• March 5, 2024
Ombudsman mengundang utusan Ceko untuk menjelaskan pemerasan MRT

Ombudsman mengundang utusan Ceko untuk menjelaskan pemerasan MRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Duta Besar Josef Rychtar dari Republik Ceko menolak berbicara dengan penyelidik Ombudsman saat pertama kali mereka memintanya pada tahun 2013

MANILA, Filipina – Untuk kedua kalinya, Kantor Ombudsman mengundang Duta Besar Josef Rychtar dari Republik Ceko untuk “wawancara” guna “menjelaskan” tuduhannya bahwa petugas transportasi mencoba memeras uang dari perusahaan Ceko ke kereta api kontrak.

Rychtar, yang telah menemui media dan juga menyerahkan pernyataan tertulis kepada komite kongres yang menyelidiki kasus tersebut, menolak untuk berbicara dengan penyelidik Ombudsman ketika mereka memintanya pada bulan Juli 2013.

Utusan Ceko mengklaim bahwa orang-orang dari pemerintahan Aquino meminta perusahaan Ceko Inekon Group sebesar $30 juta sebagai imbalan untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan kontrak untuk memasok kereta api ke sistem Metro Manila Rail Transit (MRT).

Namun seiring berjalannya waktu, keterangannya tentang siapa yang mencoba memerasnya berubah – awalnya mengklaim bahwa orang tersebut adalah salah satu saudara perempuan Presiden Benigno Aquino III, kemudian mengatakan bahwa orang tersebut hanyalah pejabat tinggi di Departemen Transportasi dan Komunikasi, dan kemudian mengatakan bahwa orang tersebut adalah pejabat di Departemen Perhubungan dan Komunikasi. adik dari manajer umum MRT Al Vitangcol III.

Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya mengatakan dia bertemu Rychtar pertama kali dia menyampaikan tuduhan tersebut, namun duta besar menceritakan cerita yang berbeda.

Meskipun perusahaan Ceko itu sendiri pada bulan September membantah bahwa mereka mencoba untuk mencapai kesepakatan dengan anggota keluarga Aquino, duta besar menghidupkan kembali kontroversi tersebut minggu ini.

Pada Kamis, 10 April, surat yang ditandatangani Ombudsman Conchita Carpio Morales dikirimkan ke Rychtar pada Selasa.

Pada bulan Juli 2013, ketika dugaan “guncangan” dilaporkan oleh Bintang Filipina, Morales membentuk panel penyelidik khusus untuk melakukan kerja lapangan untuk “mengumpulkan bukti dan melihat kemungkinan petunjuk lain yang tidak disebutkan dalam laporan surat kabar tidak akan terjadi,” sebuah pernyataan dari kantornya mengatakan pada hari Kamis.

Rychtar menolak permintaan wawancara tertulis tertanggal 26 Juli 2013 yang dikirimkan oleh Biro Investigasi Aset. Namun, panel khusus telah mengumpulkan dokumen relevan dari lembaga pemerintah.

Secara terpisah, presiden memerintahkan Biro Investigasi Nasional pada bulan Juli tahun lalu untuk menyelidiki tuduhan tersebut.

Rabu lalu, seorang pengusaha mengajukan pengaduan sebesar R30 juta terhadap Rychtar karena menyeret namanya ke dalam kontrak MRT abnormal lainnya dalam pernyataan tertulis yang ia serahkan ke Dewan Perwakilan Rakyat. Tergugat juga merupakan pemimpin redaksi Philippine Daily Inquirer, yang mengutip pernyataan tertulis duta besar. – Rappler.com