahun 2003 hingga 2009, Corona ditemukan telah meremehkan properti La Vista di Kota Quezon sebesar P8 juta.

Mantan hakim agung itu juga didakwa melanggar RA 6713, atau Kode Etik dan Standar Etika Pejabat dan Pegawai Publik, “karena tidak menyerahkan SALN yang benar dan rinci untuk tahun 2003-2010.”

Corona sebelumnya menyatakan bahwa aset mereka berasal dari “45 tahun kerja keras dan jujur”. Dia secara konsisten mengaku sebagai korban “penganiayaan tanpa henti” yang dilakukan pemerintahan Aquino.

Setelah persidangan selama 44 hari yang berakhir pada 29 Mei 2012, Senat, sebagai pengadilan pemakzulan, memutuskan Corona bersalah karena mengkhianati kepercayaan publik dan melakukan pelanggaran terhadap Konstitusi, hakim Filipina pertama yang didakwa dan dinyatakan bersalah. – Rappler.com

Data HK