• April 23, 2024
Ledakan menyakiti gadis, wanita hamil

Ledakan menyakiti gadis, wanita hamil

(DIPERBARUI) Militer mengklaim telah membunuh 17 pemberontak dalam bentrokan minggu ini dengan Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro yang memisahkan diri

DAVAO CITY, Filipina (DIPERBARUI) – Saat pertempuran berkecamuk antara tentara dan pemberontak yang menentang perjanjian damai di Mindanao Tengah, sebuah bom meledak di terminal bus di kota Datu Piang, Maguindanao pada Selasa sore, 28 Januari.

Dua warga sipil, seorang anak perempuan berusia 8 tahun dan seorang wanita hamil, terluka dalam insiden tersebut, kata Pusat Aksi Hak Asasi Manusia Mindanao. Para korban langsung dibawa ke klinik terdekat untuk mendapatkan perawatan.

Abu Misry Mama, juru bicara Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang kini terjebak dalam pertempuran sengit dengan tentara, membantah mereka yang menanam dan meledakkan bom tersebut. “Kami tidak menggunakan bom dan kami tidak menyerang warga sipil. Warga sipil ini adalah keluarga kami. Kami tidak akan menyakiti mereka,” kata Mama.

Tentara mengaku telah membunuh 17 anggota BIFF dalam 3 hari pertempuran.

“Kami mampu menetralisir 17 pemberontak sementara laporan mengenai lebih banyak korban terus berdatangan. Namun hal ini belum bisa dikonfirmasi,” kata Kolonel Dickson Hermoso, juru bicara Divisi Infanteri ke-6 Angkatan Darat.

Lebih dari 1.500 tentara terlibat dalam serangan terhadap BIFF di daerah pertanian terpencil di Mindanao tengah, kata Hermoso.

Serangan tersebut dilancarkan pada Senin, 27 Januari, dua hari setelah keberhasilan perundingan antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) yang bertujuan mengakhiri pemberontakan selama satu dekade yang telah menewaskan puluhan ribu orang.

Keluarga-keluarga yang mengungsi

Pusat Aksi Hak Asasi Manusia Mindanao mengatakan setidaknya 1.000 keluarga pengungsi dilaporkan berada di provinsi Maguindanao. Di Cotabato Utara, sekitar 311 keluarga juga dievakuasi di kotamadya Pikit, tambah pusat tersebut.

BIFF adalah sekelompok kecil militan yang menentang upaya perdamaian, yang telah melakukan banyak serangan mematikan dalam beberapa tahun terakhir dalam upaya untuk menggagalkan proses perdamaian.

“Mengakhiri tantangan bersenjata BIFF akan sangat membantu entitas politik Muslim otonom yang akan dibentuk berdasarkan perjanjian perdamaian,” kata Hermoso kepada AFP.

Dia mengatakan bentrokan senjata ringan berlanjut pada Selasa di tiga desa pertanian di tepi rawa dekat kota Datu Piang, sekitar 800 kilometer (500 mil) selatan Manila.

Hermoso mengatakan BIFF memiliki sekitar 120 anggota “inti” yang didukung oleh banyak anggota keluarga dan anggota kelompok bersenjata lainnya yang menentang perundingan perdamaian.

Dia mengatakan para tentara tersebut melakukan “operasi penegakan hukum” untuk menangkap 25 militan, yang didakwa dengan berbagai kasus kriminal, termasuk penculikan, pembunuhan dan pemerasan terhadap warga sipil.

Pengkhianatan

MILF telah memimpin pemberontakan sejak tahun 1970-an yang bertujuan untuk memperoleh kemerdekaan atau otonomi bagi minoritas Muslim di wilayah selatan Mindanao, yang mereka anggap sebagai tanah leluhur mereka.

Namun ketika kelompok tersebut mencari kesepakatan damai dengan pemerintah, BIFF memisahkan diri dan pemimpinnya menuduh kelompok pemberontak Muslim utama mengkhianati upaya umat Islam untuk mencapai kemerdekaan.

Setelah 18 tahun perundingan, MILF dan pemerintah pada hari Sabtu tanggal 25 Januari menyetujui bagian akhir dari rencana perjanjian perdamaian yang bertujuan untuk menciptakan wilayah Muslim yang otonom.

Perjanjian tersebut diharapkan akan ditandatangani secara resmi sebelum akhir Maret.

Presiden Benigno Aquino III berharap untuk sepenuhnya melaksanakan rencana perdamaian sebelum ia mengundurkan diri pada pertengahan tahun 2016, namun ada banyak hambatan hukum, politik dan militer yang harus diatasi.

Salah satunya adalah penentangan dari kelompok-kelompok kecil sempalan, seperti BIFF.

Pada tahun 2008, mereka melancarkan serangan terhadap kota-kota yang mayoritas penduduknya beragama Kristen di selatan, menewaskan lebih dari 400 orang dan membuat 750.000 orang lainnya mengungsi.

Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) dan Unit Pemerintah Daerah (LGU) Pikit, Cotabato Utara bekerja sama untuk membantu keluarga-keluarga yang mengungsi akibat konflik bersenjata yang sedang berlangsung antara pasukan pemerintah dan anggota Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro ( BIFF), yang dimulai pada akhir pekan.

Pusat evakuasi di Pikit

Pertempuran, yang dimulai pada akhir pekan, membuat banyak keluarga mengungsi yang kini mencari perlindungan di 10 pusat evakuasi di Pikit, Cotabato Utara, dan satu lagi di Datu Piang, Maguindanao.

Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan menyebutkan posko pengungsian di Pikit melayani 796 KK atau 3.980 jiwa, sedangkan di Datu Piang menampung 45 KK atau 225 jiwa.

Lainnya – 913 keluarga atau 4.565 orang – mencari perlindungan sementara di rumah teman atau kerabat mereka.

DSWD mengatakan pihaknya memiliki dana bantuan sebesar P1 juta, 717 paket makanan keluarga dan barang-barang non-makanan lainnya untuk menambah sumber daya unit pemerintah daerah yang terkena dampak. dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Keluaran Hongkong