• June 22, 2024
Ona: Filipina bebas MERS

Ona: Filipina bebas MERS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kesehatan Enrique Ona mengatakan OFW yang dites positif MERS di UEA telah ‘mengatasi’ infeksi tersebut dan sekarang ‘bebas dari virus’

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Untuk saat ini, negaranya sudah bebas dari infeksi virus corona Middle East Respiratory Syndrome (MERS).

Kita bersih, kita bebas dari (MERS), kata Menteri Kesehatan Enrique Ona, Senin, 21 April, saat diwawancarai ANC. Keuntungan.

Ona membuat pernyataan tersebut setelah Departemen Kesehatan Filipina menguji ulang kasus pertama yang dikonfirmasi oleh laboratorium di negara tersebut, yaitu seorang pekerja Filipina di luar negeri (OFW) yang berasal dari Filipina. Uni Emirat Arab (UEA) minggu lalu. Hasil tes lokalnya negatif. OFW dinyatakan positif di UEA setelah terpapar dengan sesama warga Filipina yang dilaporkan meninggal karena virus tersebut pada 10 April lalu.

Ona mengatakan hasil tes yang berbeda di Filipina dapat berarti bahwa OFW mampu mengatasi infeksi tersebut, menjadikannya “bebas dari virus dan juga dari penyakit”.

Bahkan anggota keluarga OFW dan orang lain yang pernah melakukan kontak dengannya juga dinyatakan negatif, kata Ona.

Meski ada kabar baik, Departemen Kesehatan (DOH) tidak menurunkan peringatannya terhadap MERS atau Middle East Respiratory Syndrome Virus Corona – penyakit mirip flu yang sangat mematikan dan ditandai dengan demam, batuk, dan seringkali diare.

Dari 414 penumpang pada penerbangan Etihad Airways EY 0424 – penerbangan OFW 15 April lalu – DOH memiliki rincian kontak 373 penumpang. 173 telah dihubungi.

Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “berkoordinasi penuh” dengan DOH dalam operasinya untuk mengidentifikasi dan menemukan penumpang yang tersisa.

“Selama operasi karantina wajib, petugas polisi juga diarahkan untuk menggunakan kekerasan yang wajar sesuai dengan RA 9271 atau Undang-Undang Karantina tahun 2004,” kata Ricardo C Marquez, direktur Direktorat Operasi PNP, dalam pernyataannya.

Hingga Senin pukul 8 pagi, Malacañang mengatakan 100 dari 414 penumpang telah diuji. Semua 100 orang dinyatakan negatif sementara DOH menunggu 73 hasil lainnya. (BACA: Sesama penumpang OFW diminta periksa MERS)

DOH masih dalam proses menghubungi penumpang lainnya, namun Ona memperkirakan semuanya akan dinyatakan negatif.

“Saya perkirakan semuanya akan menjadi negatif, karena pasiennya sendiri dan keluarga yang mendampinginya ada 5 orang, serta yang bisa kami hubungi semuanya negatif. Namun kita tidak boleh putus asa untuk tetap bersilaturahmi dengan penumpang lainnya,” kata Ona.

Pemantauan berkelanjutan

Presiden Benigno Aquino III memerintahkan departemennya untuk mengintensifkan “usahanya untuk mencari dan menghubungi penumpang penerbangan tersebut,” kata Malacañang.

Ona sebelumnya mengatakan Aquino juga meminta agar DOH “menciptakan peningkatan kesadaran di kalangan masyarakat kita dan mencegah penyebaran penyakit menular ini.” (BACA: PH meningkatkan pemantauan MERS setelah perawat UEA ketakutan)

Siapa pun yang memiliki riwayat perjalanan ke Timur Tengah dan menderita penyakit pernapasan parah disarankan untuk menjalani tes virus MERS.

Setiap kasus dilaporkan ke Pusat Epidemiologi Nasional. Lembaga Penelitian Pengobatan Tropis mengkonfirmasi diagnosis tersebut, dan Biro Karantina memeriksa para pelancong di titik masuk.

Bandara internasional di negara tersebut memiliki sensor panas dari DOH untuk mendeteksi suhu penumpang dan memantau kemungkinan infeksi MERS.

Meski begitu, departemen tersebut menjelaskan tidak ada pembatasan perjalanan ke dan dari negara-negara di Timur Tengah. Namun, wisatawan disarankan untuk menghindari kontak dengan orang yang menunjukkan gejala flu dan mencuci tangan secara teratur.

Jika mereka jatuh sakit dalam waktu 14 hari setelah kedatangan mereka, mereka harus melapor ke rumah sakit mana pun dan menunda pergi ke tempat-tempat ramai “sampai gejalanya hilang”. Rumah sakit telah diinstruksikan oleh departemen untuk melaporkan setiap pasien yang diduga menderita infeksi.

– Rappler.com

Live HK