• February 29, 2024
Orang Filipina yang membuktikan Einstein benar

Orang Filipina yang membuktikan Einstein benar

MANILA, Filipina – Bayangkan orang Filipina yang mengejutkan dunia akhir-akhir ini, dan nama pertama yang terlintas mungkin adalah Manny Pacquiao atau Charice. Keduanya memang pantas mendapatkan penghargaan Pinoy Pride, tapi mereka bukan satu-satunya yang pantas mendapatkannya.

Temui Reinabelle Reyes, ahli astrofisika berusia 28 tahun yang mengejutkan para ilmuwan di seluruh dunia ketika dia membuktikan Teori relativitas umum Einstein dalam skala kosmik. Saat itulah dia baru berusia 26 tahun.

Teori Einstein telah diverifikasi berkali-kali, namun Reyes dan kolaboratornya di Universitas Princeton perlu memverifikasi Teori Relativitas Umum, di luar batas tata surya kita.

Dipimpin oleh Reyes, tim peneliti ini menjadi berita utama pada tahun 2010 ketika mereka menunjukkan bagaimana galaksi-galaksi yang berjarak hingga 3,5 miliar tahun cahaya berkumpul bersama persis seperti yang diprediksi oleh Relativitas Umum. Mereka menghasilkan pengukuran astronomi baru yang menunjukkan bagaimana galaksi-galaksi tertarik menjadi satu karena gravitasi, seperti yang diteorikan Einstein.

Temuannya juga mendukung keberadaan Energi Gelap– kekuatan yang lebih besar dari gravitasi yang hanya pernah dibayangkan oleh para ilmuwan. Ini adalah masalah besar karena bahkan NASA memberitahu kita, menentukan sifat-sifat Energi Gelap yang tepat adalah salah satu masalah terpenting yang dihadapi sains saat ini. Menurut situs NASA, Energi Gelap adalah “misteri terdalam dalam fisika, dan pemecahannya kemungkinan besar akan meningkatkan pemahaman kita tentang materi, ruang, dan waktu.”

Reinabelle Reyes adalah salah satu ilmuwan yang terlibat dalam mengungkap misteri mendalam ini.

Pelajari bintang-bintang

Dia baru-baru ini berada di Manila untuk memberikan serangkaian ceramah, dan saya berkesempatan bertemu dengannya di Observatorium Manila di kampus Ateneo Loyola. Sebagai lulusan Sekolah Loyola, ia memperoleh gelar BS Fisika dari Ateneo dan lulus dengan predikat summa cum laude—sebelum mendapatkan gelar PhD di bidang Astrofisika dari Princeton.

Saat ini, Reyes adalah rekan di Institut Kavli untuk Fisika Kosmologi Universitas Chicago. Ini adalah kesempatan bagus bagi fisikawan mana pun untuk berada di posisinya sekarang, tetapi dia berniat untuk kembali ke rumah suatu hari nanti.

Dia bilang dia akan selalu memiliki hasrat untuk mempelajari bintang. Namun ia mengakui bahwa ia tidak akan puas jika ia tidak segera menangani masalah-masalah yang berkaitan dengan Bumi – terutama karena ia berasal dari negara yang memiliki daftar masalah yang panjang.

Saat kami bertemu, aku hampir merindukannya. Mengenakan jeans dan T-shirt bertuliskan “Kucing Schrodinger adalah zombie”, dia lebih terlihat seperti pelajar. Di antara banyak hal lainnya, dia memberi tahu saya siapa Schrodinger. Gadis ini penuh gairah. Jika kita tidak punya waktu, dia akan terus-terusan membicarakan kurangnya kesiapan menghadapi bencana dan peningkatan pendidikan K12 di Filipina. Negara ini membutuhkan lebih banyak ilmuwan! Pada akhirnya, dia berharap bisa menjadi bagian dari solusi.

Karena jadwalnya padat, kami harus melanjutkan percakapan kami melalui email, yang sebagiannya muncul di bawah. Beberapa hal yang ia ungkapkan secara jujur—memenangkan Hadiah Nobel, menyangkal Einstein, arogansi ilmuwan, Tuhan, dan Dalai Lama.

MENCAPAI BINTANG.  Reina Reyes didorong oleh kecintaannya pada bintang.

Agar orang yang bukan ilmuwan bisa memahaminya, bagaimana sebenarnya Anda bisa mendapatkan konfirmasi atas teori relativitas umum Einstein?



Setiap teori membuat prediksi, dan agar bisa lulus ujian sains, prediksi tersebut harus sesuai dengan apa yang kita amati. Dalam penelitian kami, kami menggabungkan berbagai jenis observasi terhadap 70.000 galaksi dan membandingkan hasilnya dengan prediksi teori Einstein. Cocok! Jadi kami mengatakan bahwa kami telah mengkonfirmasi teori tersebut.

Yang istimewa dari tes ini adalah hasilnya bisa berbeda. Artinya, jawabannya tidak sesuai dengan prediksi—dan itu akan menjadi ciri khas fisika baru, sebuah tanda bahwa Einstein mungkin salah. Saat ini saya adalah bagian dari tim ilmuwan yang mengerjakan survei galaksi baru dan lebih besar yang disebut Survei Energi Gelap (DES). Ini berarti bahwa pada tahun 2017 kita akan dapat melakukan pengujian lagi, dan menguji teori Einstein dengan lebih ketat lagi, jadi pantau terus!

Jadi mungkinkah Anda bisa mendapatkan Nobel pada tahun 2017 atau 2018?

Ada potensi karya pemenang Hadiah Nobel di sini – tapi satu hal, hal itu tidak akan diberikan kepada saya, melainkan akan diberikan kepada ilmuwan senior yang memimpin tim. Kedua, penghargaan itu akan diberikan bertahun-tahun setelah itu. Ingatlah bahwa sebagian besar penerima penghargaan mendapatkan mereka berusia 70-an dan 80-an untuk pekerjaan yang diselesaikan pada usia 20-an atau 30-an!

Menurut Anda, bagaimana masa kecil Anda membentuk Anda menjadi seorang ilmuwan? 



Saya berterima kasih kepada orang tua saya karena telah mengenalkan saya pada buku dan komputer sejak usia dini. Ibu saya adalah pengguna awal komputer di rumah dan saya memainkan permainan edukatif—dalam DOS!—sebagai seorang anak. Saya juga belajar cara menyentuh ketukan dengan permainan mengetik Mario Bros. Ini adalah keterampilan yang sekarang dapat saya gunakan dan manfaatkan setiap hari.

Saya tidak mendapat tekanan untuk berprestasi di sekolah, namun saya mendapat dorongan dalam hal-hal penting. Di taman kanak-kanak aku pasti bosan karena aku sudah tahu apa yang diajarkan guru dan ibuku menyuruhku untuk mengangkat tangan dan berpartisipasi di kelas. Hal ini membuat saya mendapat penghargaan, namun yang lebih penting, hal ini menyelamatkan saya dari kekecewaan terhadap sekolah.

Apakah menjadi seorang perempuan atau orang Filipina membuat keadaan menjadi lebih sulit dalam beberapa hal? Bidang ini masih didominasi laki-laki.



Astrofisika sebenarnya adalah salah satu bidang yang relatif lebih baik, dengan 30% perempuan menduduki posisi pascadoktoral (termasuk saya sendiri), dan 15% memegang posisi pengajar tetap. Angka tersebut bahkan lebih rendah lagi, misalnya untuk fisika partikel teoretis.

Saya harus mengatakan bahwa di sini, di Filipina, kita tidak mempunyai masalah yang sama seperti di Amerika dan negara-negara Barat. Misalnya, ada stereotip yang kuat tentang ilmuwan laki-laki berkulit putih. Dalam masyarakat kita, kita bahkan tidak mempunyai gambaran publik tentang seorang ilmuwan Filipina, apalagi stereotip – kecuali yang didapat dari Barat, yang tentu saja juga bermasalah.

Saya menemukan satu perbedaan yang signifikan adalah masyarakat kita tidak mempunyai masalah dengan pemimpin perempuan, tidak hanya di bidang sains. Saya dapat melihat dan merasakan perbedaan ini, terutama pada kunjungan saya baru-baru ini ke Manila, setelah tinggal di Amerika selama 5 tahun.

KOMUNIKASI.  Transmisi data kepada publik melalui hal-hal visual.

Kesiapsiagaan bencana dan peningkatan pendidikan sains adalah permasalahan yang Anda harap dapat dipecahkan suatu hari nanti. Mengapa masalah-masalah ini khususnya? Dapatkah Anda memberi tahu kami tentang beberapa rencana Anda, tentang bagaimana Anda dapat berkontribusi untuk mengatasinya?

Saya sangat tertarik untuk mengkomunikasikan data kepada publik dengan cara yang menarik dan mudah dimengerti. Salah satu cara untuk melakukan hal ini adalah melalui materi visual, yaitu melalui “visualisasi data”.

Sebagai seorang ilmuwan, saya selalu melihat grafik. Faktanya, saya membuat mereka sepanjang waktu. Saya memahami bahwa bagan biasa yang saya lihat tidak akan masuk akal bagi Anda sebagaimana adanya. Namun saya juga dapat membuat grafik yang indah dan sekaligus menceritakan sebuah kisah kepada pembaca, sekaligus menunjukkan kekuatan data untuk meningkatkan pemahaman kita tentang dunia. Bagi saya, ini adalah seni dan ilmu visualisasi data yang menarik.

Saya mulai membuat infografik sendiri dan berencana membuat lebih banyak lagi infografis yang mencakup berbagai topik termasuk bencana, demografi, ekonomi, dan bahkan olahraga. Nantikan di blog visualisasi data saya di Rappler, yang akan segera terbit!

Apa yang Anda lakukan jika Anda bukan seorang fisikawan? Apa yang menggairahkan Anda, selain membayangkan suatu hari nanti memiliki teleskop setinggi 30 meter?

Saya banyak membaca. Saya mengikuti blog. Saya mengikuti bola basket. Saya bersemangat dengan prospek kejuaraan lainnya untuk San Antonio Spurs!



Tentu saja Anda suka membaca! Buku favorit?

Beberapa buku yang memberi pengaruh pada saya, tanpa urutan tertentu:

Kontak oleh Carl Sagan. Film yang dibintangi Jodie Foster juga lumayan, tapi berbeda dengan bukunya dan tamat setelah kematian Sagan.

Surat untuk Penyair Muda oleh Maria Rainer Rilke berbicara kepada jiwaku.

Novel karya Haruki Murakami merangsang otak kanan saya dan menyebabkan mimpi “aneh” yang jelas.

Nonfiksi oleh Malcolm Gladwell—titik balik, Pencilanmiliknya Penduduk New York artikel.

Bergambar oleh Miguel Syjuco. Saya membacanya lagi sebagai persiapan kunjungan saya ke Manila. Saya menantikan karya berikutnya.

Yang saya baca sekarang adalah novel debut karya penulis Fil-Am Alex Gilvarry, Dari memoar seorang pejuang yang bukan musuh. Protagonisnya adalah “teroris mode” Filipina di New York. Sangat menyegarkan melihat karakter Filipina yang utuh, dalam sebuah karya yang penuh dengan wawasan, humor, dan hati.



Dalam sebuah artikel yang saya baca, Anda menyebutkan membaca Etika untuk Milenium Baru oleh Dalai Lama.

Saya pikir pesan kasih sayang Dalai Lama adalah pesan yang baik untuk didengar dan diperhatikan. Saya terkesan dengan keterbukaannya dalam berdialog dengan para ilmuwan—khususnya, ia mendorong para biksu dan cendekiawan Buddha untuk bekerja dengan ahli saraf agar lebih memahami pikiran kita.



Para ilmuwan biasanya skeptis terhadap Tuhan. Apakah Anda percaya pada Tuhan? Apakah karya Anda membuktikan bahwa dia ada atau justru membuat Anda berpikir lebih kritis tentang agama?

Saya pribadi tidak percaya pada Tuhan. Saya pikir sains membuat seseorang menjadi lebih kritis terhadap agama, namun saya juga memahami iman. Hanya saja aku tidak punya apa-apa, paling tidak dalam Makhluk yang lebih tinggi. – Rappler.com

Reinabelle Reyes ingin lebih banyak dari kita memahami sains dan fungsinya dalam kehidupan kita.

Pengeluaran Sidney