• February 22, 2024
Orang-orang lebih mementingkan keuntungan

Orang-orang lebih mementingkan keuntungan

Individu yang memiliki visi yang sama, bahkan mungkin memiliki darah yang sama, menyusun rencana untuk mengambil jalan yang jarang dilalui. Mereka pergi ke daerah bencana, komunitas yang mengalami depresi, lahan pertanian, daerah pedesaan atau lingkungan yang terabaikan.

Mereka mulai memperluas solusi nirlaba, seperti penciptaan lapangan kerja dan pendidikan, dengan menggunakan strategi berorientasi pasar yang telah membuat konglomerat-konglomerat di negara tersebut menjadi besar dan 50 suku teratas menjadi lebih kaya.

Dampak ekonomi di Filipina meningkat untuk mengisi kesenjangan dan menjadikan pertumbuhan inklusif. Pendekatannya terhadap kemiskinan menonjol.

“Kami tidak bisa menjualnya karena rasa kasihan,” kata pembuat film dan produser independen Jourdan Sebastian.

Perusahaannya Taclob, pembuat tas ransel daur ulang yang tahan cuaca, mempekerjakan orang-orang yang selamat dari topan Yolanda (Haiyan). Untuk setiap tas Compassion yang dijual, seorang anak penyintas juga mendapatkan tas ransel berisi perlengkapan sekolah dan berfungsi ganda sebagai alat pelampung. (BACA: ‘Taclob’: Menebar Bisnis dengan Kasih Sayang Setelah Yolanda)

Kisah Taclob terjalin dalam kisah-kisah pahlawan, bukan korban. Sebastian menceritakan apa yang didengarnya saat membagikan barang bantuan pasca bencana.

“Kami tidak membutuhkan barang bantuan. Kami membutuhkan pekerjaan,” kata masyarakat Tacloban dan sekitarnya.

Melalui Taclob, sejumlah penyintas kini mampu menciptakan produk yang memiliki manfaat langsung dan relevansi dengan orang lain. Baru-baru ini, mereka berpartisipasi dalam produksi tas ransel tahan gempa mengingat adanya berita bahwa Sesar Lembah Barat melintasi sebagian wilayah Metro Manila yang sudah siap untuk terjadinya pergerakan besar berikutnya dalam 400 tahun.

BERKELANJUTAN.  Contoh produk dari Marsse Tropical Timber.  Foto dari halaman Facebook Marsse

Jalan panjang menuju keberlanjutan

Namun impian untuk memiliki mesin wirausaha sosial yang berjalan dengan baik bisa saja terhambat oleh ketatnya arus kas, terbatasnya biaya distribusi dan pengembangan produk.

“Anda bisa memulai dengan sedikit uang, tetapi Anda harus mencatat tagihan Anda,” kata Mark Rivera dari Minka. Minka membuat sikat gigi dari bambu dan bahan ramah lingkungan lainnya. (BACA: Bagaimana sikat gigi dapat membuat perbedaan besar)

Sebuah wirausaha sosial muncul dengan cepat melalui sebuah produk, menurut Rivera. Mantranya adalah “membangun, mengukur, mempelajari” – sangat berbeda dengan siklus panjang pengembangan produk organisasi tradisional. Itu tergantung pada pembelajaran dari kegagalan dan umpan balik pelanggan.

Namun komponen sosial menjadi sorotan bagi wirausaha sosial.

“Butuh banyak waktu untuk memanen pohon. Dalam hal pelatihan, kami sangat sabar dalam mendidik orang-orang (yang kami) ingin investasikan,” kata Mara Sebastian-Marzan dari Kayu tropis rawaperkebunan kayu keras tropis berkelanjutan di Umingan, Pangasinan.

Para pekerja Marsse yang juga merupakan petani di komunitas tersebut juga diajari oleh dua saudara laki-laki Marzan dalam mengukir furnitur dan potongan kayu lainnya. Pasokan kayu mereka berasal dari sebagian kecil pohon yang ditanam keluarga Marzan selama dua dekade terakhir.

Saat ditanya apakah bisnis seni kayu menghasilkan uang, Marzan tidak merinci.

“Kami menjual produk kami, namun sebagian besar keuntungannya dikembalikan ke pertanian kami, penanaman pohon, pemeliharaan pertanian, dan dukungan dari masyarakat yang bekerja di pertanian.”

Pertanian tetap menjadi sumber pendapatan utama.

Untuk anak usia dua tahun Panen Pertama, yang menghasilkan olesan kacang dan kelapa yang sehat, keuntungannya juga dikembalikan ke bisnis. Salah satu pendiri Catherine Patacsil juga mengatakan bahwa menemukan produk mereka menjadi lebih mudah melalui media sosial.

“Dengan P60 ($1,28) kami sudah bisa menjangkau seribu konsumen,” katanya. “Uang bukanlah masalah yang besar, melainkan masalah jaringan.”

Di mana terdapat asosiasi industri, di situ terdapat komunitas wirausaha sosial. Kolaborasi dengan kelompok-kelompok yang berpikiran sama didorong. Bahkan bisa menjadi sarana distribusi. Munimisalnya, menyelenggarakan acara di mana produsen dan konsumen yang sadar dapat bertemu. Ini akan menampung 4st Pasar Muni pada 24-25 Oktober.

Sifat Hati Manusia, merek kecantikan dan perawatan pribadi, adalah mitra umum untuk bisnis yang disebutkan di atas. Timnya mengajak para pemimpin yang memiliki semangat sosial ini untuk mengungkapkan kisah mereka di Forum Bisnis Ramah Lingkungan 2015 pada tanggal 24 September di SMX Convention Center di Kota Pasay.

Ketika First Harvest dimulai, Human Heart Nature juga mengirimkan tim jaminan kualitasnya untuk melatih pekerja First Harvest mengenai proses teknis dan sanitasi.

ORANG LEBIH DARI KEUNTUNGAN.  Jen Horn, pendiri dan chief operating officer Muni;  Catherine Patacsil, salah satu pendiri First Harvest;  Mara Sebastian-Marzan, Kepala Pemasaran MARSSE Troopicl Timber;  Jaime Paraiso, salah satu pendiri Treehugger;  Jourdan Sebastian dari TACLOB, dan Mark Rivera, Direktur Pelaksana MINKA Inc.  jawab pertanyaan.

Kekuatan untuk menghasilkan

Pekerja First Harvest berasal dari komunitas petani yang dibesarkan di Gawad Kalinga Enchanted Farm di Bulacan. “Apa yang kurang dari mereka dalam hal kompetensi, mereka menebusnya dengan komitmen,” kata Patacsil.

Filipina sedang menyaksikan evolusi kapitalisme. Dengan menghasilkan barang dan jasa unggulan yang bermanfaat bagi konsumen, masyarakat dari komunitas yang terpinggirkan atau terabaikan memanfaatkan kesempatan untuk menghidupi keluarga dan diri mereka sendiri. Namun pemikiran ini dapat diperluas kepada para pekerja yang juga memberikan nilai bagi sesamanya, dan sebagai imbalannya memberikan dampak sosial.

Negara ini membutuhkan lebih banyak wirausaha untuk memanfaatkan sumber daya yang kaya. Seperti yang diungkapkan oleh pembela keadilan dan pembebasan sosial Amerika, Mia Birdsong, dalam pidatonya di TED: “Yang berhasil adalah masyarakatnya, dan yang gagal adalah pendekatan kami.”

“Mari kita hargai keterampilan, dorongan, dan inisiatif yang dibawa oleh masyarakat miskin dalam perjuangannya setiap hari.” – Rappler.com

Shadz Loresco adalah penulis bisnis lepas baik online maupun cetak. Ikuti dia di Twitter: @shadzloresco.


togel casino