• May 27, 2024
Orang Pinoy kurang optimis terhadap pekerjaan

Orang Pinoy kurang optimis terhadap pekerjaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun, survei yang dilakukan badan tersebut menunjukkan bahwa pengangguran di kalangan orang dewasa turun pada bulan Desember

MANILA, Filipina – Meskipun pertumbuhan ekonomi tinggi sebesar 6,6% pada tahun 2012, masyarakat Filipina kurang optimis bahwa akan ada lapangan kerja bagi mereka pada tahun 2013.

Dalam survei yang dilakukan oleh Social Weather Stations (SWS) pada bulan Desember, prospek ketersediaan lapangan kerja dalam 12 bulan ke depan, meski masih “cukup”, mendapat skor +10, turun 7 poin dari +17 pada bulan Agustus.

Hal ini terjadi karena persentase responden yang optimis terhadap prospek pekerjaan hampir tidak berubah, sementara persentase responden yang pesimistis meningkat.

“Optimisme bahwa akan ada lebih banyak kesempatan kerja hampir tidak berubah dari 33% pada Agustus 2012 menjadi 32% pada bulan Desember, sementara pesimisme bahwa akan ada lebih sedikit lapangan kerja meningkat dari 16% menjadi 22%,” kata SWS.

Skor +30 ke atas menunjukkan optimisme “sangat tinggi”; +20 hingga +29, “tinggi;” +10 hingga +19, “adil;” +1 hingga +9, “biasa-biasa saja;” -9 ke nol, “rendah;” dan -10 turun, “sangat rendah”.

Pada bulan Maret 2010, prospek pekerjaan cukup baik di +18, dan tinggi di +26 pada bulan Juni 2010. Pada bulan November di tahun yang sama, prospeknya sangat tinggi di +36.

Pengangguran orang dewasa

Namun survei menunjukkan bahwa pengangguran di kalangan orang dewasa turun menjadi 24,6% pada bulan Desember 2012 (setara dengan 10,1 juta), dari 29,4% (11,7 juta) pada bulan Agustus.

Artinya, sekitar 24,6% penduduk dewasa tidak memiliki pekerjaan. SWS mengatakan pengangguran telah mencapai lebih dari 20% selama 7 tahun terakhir.

“Pengangguran orang dewasa biasanya didominasi oleh mereka yang secara sukarela meninggalkan pekerjaan lamanya, dan mereka yang kehilangan pekerjaan karena keadaan ekonomi di luar kendali mereka,” jelas SWS.

Dari jumlah pengangguran tersebut, 11% berhenti, 10% diberhentikan dan 3% baru pertama kali mencari kerja.

Responden menganggur karena alasan berikut:

  • Mereka mengatakan mereka lelah dan tidak ada pekerjaan;
  • Mereka menunggu hasil lamaran pekerjaan;
  • Mereka menderita penyakit atau cacat sementara;
  • Mereka sedang menunggu penugasan kembali atau pencabutan pekerjaan;
  • Mereka terlalu muda atau terlalu tua untuk bekerja;
  • Mereka pensiun;
  • Mereka menderita cacat tetap;
  • Mereka harus memenuhi tugas rumah tangga atau keluarga;
  • Mereka harus pergi ke sekolah.

Survei pengangguran SWS sesuai dengan definisi tradisional pengangguran: tanpa pekerjaan atau sedang mencari pekerjaan. Mereka yang menganggur tetapi tidak mencari pekerjaan tidak termasuk dalam angkatan kerja. Diantaranya adalah ibu rumah tangga, pensiunan, penyandang disabilitas, dan pelajar.

Survei SWS dilakukan dari tanggal 8 hingga 11 Desember 2012 dengan menggunakan wawancara tatap muka terhadap 1.200 orang dewasa di Metro Manila dan wilayah Luzon, Visayas, dan Mindanao lainnya. – Cai Ordinario/Rappler.com

pengeluaran hk hari ini