• April 20, 2024
Ongpin vs Ashmore: Kesepakatan sebenarnya

Ongpin vs Ashmore: Kesepakatan sebenarnya

MANILA, Filipina – Miliarder Roberto “Bobby” Ongpin siap bertarung lagi. Mantan sekutu orang kuat Ferdinand Marcos mencakar dan mengaum, seperti yang hampir selalu dia lakukan saat terlibat penuh dalam pertempuran, yakin bahwa dia bisa menang.

Bagaimana pria berusia 74 tahun yang tidak bisa dipercaya ini berpikir bahwa ia dapat mengalahkan salah satu perusahaan hedge fund terkaya di London, menjadi sebuah studi yang menarik tentang seorang pria yang memiliki posisi berkuasa dan berpengaruh. (BACA: Ongpin Group Menuntut Eksekutif Ashmore Atas Simulasi Penjualan Saham)

Serentetan masalah hukum terhadap Ashmore Group adalah salah satu kontroversi paling publik dan internasional hingga saat ini bagi Ongpin, salah satu orang terkaya di dunia. Dia menuduh para eksekutif Ashmore melakukan kejahatan ketika mereka melanggar hukum Filipina dalam kesepakatan ekuitas untuk pengembang properti mewah Alphaland Corporation, salah satu dari dua mitra investasi pada saat itu.

Melawan musuh asing kini tampaknya merupakan langkah yang diperhitungkan, meskipun sebagian didorong oleh tenggat waktu bisnis yang semakin dekat dari proyek-proyek Alphaland. Bertahan dari jatuhnya pemerintahan Marcos di tahun 80an dan pulih dari kesulitan politik merupakan hal yang berguna saat ini.

Kekuatannya dalam membuat kesepakatan dipuji dan ditakuti. Dikenal di kalangan miliarder global sebagai orang yang “menemukan dan memanfaatkan peluang”, kesepakatan yang ia lakukan mencakup kesepakatan dengan Robert Kuok dari jaringan hotel Shangri-la dan Hank Greenberg dari raksasa asuransi AIG yang sudah tidak beroperasi lagi. Sebagian besar berada di bawah radar sampai Ashmore menjadi mitra pada tahun 2005.

Setelah 7 tahun dan sekitar $2 miliar dalam kesepakatan Filipina setelah itu, Ongpin dan Ashmore beralih dari mitra menjadi saingan. “Ini adalah hal yang pahit,” katanya kepada saya dalam sebuah wawancara minggu lalu, menggambarkan perseteruan yang mulai terjadi sekitar dua tahun lalu. (BACA: Dikonfirmasi: Ongpin, Ashmore akan berpisah)

Tidak setara dengannya

Dua tahun lalu, ia diselidiki oleh komite Senat yang dipimpin oleh Senator Serge Osmeña atas pinjaman kontroversial senilai P660 juta yang diambil oleh perusahaan-perusahaan yang dipimpin Ongpin dari Bank Pembangunan Filipina (DBP) milik negara.

Pinjaman tersebut membiayai sebagian transaksi rumit yang melibatkan pembelian saham Philex Mining, termasuk yang dimiliki oleh DBP. Dalam manuver jual-beli klasik, Ongpin kemudian berbalik dan menjual saham tersebut dengan keuntungan besar kepada kelompok pengusaha Manuel V. Pangilinan.

Investigasi Senat akhirnya berujung pada kasus korupsi di Ombudsman, yang menyeret teman-teman setia dan rekan bisnisnya. Dewan anti pencucian uang kemudian membekukan rekening banknya pada bulan Desember 2012, mendorong Ongpin untuk mengajukan kasus terhadap anggota dewan yang juga terus-menerus diserangnya di media.

Perintah pembekuan baru dicabut pada pertengahan tahun 2013.

Meskipun Ashmore tidak terlibat dalam kesepakatan DBP-Philex, namun hal itu terseret ke dalam skandal tersebut. Pertanyaan muncul di Inggris mengenai kemitraan Ashmore dengan Filipina yang kontroversial dan bagaimana hal itu berpotensi merugikan investor minoritas.

Ashmore, sebaliknya, telah mengalami perubahan di puncak. Teman aslinya, Seumas James Dawes dan Patrick Mahony yang biasa mengambil keputusan, sudah pensiun. Ongpin tidak senang dengan orang-orang baru itu, terutama ketika bisnisnya diserahkan ke tangan beberapa manajer Ashmore, yang dia anggap “terlalu muda”, “sombong”, dan tidak setara dengannya.

Penjualan ‘palsu’

Selain perbedaan kepribadian, perselisihan mereka juga disebabkan oleh perbedaan mendasar dalam bisnis.

Misalnya, Ongpin mengatakan para eksekutif Ashmore sudah ingin menjual proyek gedung pencakar langit perumahan; Ongpin memilih untuk menunggu lebih lama dan terus menggelontorkan dana untuk membangun nilai. Ongpin juga membenarkan rumor sebelumnya bahwa para eksekutif Ashmore ingin memecatnya dari kantornya – dengan pemandangan di Menara Alphaland Southgate di EDSA setelah pembicaraan tentang bursa saham real estate. Ashmore akan memiliki gedung Southgate yang berlokasi strategis, tetapi negosiasi gagal.

Salah satu eksekutif “muda” Ashmore, Thomas Donnelly, adalah salah satu dari dua orang yang menjadi sasaran pengaduan Alphaland yang dipimpin Ongpin ke Komisi Sekuritas dan Bursa Filipina karena diduga “menyalahartikan” kesepakatan saham tanggal 31 Desember 2012. .

Unit Ashmore di Singapura menjual saham Alphaland ke Credit Suisse Singapura, membuka jalan bagi Alphaland untuk memenuhi leverage publik minimum 10% yang diperlukan perusahaan lokal untuk tetap terdaftar di bursa.

Ongpin mengatakan Donnelly mengklaim bahwa Ashmore tetap menjadi “pemilik manfaat” dari saham yang dijual ke Credit Suisse dalam dokumen yang diberikan kepada investor yang ingin membeli saham Ashmore di Alphaland. Para investor yang juga merupakan teman Ongpin itu menunjukkan tumpukan dokumen itu saat mereka sedang mempertimbangkan kesepakatan.

Donnelly dilaporkan mengatakan 2,5% saham yang dijual ke Credit Suisse pada tahun 2012 masih merupakan bagian dari total 69% saham Ashmore di Alphaland pada tahun 2013. Ashmore membantah klaim tersebut.

Selain Donnelly, eksekutif Ashmore lainnya yang terlibat adalah Alexandra Autrey yang menandatangani keterbukaan Ashmore kepada Bursa Efek Filipina (PSE) tentang kesepakatan saham tersebut. Ketika saya bertanya kepada pengacara perusahaan mengapa Grup Ongpin tidak mengambil tindakan untuk menjatuhkan sanksi kepada Ashmore, dia menjelaskan bahwa hukum Filipina hanya mencakup pejabat perusahaan asing yang terlibat dalam transaksi yang meragukan, termasuk pengungkapan yang diajukan di sini.

Kecualikan jalur kredit

Ongpin mengatakan dewan Alphaland menyadari “representasi yang keliru” ini pada kuartal terakhir tahun 2013. Hal ini menimbulkan masalah waktu: Mengapa tidak mengajukan tindakan hukum terhadap Ashmore hingga Januari?

Tampaknya kasus pidana merupakan isu sekunder. Intinya adalah uang.

Uang tunai segar atau akses terhadap kredit sangat penting untuk menjaga kelangsungan proyek mewah Alphaland. Proyek perluasan atau konstruksi padat modal ini mencakup resor andalan Alphaland di pulau Pasifik, Balesin, yang menampilkan vila-vila bertema. Alphaland Makati Place, yang menjual unit 1 hingga 3 kamar tidur yang luas dan berperabotan masing-masing bernilai hingga P27 juta, telah menyelesaikan The City Club khusus anggota premium tetapi memiliki 3 menara lagi yang harus diselesaikan.

Marina Club yang ambisius di Teluk Manila yang menargetkan para penggemar kapal pesiar dan resor pantai di dekat surga wisata Pulau Boracay sedang ditunda. Mereka belum mendapatkan pembeli untuk Menara Alphaland 34 lantai yang sekarang telah selesai dibangun di sepanjang Ayala Avenue setelah kelompok Pangilinan memutuskan untuk tidak membelinya.

Terdapat juga lahan yang siap untuk dikembangkan, termasuk properti seluas hampir 70 hektar di Itogon, Benguet, di mana Ongpin berencana membangun kompleks rumah kayu dan fasilitas rekreasi. Dia menginginkannya lebih besar dari Dataran Tinggi Tagaytay tempat mantan mitranya mengusirnya lebih dari satu dekade lalu. (Aset penambangan Atok Big Wedge milik Ongpin dan Ashmore juga berlokasi di Itogon.)

Buka pena mengkonfirmasi laporan bahwa bank lokal melarangnya dari jalur kreditnya setelah pernyataan Ashmore pada pertengahan tahun 2013 bahwa dia ingin keluar. Laporan tersebut, mengutip pengajuan Alphaland ke SEC, mengatakan Alphaland menghadapi kekurangan uang tunai hampir P180 juta pada bulan Januari ini.

“Mengingat ketidakmampuan perusahaan untuk meminjam dari komunitas perbankan lokal, perusahaan tidak akan mampu membayar pemasok, kreditor, dan bahkan karyawannya dalam hitungan minggu,” ungkap pengungkapan SEC Alphaland.

Alphaland mempunyai masalah pendanaan sejak tahun 2013, namun untuk mengatasinya, Ongpin mengatakan dia memasukkan uangnya sendiri (sekitar P1,5 miliar) dan menambahkan properti Itogon ke dalam portofolio aset perusahaan, yang kemungkinan akan digunakan untuk kebutuhan obligasi. Sama seperti pengembang properti lainnya, Alphaland kaya akan aset dan utangnya lancar, tegasnya. Dia mengatakan dia tertarik untuk keluarnya Ashmore sehingga mitra baru yang bisa memberikan uang tunai bisa masuk.

Pada bulan November, Alphaland mengungkapkan bahwa keluarga penguasa Abu Dhabi termasuk di antara investor yang ingin membeli Ashmore. Ongpin, yang mengandalkan persahabatannya dengan syekh untuk hubungan bisnis yang lebih baik, kesal karena Ashmore menolak tawaran $400 juta dari investor Abu Dhabi.

Manuver Ongpin

Dengan tidak adanya dana segar yang masuk dan ancaman penutupan jalur kreditnya, Ongpin melakukan manuver berikut: dalam rapat dewan tanggal 2 Januari, capital call dikeluarkan. Hal ini memiliki dua tujuan: untuk mengumpulkan dana dan melemahkan kepemilikan saham mayoritas Ashmore.

Ashmore segera meminta perintah penahanan sementara kepada Pengadilan Negeri Makati. Yang dipertaruhkan adalah 40% kepemilikan saham resminya di Alphaland (tampaknya sebesar 69,4% berdasarkan pengungkapan terbaru). Ashmore mengutip perjanjian pemegang saham yang ditandatangani oleh Ongpin dan CEO Alphaland lainnya di masa lalu yang, antara lain, mengharuskan Ashmore menyetujui skema penggalangan dana Alphaland (yang mencakup penarikan modal).

Ongpin mengaku menandatangani perjanjian pemegang saham “bertahun-tahun yang lalu” saat dia masih berurusan dengan Dawes milik Ashmore. “Kami berteman,” katanya, menekankan konteks dokumen itu. Namun dia bersikeras bahwa dia tidak pernah melihat draf finalnya, menunggu tiga tahun untuk mendapatkan salinannya, dan terkejut ketika para eksekutif Ashmore yang baru dan lebih muda membatalkannya dalam perdebatan sengit pada tahun 2013.

Dia mengatakan perjanjian pemegang saham tersebut melanggar undang-undang Filipina, yang melarang pihak asing melakukan kontrol manajemen dan keuangan terhadap perusahaan lokal.

Pengadilan memenangkan Alphaland, namun menyatakan bahwa perjanjian tersebut batal dan tidak dilaksanakan sepenuhnya. Hal ini membuka jalan bagi Grup Ongpin untuk meningkatkan kepemilikannya menjadi 50,7% dan menambah kursi dewan direksi menjadi 13. Ashmore tidak mengambil bagian dalam penarikan modal, sehingga kepemilikannya telah dikurangi menjadi 24% dan hanya dua kursi dewan.

Apa sekarang?

Ongpin mengatakan capital call hanya mengumpulkan sebagian dana yang mereka butuhkan. Memotong kekuatan Ashmore di Alphaland lebih penting. Tidak mengherankan jika Alphaland segera mengumumkan mitra lain yang menguntungkan.

Dengan latar belakang ini, tuntutan pidana terhadap para eksekutif Ashmore tampaknya masih bisa diperdebatkan. Ongpin mengatakan hal ini harus dilakukan untuk menunjukkan “niat baik” kelompok tersebut kepada regulator.

Namun lebih dari itu, hal ini mungkin dimaksudkan untuk mengirimkan pesan tegas kepada Ashmore yang terdaftar di London. Pengaduan Alphaland juga telah dikirim ke Financial Conduct Authority London, yang mengatur dan mempunyai wewenang untuk menyelidiki transaksi mencurigakan yang dilakukan perusahaan keuangan Inggris.

Sungguh balas dendam yang manis untuk Ongpin yang permasalahannya dengan pihak berwenang Filipina menghantuinya hingga ke Eropa, tempat ia sering bepergian untuk urusan bisnis dan liburan. Surat kabar London menulis tentang rekeningnya yang dibekukan dan penyelidikan Senat.

Perdagangan Alphaland saat ini ditangguhkan karena pejabat bursa mempertimbangkan langkah selanjutnya menyusul tuduhan penjualan palsu. Francis Lim, mantan presiden Bursa Efek Filipina, adalah bagian dari tim hukum Ongpin.

Didukung oleh pengacara brilian dan disukai pengadilan, Ongpin melawan musuh dengan alasan dan caranya sendiri. – Rappler.com

Lala Rimando adalah mantan editor bisnis Rappler. Ia telah menulis laporan mendalam mengenai oligarki Filipina, cara kerja ekonomi politik di Filipina, dan isu keberlanjutan bisnis. Kunjungi blognya di lalarimando.wordpress.com.

Pengeluaran SDY