• February 22, 2024
Temui pengembang game: Bari Silvestre, Keybol Games

Temui pengembang game: Bari Silvestre, Keybol Games

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bari mendapatkan ketenaran indie karena kesuksesan gamenya yang berjudul ‘Pretentious Game’

Dalam seri ini, kami akan mewawancarai berbagai pengembang game dari seluruh Asia Tenggara untuk mengetahui bagaimana mereka memasuki industri game, jenis game apa yang mereka buat, dan game favorit mereka.

Subjek pertama kami adalah Bari Silvestre, CEO dan satu orang tim pengembangan indie di belakang Keybol Games dari Filipina. Bari mendapatkan ketenaran indie karena kesuksesan gamenya yang berjudul “Pretentious Game” di iOS dan Google Play. Berikut wawancara kami dengan Bari:

T: Bagaimana Anda mulai bermain game? Kapan Anda memulai Keybol Games?

Pada tahun 2009, saya mencoba memonetisasi blog saya tentang game flash. Saya memutuskan untuk membuat game sendiri sehingga saya bisa mendapatkan link ke blog saya. Ini adalah permainan melarikan diri dari ruangan dan merupakan cara yang bagus untuk mengetahui apa yang diinginkan pemain. Salah satu game saya tahun itu, “I Hate This Game”, yang mirip dengan hit baru-baru ini 100 Doors, menjadi halaman depan Newgrounds (portal game flash populer) selama 2 minggu dengan 500.000 permainan.

Sejak saat itu saya sangat terinspirasi sehingga saya memutuskan untuk belajar membuat game dalam genre lain. Saya membuat sebuah platform dan disponsori oleh Newgrounds dengan sedikit uang dan saya sangat senang bisa menghasilkan sesuatu darinya. Pada tahun 2010 saya menemukan FlashGameLicense (pasar untuk game Flash) tempat saya menjual sebagian besar game saya.

Q: Apa game favorit yang kamu mainkan saat tumbuh dewasa?

Pada tahun 1990-an saya memainkan setiap game Mario, Megaman, dan Sonic. Saya juga memainkan Street Fighter dan King of Fighters di arcade.

Q: Game apa yang pertama kali Anda buat, dan bagaimana performanya di pasaran?

Game pertama yang saya buat sangat jelek. Ini pertama kalinya saya coding dan saya mendapatkannya dari tutorial di web. Ini adalah permainan melarikan diri dari ruangan satu layar yang cukup jarang. Game pertama saya tidak banyak berpengaruh pada masa itu karena game tersebut benar-benar khusus.

Q: Bagaimana ide “Pretentious Game” muncul?

Terinspirasi dari game flash “I Saw Her Standing There”. Kami, para pengembang di FlashGameLicense, sangat terkejut dengan kesuksesan dan skor yang sangat tinggi di situs web game. Seseorang berkata, “Permainan yang megah sekali!”

Istilah itu melekat di benak saya dan saya pikir saya bisa membuat permainan megah saya sendiri. Kemudian datanglah Ludum Dare 23 dan saya membuat game minimalis dengan balok dan lahirlah “Pretentious Game”.

T: Bagaimana nasib Pretentious Game sejak dirilis? Bisakah Anda membagikan statistik unduhan untuk iOS dan Google Play?

Game ini sekarang memiliki total 420.000 unduhan di AppStore dan PlayStore. Tapi resepsinya yang sangat saya sukai. Pertama, versi web adalah satu dari sepuluh yang ditampilkan di Casual Connect Seattle 2012. Kemudian pada tahun 2013, sekuelnya membawa saya ke San Francisco lagi untuk Casual Connect. Puncaknya adalah memenangkan Director’s Choice Award dan dinominasikan untuk Best in Storytelling. Saya juga telah bepergian ke Jepang dan Amsterdam karena pertandingan tersebut.

Besar rasanya bagi orang seperti saya yang tumbuh di keluarga sederhana untuk bisa datang ke event internasional. Game yang direview di situs game ternama seperti RockPaperShotgun, TouchArcade, PocketGamer dan banyak lainnya juga sangat berarti bagi saya. Dan tentunya review pemain sangat positif.

T: “Pretentious Game” dipublikasikan di perangkat seluler melalui penerbit Prancis Bulkypix. Bagaimana kesepakatan dengan Bulkypix terjadi?

Bekerja dengan Bulkypix adalah pengalaman yang luar biasa dan saya telah belajar banyak. Faktanya, saya bekerja dengan mereka lagi dengan permainan lain.

T. Apa yang sedang Anda kerjakan sekarang?

Saya sedang mengerjakan Rubpix, sebuah game puzzle balok geser yang juga akan diterbitkan oleh Bulkypix. Game ini akan memiliki Kotaku yang menampilkan seni piksel 4×4 oleh David Stoll. Ini juga akan menjadi salah satu dari tiga game indie yang ditampilkan dalam acara Game Slam di Casual Connect Singapore 2014. Saya juga melakukan game idle, World Eater Idle dengan artis yang saya temukan di IGDA Manila.

T: Apa kelebihan dan kekurangan menjalankan studio pengembangan game di Filipina?

Baik pengembang game maupun komunitas game sangat mendukung dan menginspirasi. Saat ini saya tidak melihat adanya kerugian.

– Rappler.com

Gabby Dizon sendiri merupakan seorang pengembang game. Ia telah membuat game sejak tahun 2003 dan tertarik dengan dunia wirausaha, khususnya di Asia Tenggara.

Keluaran Hongkong