• April 23, 2024
Orang Filipina di Amsterdam: Kisah yang Patut Diceritakan

Orang Filipina di Amsterdam: Kisah yang Patut Diceritakan

‘Dari semua cerita yang bisa saya tulis tentang kehidupan di Belanda, saya memilih untuk menceritakan satu cerita yang benar-benar berasal dari sudut pandang orang Filipina’


AMSTERDAM – Saya duduk di meja saya dan memandangi salah satu kanal Amsterdam yang berusia 400 tahun, dan mulai menulis.

Ini bulan Desember 2014. Keluarga kami lentera capiz tergantung di jendela, sangat awal, tanda Natal pertama dan satu-satunya di lingkungan kami.

Saat saya menulis, saya terlibat dalam beberapa nama keluarga Biji Mericakue kering yang dibumbui dengan adas manis, kayu manis, dan cengkeh, yang secara tradisional dikaitkan dengan festival Sinterklaas, hari libur favorit Belanda yang melampaui Natal dan Sinterklas.

Ini semakin dingin. Aku memanaskan makan siangku belah sup kacang polongSup kacang polong Belanda dengan irisan sosis asap, atau sosis asap. Sebelum saya duduk untuk makan, saya mencari-cari di dapur sampai saya menemukan sisa paket Skyflakes saya yang terakhir.

Inilah keanehan kecil dalam hidup saya sebagai ibu dan penulis Filipina yang tinggal di Belanda. Detail-detail ini menandai persimpangan di mana saya merangkul rumah angkat saya dan menjadi warga dunia sambil tetap setia pada diri saya sendiri sebagai orang Filipina.

Di blog saya Saya mencoba menangkap sebanyak mungkin detail ini. Sebagai seorang penulis, Saya suka detail; mereka berusaha keras untuk mendapatkannya. Saya menyukai kata-kata karena menemukan kata-kata yang tepat tidak hanya dapat menangkap detail, namun juga membuatnya bertahan lebih lama, terdengar lebih nyata, dan bersinar lebih terang. Detail memiliki kekuatan untuk menjadikan cerita kita unik dan layak untuk diceritakan.

Cerita universal, detail unik

Saya selalu menulis blog sebagian besar untuk diri saya sendiri: sebagai catatan pribadi perjalanan saya dari a Gadis Manila dalam hubungan jarak jauh ke a wanita yang baru menikah di singapurake a seorang musafir yang penuh nafsu berkelana berbalik pertama kali ibu di Amsterdam. Jadi saya tidak berpikir ada orang yang tertarik dengan apa yang saya katakan – sampai saya diundang untuk menerbitkan cerita saya dalam sebuah buku.

Dikoreksi! Mengguncang Bakiak, Gaya Ekspatriat disusun sebagai kompilasi cerita yang ditulis oleh blogger perempuan ekspatriat yang tinggal di Belanda. Saya masuk ke komunitas ini secara tidak sengaja, ketika salah satu penerbit menemukan blog saya.

Ketika buku ini mulai terbentuk, saya menemukan kenyamanan dalam cerita-cerita wanita lain yang memiliki pengalaman serupa dengan saya. Dikoreksi! berisi cerita tentang jatuh cinta, memiliki anak, menghadapi kejutan budaya, serta suka dan duka menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar negeri – pengalaman yang hampir bersifat universal.

Namun saya juga merasa terhibur saat mengetahui bahwa kisah saya sebagai seorang ibu dan penulis Filipina layak untuk diceritakan. Saya menemukan apresiasi baru atas kesulitan-kesulitan kecil dalam hidup di Belanda yang mungkin saya anggap merepotkan atau menyusahkan. Mereka membuat ceritaku unik, milikku sendiri dan bukan milik orang lain.

Dari semua cerita yang bisa saya tulis tentang kehidupan di Belanda, saya memilih untuk menceritakan satu cerita yang benar-benar berasal dari sudut pandang orang Filipina: tentang kehidupan sebagai orang pendek di antara orang-orang tertinggi di dunia. Dan saya memilih untuk mengekspresikan diri saya dengan gaya Filipina yang sebenarnya: dengan humor.

Bersikaplah normal saja, itu sudah cukup gila

Mengekspresikan diri sebagai orang Filipina sambil belajar beradaptasi dengan budaya tuan rumah adalah keseimbangan yang selalu berubah. Orang Belanda hidup dengan pepatah yang mendefinisikan identitas nasional mereka: Bersikaplah normal saja (atau bersikaplah normal), lalu Anda bertindak cukup gila. Bersikaplah normal saja, itu sudah cukup gila. Kebanyakan orang memaknainya secara negatif: jangan pamer, jangan menonjol, berbaur, jadilah rata-rata.

Bagi saya ini artinya: jadilah diri sendiri. Bersikaplah normal karena itu cukup gila. Dan menjadi ibu Filipina dan penulis di Belanda adalah cukup gila

Cukup gila untuk mempelajari caranya membuat tas selempang koktail di rumah pada Jumat malam. Menggandakan suplemen vitamin D sebagai pengganti sinar matahari yang nyata dan jujur. Berlari ke jalan dan bermain di salju pertama musim dingin – sebenarnya, hujan salju pertamaku pernah. Ini hanya siapa saya.

Karena sudah cukup gila sampai aku terdiam goyang anak saya untuk tidur di a mendengarbahwa saya membawa satu dalam dua perjalanan pesawat kembali ke Amsterdam.

Cukup gila untuk mengabaikan keinginan saya yang mengakar di Asia untuk bersikap sopan dan bersikeras berbicara kepada balita saya secara eksklusif dalam bahasa Filipina di tengah orang-orang yang tidak mengerti bahasa kami. Karena saya tahu itu cara terbaik untuk mengajarinya bahasa Filipina bersama dengan bahasa Belanda dan Inggris. Dan ya, memiliki anak perempuan berusia 20 bulan dengan kosakata 3 bahasa juga cukup gila.

Tapi saya juga cukup gila untuk mengatur a waterbirth di ruang tamu saya sendiri. Cukup gila untuk bersepeda melalui jalanan Amsterdam bayi saya duduk di kursi di antara pegangan saya, kami berdua tanpa helm. Bahkan cukup gila untuk senang berada di pantai saat suhu 8 derajat Celcius di bulan November. Saya juga telah menjadi seperti itu.

Saya menulis dan bekerja sampai tiba waktunya menjemput putri saya dari tempat penitipan anak. “Hari! Selamat tinggal!katanya dalam bahasa Belanda dan Inggris dan melambaikan tangan kepada teman-temannya. Saya mengendarai sepedanya pulang dengan duduk di kursi depan sepeda saya, dan ketika saya sampai di rumah dia menunjuk ke pintu depan kami dan berkata serigala! rumah!”

Detail-detail kecil inilah yang membentuk sebuah cerita. Terima kasih telah mendengarkan pendapat saya. – Rappler.com

Deepa menulis tentang keluarga, rumah, perjalanan, kreativitas, dan kehidupan sebagai ibu dan penulis Filipina di Amsterdam di blognya, Terompet Kari. Dia adalah kontributor Dikoreksi! Mengguncang Gaya Ekspatriat Clogs, sebuah antologi cerita yang ditulis oleh blogger perempuan ekspatriat yang tinggal di Belanda. Unduh Dutched Up! buku elektronik melalui Amazon atau itunes.

toto hk