• April 20, 2024
Orang-orang tunarungu ingin didengarkan dalam pemilu

Orang-orang tunarungu ingin didengarkan dalam pemilu

Pendaftaran khusus bagi penyandang disabilitas dilaksanakan pada Sabtu, 11 Agustus di seluruh Tanah Air

MANILA, Filipina – Mereka mendengar tentang pendaftaran khusus bagi penyandang disabilitas (PWD) hanya sehari sebelum diadakan, karena masih belum pulih dari hujan lebat dan banjir yang melanda Metro Manila baru-baru ini.

Namun saat matahari bersinar pada hari Sabtu, 11 Agustus, Azel Christensen dan Ronald Yambao, keduanya tunarungu, bersiap untuk pergi ke Kuil Santo Petrus di sepanjang Commonwealth Avenue, pusat pendaftaran di Distrik ke-2 Kota Quezon.

Itu adalah hari yang penting bagi mereka. Azel berusia 28 tahun dan Ronald berusia 40 tahun, namun ini akan menjadi pertama kalinya mereka memberikan suara pada pemilu paruh waktu tahun 2013.

Menurut Dewan Pastoral Paroki untuk Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab (PPCRV), dari hampir 9 juta penyandang disabilitas di Filipina, sekitar sepertiganya, atau 3 juta, mempunyai hak untuk memilih.

Apa yang dipertaruhkan?

Mereka membawa keluarga masing-masing. Azel, seorang ibu tunggal, datang bersama anaknya yang berusia satu setengah bulan. Ronald datang bersama istri dan anaknya yang duduk di bangku kelas 2.

“Saya di sini untuk memberikan masa depan yang baik kepada putra saya,” Azel menunjuk ke penerjemah bahasa isyarat, menjelaskan mengapa dia mendaftar.

Dia berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain untuk membesarkan putranya. Lulusan perguruan tinggi, Azel bekerja sebagai bartender dan seniman grafis komputer.

Pada hari Senin, 13 Agustus, dia memulai pekerjaannya yang keempat sebagai pembantu di gudang sebuah merek pakaian lokal.

Ia mengaku bekerja keras karena tidak sabar menunggu dukungan dari mantan pasangannya yang juga seorang tunarungu.

Berbeda dengan Azel, Ronald tidak memiliki pekerjaan. Tak mampu menyelesaikan pendidikan universitasnya, Ronald mengaku menghadapi penolakan demi penolakan.

Kakak perempuannya menghidupi keluarganya. Tapi dia bermimpi membuka toko kelontongnya sendiri suatu hari nanti.

Untuk saat ini dia ingin bekerja. Ia berharap calon yang dipilihnya bisa memberikan kesempatan kerja bagi penyandang disabilitas.

Saya akan memilih pemimpin yang baik; mereka yang tahu bagaimana memahami (kebutuhan) masyarakat,“ucap Ronald.

(Saya akan memilih pemimpin yang baik; mereka yang peka terhadap kebutuhan masyarakat.)

JALUR EKSPRES.  Penyandang Disabilitas (PWDS) diberikan prioritas saat mendaftar.  Foto oleh Voltaire Tupaz

Jalan tol

Pendaftaran khusus sehari penuh ini berjalan lancar bagi Azel, Ronald dan 8 penyandang disabilitas lainnya.

Tiga biarawati dari Suster Fransiskan Saint Elizabeth memandu mereka melalui proses pendaftaran. Mereka juga bertugas sebagai penerjemah bahasa isyarat.

Pengacara Sheila Rafanan, seorang petugas pemilu di Kota Quezon, mengatakan bahwa hanya sekitar 10 penyandang disabilitas yang mendaftar hari ini. Di Distrik ke-2 Kota Quezon, sejauh ini sudah ada 59 penyandang disabilitas yang mendaftar.

Rafanan mengaitkan rendahnya jumlah pemilih dengan masalah transportasi, banjir, dan hujan yang terus-menerus melanda Metro Manila baru-baru ini.

Rafanan menghimbau para penyandang disabilitas untuk mendaftar paling lambat tanggal 31 Oktober 2012, akhir masa pendaftaran. Dia meyakinkan para penyandang disabilitas bahwa “jalur cepat” telah disediakan untuk mereka di semua kantor lapangan Comelec.

Comelec mengumumkan resolusi-resolusi berikut yang akan menguntungkan penyandang disabilitas:

  • Resolusi 9149, sebuah langkah yang menciptakan jalur cepat bagi penyandang disabilitas pada saat pendaftaran
  • Resolusi 9220, sebuah peraturan yang mengizinkan penyandang disabilitas memiliki asisten ketika mereka mendaftar dan memilih

“Sebagai warga Filipina, mereka punya hak untuk memilih. Mereka harus menggunakan haknya,” kata Rafanan.

Namun Suster Dawelyn de la Cruz, salah satu biarawati yang mendampingi para penyandang disabilitas, berharap mereka memberikan cukup waktu untuk memobilisasi lebih banyak penyandang disabilitas.

Advokat hak-hak penyandang disabilitas ini mengatakan, dirinya baru mendapat informasi mengenai Hari Pendaftaran Nasional bagi penyandang disabilitas sehari sebelum hari tersebut diselenggarakan.

Sejak tahun 2011, ini adalah kedua kalinya Comelec bekerja sama dengan PPCRV dan kelompok PWD Alyansa ng May Kapansanang Pinoy (AUP-PINOY) menyelenggarakan pendaftaran khusus bagi penyandang disabilitas.

PPCRV mencatat, hingga saat ini, hanya 803.518 penyandang disabilitas yang telah mendaftar. – Rappler.com

Data SDY