• May 22, 2024
Opini: Dari rusak hingga tidak masuk akal

Opini: Dari rusak hingga tidak masuk akal

“Di sini, di UAAP, kami memprioritaskan melindungi kepentingan program olahraga kami dibandingkan menjaga kepentingan pelajar-atlet kami.”

Sudah cukup buruk bahwa liga sebenarnya mengalami “Soc Rivera” yang kasarJangan sampai pelajar-atlet enggan memilih sekolah/program yang benar-benar mereka inginkan. Kini para anggota Dewan Amandemen UAAP, bersama dengan mereka yang mendukung usulan amandemen, sebenarnya telah menemukan cara untuk membuat peraturan yang sudah buruk menjadi lebih buruk.

Bayangkan tskenario ini

Kita semua tahu pepatah jangan perbaiki sesuatu yang tidak rusak, bukan? Ya ampun, kali ini kita punya contoh dunia nyata tentang sesuatu yang rusak menjadi lebih… tidak masuk akal.

Membayangkan:

Anda lulus dari UAAP HS. Anda pindah ke institusi UAAP lain karena ingin menjadi arsitek, dan arsitektur tidak ditawarkan di universitas sekolah lama Anda. Anda memutuskan untuk mencoba tim judo sekolah baru Anda karena Anda adalah seorang judoka yang baik di HS. Prospek beasiswa atletik juga akan sangat membantu. Pelatih terkesan, tapi kemudian dia memberitahu Anda bahwa dia tidak bisa mendapatkan Anda karena Anda berasal dari sekolah UAAP lain. Ia ingin memprioritaskan siswa yang mampu berkompetisi saat ini. Dia mendapatkan seseorang yang lulus dari NCAA HS sebagai gantinya. Beasiswa juga diberikan kepadanya.

Atau ini:

Anda lulus dari UAAP HS. Kamu adalah bulan Desember yang cantikAnda adalah pesepakbola di sekolah lama Anda, tetapi Anda pasti tidak akan masuk skuad Senior karena, yah, ada terlalu banyak pemain lain yang lebih baik dari Anda di posisi yang sama. Pelatih sekolah UAAP saingan menghubungi Anda dan mengatakan mungkin ada tempat di Tim Senior sekolah tersebut. Tentu saja, Anda tidak akan menjadi pemain bintang di tim itu, tetapi Anda menerima “tawaran” tersebut karena setidaknya ada peluang untuk benar-benar masuk daftar final. #NewUAAPRule baik-baik saja bagi Anda karena, Anda sangat sabar. Dalam dua tahun Anda tidak masuk sekolah, sekolah berhasil mendapatkan anggota baru dari tempat lain yang bahkan lebih baik dari Anda di posisi yang sama – orang-orang yang lebih muda dan lebih berbakat. Anda akhirnya tidak bermain sama sekali. Potensi Anda tidak terpenuhi.

Atau ini:

Anda adalah pemain bola voli yang sangat berbakat dari provinsi yang telah direkrut untuk bermain di sebuah sekolah menengah di Metro Manila. Selama berada di divisi Junior, Anda bermain melawan atlet hebat dan bertemu dengan beberapa pelatih paling terkenal di olahraga tersebut. Anda berharap suatu hari nanti Anda bisa bermain dengan pemain hebat ini. Anda lulus dari UAAP HS. Karena bakat Anda yang luar biasa, beberapa sekolah UAAP lainnya mencoba merekrut Anda untuk divisi Senior. Beberapa dari sekolah ini mempekerjakan pelatih yang Anda kagumi, dan beberapa dari sekolah ini adalah rumah bagi para pemain yang Anda selalu ingin menjadi rekan satu tim. Ironisnya, setelah Anda lulus, sekarang Anda seharusnya merasa paling bebas, Anda merasa seperti Anda sendirikamu terpaksa bertahan karena dua tahun yang akan kamu lewatkan.

Atau ini:

Anda lulus dari UAAP HS…oh tunggu. Saya pikir poin ini sudah jelas – amandemen aturan Soc Rivera ini (haruskah kita menyebutnya Soc Rivera 2.0, atau aturan Jerie Pingoy?) bisa salah dalam banyak hal dan tingkatan.

Keegoisan dan kepahitan

Dan karena apa? Pasalnya, UAAP dan beberapa sekolah anggotanya terjangkit pola pikir menyimpang yang menjadi pendorong aturan baru ini.

Pola pikir apa?

Dua kata.

Keegoisan dan kepahitan.

Dalam UAAP, tampaknya sebuah sekolah seharusnya memandang siswa-atletnya dengan cara yang sama seperti seorang investor memandang reksa dana atau sahamnya. Sebuah sekolah menemukan siswanya, melihat potensi atletik, merekrutnya dan mengizinkannya bermain di UAAP. Pada titik tertentu dalam proses ini, mungkin tanpa disadari oleh siswa, sekolah merasa seolah-olah memiliki hak atas “investasi” yang dianggapnya. Hal ini harus memberikan keuntungan, dan sekolahlah yang akan memperoleh manfaat, apa pun yang terjadi.

Lihat apa yang terjadi di sana?

Dalam UAAP, ketika program Junior sebuah sekolah berhasil meluluskan para pemainnya, harapannya bukanlah siswa tersebut membuat pilihan yang menurut mereka terbaik bagi dirinya sendiri, namun siswa hanya perlu membuat satu pilihan – tetap tinggal di sekolah yang sama untuk bergabung. program Senior. Tidak ada lagi.

Lihat apa yang terjadi di sana?

Jika Anda kesulitan melihat kerutan pada pengaturan seperti itu, izinkan saya mencoba menjelaskannya. Sekarang, untuk memastikan Anda mengetahui dari mana saya berasal, ketahuilah bahwa saya telah mengajar penuh waktu selama SEPULUH tahun, dan bahwa saya adalah moderator/pelatih klub/tim olahraga di sekolah UAAP.

ATURAN JERIE PINGOY.  Sebuah aturan sekarang terkenal dengan nama MVP Junior FEU dua kali.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Tempat berkembang biaknya atlet-atlet nasional

Sejauh penelitian saya mengungkapkan, UAAP seharusnya “untuk memberikan tempat bagi para atlet UAAP untuk mengasah kehebatan atletiknya” – seperti yang disebutkan di uaapsports.studio23.tv. Situs web yang sama juga mengungkapkan bagaimana liga “berfungsi sebagai tempat berkembang biaknya atlet nasional”.

Tidak ada indikasi bahwa program olahraga sekolah dilindungi sebagai prioritas utama. Mempertimbangkan dua hal penting ini, kita harus sampai pada satu kesimpulan – bahwa UAAP dan sekolah-sekolah anggotanya secara umum harus memberikan kesempatan untuk memaksimalkan bakat siswa-atletnya. Prioritasnya haruslah pelajar-atlet. BUKAN programnya.

Dan tidak, jangan biarkan saya memulai dengan gagasan “oh tapi program olahraga ADALAH pelajar-atlet” yang sangat salah.

Mengenai sekolah itu sendiri, saya selalu bekerja dengan kesan bahwa mandat utama sekolah adalah mengasah dan mempersiapkan siswanya untuk membuat pilihan hidup terbaik di masa depan, bahkan jika salah satu pilihan hidup tersebut adalah meninggalkan satu sekolah. dan pergi ke yang lain.

Dalam konteks atlet pelajar dan program olah raga, sekolah hendaknya menjadikan program olah raga sebagai kesempatan bagi atlet pelajar untuk mengasah kemampuan dan saling mendorong untuk berprestasi. Program olahraga adalah sarana untuk mencapai tujuan, dan tujuan tersebut harus terdiri dari sportivitas dan kerja sama tim.

Bukan egoisme dan kepahitan.

Tidak semua sekolah sama

Sekali lagi, saya selalu percaya bahwa aturan Soc Rivera dipicu oleh pola pikir yang menyimpang ini. Satu-satunya hikmahnya adalah bahwa “sekolah lama” dapat memilih untuk membersihkan lulusannya dan dengan demikian mengesampingkan masa tinggal satu tahun. Ini sebenarnya lebih merupakan norma daripada pengecualian, setidaknya sejauh yang saya ingat.

Ketika Jeric Fortuna pindah ke UST dan ketika Gwynne Capacio pindah ke Ateneo, De La Salle-Zobel tidak memaksa mereka untuk duduk di tahun pertama mereka (Capacio tidak memainkan tahun pertamanya karena dia berada di RP Youth Squad). Ketika Mike Gamboa dan Paolo Romero pergi ke UP (tahun pertama pemerintahan Soc Rivera dalam kasus Gamboa), dan Paulo Pe pindah ke UST, Ateneo membersihkan mereka. Begitu pula saat Mark Juruena pindah dari Adamson ke UP dan saat Jovet Mendoza pindah dari NU ke DLSU. Saya yakin banyak hal serupa juga terjadi di cabang olahraga lain.

Tidak semua sekolah didorong oleh keegoisan dan kepahitan.

Ironisnya lagi, sekolah-sekolah ini tampaknya mendapat sorotan negatif.

“Beberapa sekolah, suka atau tidak, dua tahun kok. Tapi sekolah lain, satu tahun. Pelepasan kembali atlet tersebut menjadi subjektif,” kata Henry Atayde dari DLSU.

Kini UAAP tidak hanya menghilangkan kemampuan sebuah sekolah menengah atas untuk menyelesaikan lulusannya, namun juga menggandakan masa tinggalnya.

‘Kami ingin itu seragam’

Dan mengapa?

“Kami inginnya seragam,” kata Junel Baculi, pengurus NU.

Ini adalah alasan dangkal yang tidak membenarkan aturan yang cacat.

Oh ya, setidaknya beberapa anggota dewan UAAP mengakui masih banyak hal yang perlu dibahas sebelum aturan tersebut diselesaikan dan diterapkan sepenuhnya.

“Saya tidak bisa mengatakan ini benar-benar final karena tahun ini belum berakhir dan perubahan aturan apa pun yang akan diubah di Musim 75 akan berlaku di Musim 76. Musim 75 belum berakhir,” kata Em Fernandez, ketua Komite Amandemen UAAP , kata tentang Ateneo.

Ironisnya (ya, ada begitu banyak ironi dalam masalah ini!), Ateneo milik Fernandez adalah salah satu sekolah yang tidak mendukung amandemen tersebut. UP adalah yang lainnya.

“Ada prosesnya. Dewan menyetujuinya, tapi masih banyak kekhawatiran dan celah yang belum dibahas,” kata Atayde. “Anggota dewan UAAP dan komite amandemen masih harus menyusun pedoman dan IRR yang berbeda karena memiliki banyak seluk-beluk yang berbeda.”

Saya pikir mereka terlalu cepat mengambil tindakan dalam hal ini, dan baru sekarang mereka melihat potensi dampak buruknya.

Ck ck

Akibat

Saya hanya berharap sekolah-sekolah anggota UAAP yang mendukung aturan yang tidak menguntungkan ini bisa merasa lega. Saya berharap mereka akan mengingat apa sebenarnya tujuan UAAP, dan hak-hak siapa yang harus ditegakkan oleh sekolah.

Dan ya, akan lebih baik jika mereka juga mendengarkan pendapat Senator Republik Filipina.

Beberapa kemungkinan konsekuensinya:

1) Perekrutan akan dilakukan lebih awal dan lebih lama lagi. Kelas 5 untuk rekrutmen yang lama.
2) Bintang HS mungkin keluar dari sekolah UAAP, diterima sebagai mahasiswa di sekolah non-UAAP dan kemudian melanjutkan ke perguruan tinggi pilihan UAAP mereka.

Kemana sekarang, UAAP? – Rappler.com

HK Hari Ini