• May 28, 2024
Opini: Selamat tinggal Khan, Halo Garcia

Opini: Selamat tinggal Khan, Halo Garcia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menyusul kekalahan telak Amir Khan dari Danny Garcia, Khan harus mendaki gunung untuk menebus kekalahannya, sementara Garcia mungkin akan menjadi bintang kelas welter junior berikutnya.

SINGAPURA – Dagu kaca – pepatah waterloo bagi petinju yang tidak hanya dicurigai lemah secara fisik, tetapi lebih dari itu secara mental – muncul kembali pada Sabtu malam, 14 Juli, di Mandalay Bay Resort and Casino di Las Vegas, Nevada.

Pemegang gelar kelas welter junior tak terkalahkan dari Philadelphia Danny “Swift” Garcia (24-0, 15KO) menghancurkan Amir “King” Khan (26-3, 18KO) dalam empat ronde penuh aksi, mencetak kejutan besar dalam prosesnya. menyatukan gelar WBC dan WBA 140 lb. dan merebut sabuk kelas welter junior linier The Ring.

Khan, yang pernah mengalami masalah kerentanan di masa lalu dengan kekalahan telak dari Breidis Prescott pada tahun 2008, tidak pernah mampu pulih sepenuhnya dari pukulan kiri Garcia pada ronde ketiga yang membuat Khan tersungkur ke atas kanvas.

Khan sering menyerang tanpa henti di dua ronde pertama dan di ronde ketiga saat ia melakukan kombinasi pukulan atas ganda, berhati-hati dan benar-benar lupa tentang pertahanan ketika Garcia memukulnya dengan serangan balik hook kiri – “hook kiri yang sama yang saya pukul Erik Morales dengan” kata orang Puerto Rico itu.

Berbahaya bagi Khan

Alih-alih pukulan tersebut menjadi pahlawan dalam cerita, justru ketidakmampuan Khan untuk pulih dengan cepat yang menjadi pusat perhatian.

Sederhananya, Amir Khan berjuang untuk pulih setelah menerima pukulan keras. Setelah terkena pukulan keras, dia merasakannya dan kakinya gemetar selama sisa pertarungan.

Freddie Roach hanya dapat melakukan banyak hal untuk meningkatkan kemampuan seorang petarung melampaui keterbatasan fisiknya – sisanya hanyalah genetika yang buruk.

Ini merupakan kemunduran besar bagi Amir Khan, yang kini kalah dalam dua pertarungan terakhirnya dan tersingkir dari undian Floyd Mayweather Jr. Dengan pertarungan tersebut yang mungkin sudah tidak lagi terjadi, Khan akan kembali ke papan gambar untuk mencoba mencari tahu semuanya.

Danny Garcia di sisi lain berhasil mencapai prestasi di kelas 140 lb. kelas berat, dan sekarang menjadi pemain utama di divisi tersebut. Pertarungan seru akan dilakukan dengan Lucas Matthysse dan Juan Manuel Marquez, dua petinju kelas welter junior lainnya.

Bahkan pertarungan dengan Marcos Maidana pun akan penuh dengan kembang api.

Memang, masa depan tampak cerah bagi Danny “Swift” Garcia, sementara Khan harus mendaki gunung untuk menebus kekalahannya yang menyedihkan.

Bintang baru Garcia

Garcia mungkin menampilkan performa terbaiknya hingga saat ini dan bisa dibilang kemenangan terbesar dalam karir mudanya. Garcia menunjukkan kemampuan ofensif dan defensif yang lengkap, dan kedewasaan yang jauh melampaui usianya.

“Saya selalu tahu bahwa saya memilikinya, saya hanya membutuhkan petarung besar di depan saya,” kata Garcia dalam wawancara pasca-pertarungan dengan Max Kellerman. “Saya merasa para petarung besar mengeluarkan kemampuan terbaik saya. Amir Khan adalah petarung hebat dan saya tahu jika saya melawannya, itu akan menghasilkan sisi terbaik saya.”

Garcia mencoba menjelaskan rencana permainan tendangan sudutnya, dengan mengatakan: “Dia (Khan) akan menyerang saya lebih awal karena Freddie Roach mengatakan saya memulai dengan lambat. Jadi saya katakan, Anda tahu apa yang akan saya lakukan, saya akan merasakan kecepatannya, saya akan merasakan kekuatannya dan kemudian setelah ronde ketiga saya hanya akan mencoba meningkatkannya. Saya mendaratkan pukulan bagus dan itu mengubah momentum pertarungan.”

Dengan kemenangan tersebut, Garcia beralih ke hal-hal yang lebih besar dan lebih baik dan siapa pun yang dia pilih untuk dilawan akan menghadapi pertarungan yang sulit.

Mungkin lawan yang layak bagi Manny Pacquiao? Kita akan segera melihatnya. – Rappler.com

Carlos Cinco adalah analis tinju Rappler. Baca kisah tinju di www.fightcardboxing.net dan ikuti dia di Twitter: @CarlosCincoFCB. Semua pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapatnya sendiri.

Data SDY