• June 23, 2024
Operator taksi: Mengatur layanan Uber, harga

Operator taksi: Mengatur layanan Uber, harga

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok Operator Taksi Nasional mengatakan mereka tidak menentang teknologi namun juga menentang penggunaan kendaraan pribadi untuk menyediakan layanan publik

MANILA, Filipina – Pengacara aplikasi seluler Uber yang populer dan kini kontroversial mengatakan pada Senin, 24 November, bahwa aplikasi tersebut dan kendaraan mitranya tidak terlibat dalam “layanan publik” melainkan “kontrak pribadi”.

Ini adalah perbedaan yang krusial: jika pemerintah menetapkan bahwa kendaraan mitra Uber terlibat dalam “pelayanan publik”, itu berarti kendaraan tersebut harus diatur dan mengajukan permohonan waralaba.

“Uber berada dalam posisi yang tidak dimiliki mitra kami warna (ilegal),” kata pengacara Donmark Calimon pada audiensi publik Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) tentang “layanan transportasi online” pada hari Senin.

Namun perusahaan-perusahaan yang sudah terdaftar di LTFRB – seperti taksi, operator taksi bandara – menyatakan bahwa Uber tidak hanya beroperasi secara ilegal, namun juga beroperasi secara tidak adil.

Presiden Asosiasi Operator Taksi Nasional Filipina dan anggota dewan Kota Quezon Bong Suntay mengatakan mereka “tidak menentang teknologi,” namun menyatakan bahwa mereka menentang penggunaan kendaraan pribadi untuk menyediakan layanan publik.

Sepertinya kita miskin. Jika Anda seorang profesional, jika Anda memiliki izin untuk melakukannya, Anda juga menangis jika lawan Anda tidak berlisensi,” katanya. (Kami berada pada posisi yang dirugikan. Anda juga akan mengeluh jika Anda memiliki izin dan melawan seseorang yang tidak memiliki izin.)

Suntay menyuarakan kekhawatirannya atas fakta bahwa, karena tidak terdaftar, Uber tidak memiliki batasan jumlah kendaraan yang terdaftar atau batasan seberapa tinggi atau rendah pengemudi dapat membebankan biaya kepada penumpangnya. Anggota dewan Kota Quezon menekankan bahwa Uber dapat dengan mudah menetapkan harga hanya dengan menekan satu tombol.

Taksi di negara ini diatur secara ketat di atas kertas – operator harus memenuhi persyaratan ketat untuk mendapatkan waralaba dan menghadapi denda yang berat jika melanggar peraturan pemerintah. Namun, pada saat yang sama, tidak jarang kita mendengar cerita horor tentang kesalahan naik taksi di negara ini.

Uber menjadi berita utama di Filipina bulan lalu setelah salah satu kendaraan mitranya ditangkap dalam operasi tangkap tangan yang dipimpin oleh LTFRB dan polisi.

Pemerintah sebelumnya telah mengumumkan kesediaan Uber untuk mengintegrasikan kendaraan mitranya di bawah skema waralaba yang ada. Calimon menegaskan kembali keterbukaan kliennya “untuk bekerja sama dengan LTFRB guna menciptakan kerangka hukum yang memaksimalkan manfaat teknologi Uber bagi Filipina,” namun tetap mengambil sikap terhadap status hukum kendaraan mitranya. (BACA: Abaya kepada operator taksi: Uber harus membiarkan Anda melakukan modernisasi, inovasi)

Ketua LTFRB Winston Ginez sendiri mengatakan kendaraan mitra Uber adalah “colorum” atau ilegal, meskipun mereka belum mengetahui bagaimana kendaraan tersebut akan dimasukkan ke dalam sistem “rent-a-car” yang ada.

Ginez juga mengaku melakukan “toleransi” terhadap perusahaan tersebut, artinya mereka tidak secara aktif menangkap kendaraan “colorum” yang bekerja sama dengan layanan tersebut.

Calimon mengatakan Uber “masih mempersiapkan sikapnya terhadap berbagai isu dan akan mengajukan saran dan proposal yang konkrit.” Pengacara juga menambahkan bahwa Uber bersedia menyerahkan daftar kendaraan mitranya dan pengemudinya kepada LTFRB jika diminta.

Anggota parlemen yang juga menyelidiki masalah ini sebelumnya mengecam Uber karena tidak memberikan daftar tersebut kepada pemerintah. – Rappler.com

SGP Prize