• June 16, 2024
Ombudsman menuntut mantan ketua PCGG karena menjajakan pengaruh

Ombudsman menuntut mantan ketua PCGG karena menjajakan pengaruh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ombudsman menemukan kemungkinan alasan untuk menuntut mantan Ketua PCGG Camilo Sabio karena mencoba mempengaruhi saudaranya, seorang hakim Pengadilan Banding, dalam kasus GSIS-Meralco.

MANILA, Filipina – Mantan ketua Komisi Presidensial untuk Tata Kelola Pemerintahan yang Baik (PCGG) Camilo Sabio menghadapi dakwaan mencoba mempengaruhi hakim Pengadilan Banding (CA) – adik laki-lakinya – dalam sebuah kasus yang sedang menunggu keputusan pengadilan, Kantor Pemerintahan yang Baik. kata Ombudsman pada Rabu, 26 November.

Dalam resolusi bersama, Ombudsman Conchita Carpio Morales menemukan kemungkinan alasan untuk menuntut Sabio dengan dua tuduhan pelanggaran Undang-Undang Republik No.

Pada tanggal 30 Mei 2008, Hakim Asosiasi CA Jose L. Sabio Jr. menerima telepon dari kakaknya yang memberitahukan bahwa dia ditugaskan sebagai anggota Divisi CA yang menangani Sistem Asuransi Pelayanan Pemerintah (GSIS)-Manila Electric Company (Meralco). kasus.

Resolusi tersebut menyatakan bahwa Sabio “mencoba meyakinkan Hakim Sabio tentang kebenaran posisi GSIS dan meminta saudaranya untuk membantu GSIS, yang mewakili kepentingan masyarakat miskin.”

Dikatakan juga bahwa “ditemukan” bahwa Ketua Sabio menerima telepon dari Anggota Dewan GSIS Jesus Santos yang memberitahukan kepadanya bahwa kasus tersebut telah diundi ke divisi Hakim Sabio, dan meminta “perantaraannya kepada Hakim untuk meyakinkan Sabio agar menentang penerbitan Keputusan tersebut. perintah penahanan sementara yang mendukung Meralco.”

Ombudsman mengutip pasal 3(a) RA 3019 yang melarang pejabat publik untuk “membujuk, membujuk atau mempengaruhi pejabat publik lainnya untuk melakukan suatu tindakan yang merupakan pelanggaran peraturan dan perundang-undangan yang diumumkan secara resmi oleh otoritas yang berwenang atau pelanggaran yang berhubungan dengan pejabat. tugas orang tersebut, atau membiarkan dia dibujuk, dibujuk atau dipengaruhi untuk melakukan pelanggaran atau pelanggaran tersebut.”

Bagian 243 dari Revisi KUHP menghukum setiap “pejabat eksekutif yang akan mengarahkan perintah atau usulan apa pun kepada otoritas peradilan mana pun sehubungan dengan masalah atau bisnis apa pun yang berada dalam yurisdiksi eksklusif pengadilan.”

Resolusi bersama tersebut mengecualikan Hakim Sabio sebagai tergugat dalam pengaduan tersebut “karena catatan tidak menunjukkan bahwa dia dipengaruhi oleh kakak laki-lakinya.” – Rappler.com

Keluaran Sydney