• April 19, 2024
Untuk ilmu kutub, NASA beralih ke Filipina

Untuk ilmu kutub, NASA beralih ke Filipina

MANILA, Filipina – Ketika Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) membutuhkan seorang penulis utama yang mengoordinasikan satu bab dari laporan terbaru mereka yang akan berfokus pada kawasan kutub – kawasan yang tertutup es yang dikenal sebagai Kutub Utara dan Kutub Selatan – ternyata hal tersebut berubah. untuk seseorang yang lahir dan besar di daerah tropis.

Mereka meminta Dr Josefino Comiso, ilmuwan senior di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Amerika Serikat, untuk memimpin bab tentang Ilmu Kriosfer, sebuah bidang studi yang berfokus pada wilayah bumi yang sangat luas dan beku. laporan IPCC berikutnya. .

Comiso, seorang ilmuwan Filipina, dianggap sebagai salah satu pakar ilmu kutub terkemuka di dunia. Ia telah berkecimpung dalam dunia fisika sejak tahun 1960-an, pertama di Universitas Filipina (tempat ia menyelesaikan gelar BS Fisika pada tahun 1962), kemudian di Pusat Penelitian Atom Filipina, Universitas Negeri Florida dan Universitas California di Los Angeles.

Bidang minat pertamanya adalah fisika partikel, studi tentang detail kecil yang menyusun materi. Saat ini ia bekerja dengan ilmuwan di beberapa universitas Amerika. Kemudian, pada awal tahun 1970-an, dia mengetahui program baru NASA mengenai perubahan iklim di Goddard, dan dengan itu dia melihat “peluang besar” untuk terjun ke bidang baru ini.

“Pada saat itulah Kurva Keeling muncul,” kata Comiso, mengacu pada grafik yang menunjukkan kenaikan tingkat karbon dioksida yang terus-menerus secara ‘monotonik’ di atmosfer, dan secara luas dianggap sebagai orang pertama yang memberikan perhatian pada isu peningkatan rumah kaca. gas.

Dia kemudian melihat potensi teknik penginderaan jauh untuk mempelajari iklim planet ini, dan sejak itu dia memfokuskan studinya pada penginderaan jauh satelit, proses kutub dan es laut.

AREA KUTUB.  Yang ditampilkan di sini adalah citra satelit wilayah Artik, disebut juga Kutub Utara, salah satu wilayah benua yang membeku.  Wilayah lainnya adalah Kutub Selatan atau wilayah Antartika, tempat angin yang sangat dingin menyapu wilayah yang luas dan terpencil ini.  Foto oleh AFP

Mengapa bidang studi ini? Comiso mengatakan dampak ilmu kutub bersifat global, terutama terkait perubahan iklim.

“Ini bukan sekedar penelitian lokal; Pada dasarnya ini adalah studi global,” dan dampaknya meluas ke seluruh dunia – termasuk wilayah tropis, tempat negara kita berada. “Perubahan iklim bersifat global. Tidak hanya terbatas pada satu daerah saja,” ujarnya.

Ketertarikannya pada bidang studi ini telah menghasilkan sekitar 120 makalah yang diterbitkan, 4 buku (baik penulis atau rekan penulis), 20 bab di buku lainnya.

Percaya pada potensi Pinoy

Perubahan iklim bukan satu-satunya hal di dunia yang membuat Comiso sangat tertarik: Ia juga yakin akan potensi Filipina untuk menjadi besar.

“Saya kembali terutama karena saya merasa negara ini tertinggal dari negara lain,” kata ilmuwan tersebut. Ia mengatakan penting baginya untuk kembali ke Filipina karena ia ingin membantu negaranya maju.

Ia merasa beberapa ilmuwan Filipina yang pergi ke luar negeri memutuskan untuk tinggal di luar negeri, sehingga gagal membawa kembali ilmu yang dapat membantu memperbaiki negara.

“Saya merasa jika saya dapat menemukan cara untuk membantu, saya harus menawarkan bantuan saya untuk mungkin memperkenalkan teknologi yang saya ketahui dan membantu membawa negara ini ke tingkat di mana kita bisa lebih kompetitif” katanya.

Salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan memperkenalkan ide-ide baru kepada para ilmuwan di sini, terutama teknologi yang tersedia secara online dan dapat dimanfaatkan dengan biaya minimal atau tanpa biaya, baik untuk kemajuan ilmu pengetahuan maupun ekonomi.

“Jika kita tidak mengambil keuntungan dari (teknologi), kita tidak hanya kehilangan kesempatan untuk menghasilkan uang bagi diri kita sendiri, kita juga membiarkan negara lain mengambil keuntungan dari sumber daya (kita),” katanya.

Ia yakin talenta Filipina hanya perlu dimanfaatkan dengan baik agar bisa lebih kompetitif.

“Ketika Anda memikirkan tentang bakat, Filipina sebenarnya tidak kekurangan bakat; hanya saja bakatnya perlu dikembangkan,” ujarnya. “Kalau dikembangkan, kita bisa mengejar ketertinggalannya.”

Dia juga membantu ilmuwan Filipina lainnya dengan membawa mereka ke NASA, tempat mereka melakukan penelitian.

“Saya merasa terdorong untuk membawa lebih banyak orang Filipina ke sana (di NASA), terutama mereka yang sudah memiliki gelar sarjana, sehingga mereka bisa berkontribusi di bidang ini,” katanya.

“Saya pikir orang-orang Filipina pada umumnya sangat pintar, dan beberapa orang terpintar di dunia adalah orang-orang Filipina. Kami tidak memiliki persiapan seperti yang dimiliki negara lain. Kadang-kadang kami harus mengejar ketertinggalan untuk sampai ke sana, tapi… kami berhasil mengejar ketertinggalan tersebut,” ujarnya.

Meskipun jadwalnya sibuk di AS, Comiso rutin datang kembali ke negaranya untuk berdiskusi, simposium, lokakarya, pertemuan dan penelitian dengan ilmuwan lokal, dan bekerja sama dengan ilmuwan Filipina lainnya yang berbasis di AS.

Dia adalah bagian dari Asosiasi Ilmuwan dan Insinyur Filipina Amerika (PAASE), serta “Ilmuwan Balik” di bawah DOST.

Dalam perjalanannya yang terakhir pada bulan Mei ini, ia berpartisipasi dalam Simposium Nasional dan Lokakarya Ilmu Lingkungan yang ke-1, dan bekerja atau bertemu dengan ilmuwan lokal untuk berbagai penelitian dan program.

Ia menyatakan akan terus memberikan kontribusi pada bidang keilmuannya dan negaranya selama ia bisa.

“Selama saya bermanfaat, selama saya bisa berkontribusi, selama saya merasa produktif… Saya ingin melanjutkan,” ujarnya. – Rappler.com

Sdy siang ini