• May 28, 2024
Ombudsman menghadapi mantan rekannya di Mahkamah Agung

Ombudsman menghadapi mantan rekannya di Mahkamah Agung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ombudsman Conchita Carpio berbagi podium dengan Jaksa Agung untuk mengklarifikasi permohonannya

BAGUIO CITY, Filipina – Ini adalah argumen lisan Mahkamah Agung pertama yang ia hadiri sejak ia pensiun sebagai hakim asosiasi pada tahun 2011. Ombudsman Conchita Carpio Morales, kali ini sebagai pemohon, seharusnya hanya menyaksikan Jaksa Agung Florin Hilbay memperdebatkan kasusnya. Namun mantan rekannya memanggilnya ke podium, meski hanya sebentar.

Hakim Agung Maria Lourdes Sereno bahkan menyebutnya sebagai “keadilan” namun dengan cepat mengoreksi dirinya sendiri dan memanggilnya Ombudsman.

Hakim Madya Antonio Carpio bertanya kepada Jaksa Agung Florin Hilbay apakah perintah penangguhan terhadap Walikota Jejomar Erwin Binay Jr. berdasarkan pemeriksaan pendahuluan dan kasus administratif terhadap walikota.

Ketika Hilbay meminta waktu untuk berkonsultasi dengan Ombudsman, ketua hakim turun tangan dan meminta Morales untuk berbagi podium.

Morales hanya mengambil tindakan cepat dan mengklarifikasi bahwa perintah penangguhan itu hanya didasarkan pada kasus administratif dan bukan kasus pidana.

Mahkamah Agung pada hari Selasa, 14 April, berada di Kota Baguio untuk mengadakan argumen lisan mengenai petisi Ombudsman yang berupaya membatalkan keputusan Pengadilan Banding yang membatasi kewenangan kantornya. (BACA: Topik hangat SC di Baguio: Kekuasaan Ombudsman, Binay)

Pengadilan Banding mengeluarkan TRO terhadap perintah penangguhan Ombudsman terhadap Walikota Binay Jr., sebuah tindakan yang menurut Morales adalah ilegal. Dia mengatakan CA tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan perintahnya.

Dalam sebuah wawancara sebelum argumen lisan, Morales mengatakan dia siap menjawab pertanyaan yang mungkin diajukan oleh mantan rekannya.

“Saya punya penasihat kami, Jaksa Agung. Tapi kalau hakim Mahkamah Agung merasa perlu bertanya kepada saya, saya siap menjawab pertanyaan apa pun,” ujarnya.

“Saya senang berada di rumah saya selama hampir 9 tahun,” tambahnya.

Morales mengatakan dia yakin mereka bisa memenangkan kasus ini.

“Kami akan mempertahankan posisi kami. Kami yakin kami punya keunggulan atas partai karena tindakan kami berdasarkan hukum dan fakta kasus,” kata Morales.

Keputusan yang negatif, katanya, akan membuka pintu bagi responden untuk menyerang tindakan Ombudsman.

Dia juga menampik tudingan bahwa perintah penangguhan itu bersifat politis. “Ombudsman adalah pejabat independen. Mereka mengajukan perkara bukan berdasarkan politik, tapi berdasarkan apa yang kami yakini sebagai temuan faktual yang memerlukan penyerahan kasus ke pengadilan atau untuk keputusan administratif,” ujarnya. – Carmela Fonbuena/Rappler.com

Data SGP